10 Tanda Seseorang Merasa Ingin Bunuh Diri

Kesehatan Mental Kematian - inilah.com
istimewa

Kematian adalah hal yang pasti dalam setiap perjalanan hidup seseorang. Namun, berencana untuk mengakhiri hidup bukanlah langkah yang baik.

Mengakhiri hidup atau biasa dikenal dengan bunuh diri adalah hal yang serius dan tidak perlu dilakukan.

Bunuh diri bukanlah penyakit mental tetapi konsekuensi potensial yang serius dari gangguan mental yang dapat diobati meliputi depresi berat, gangguan bipolar, gangguan stres pasca trauma, gangguan kepribadian ambang, skizofrenia, gangguan penggunaan zat, gangguan kecemasan, dan gangguan makan seperti bulimia serta anoreksia nervosa.

Melansir dari WebMD, Jakarta, Kamis, (09/12/2021), ada beberapa tanda prilaku seseorang yang menjadi sebuah peringatan tindakan bunuh diri. Berikut adalah rinciannya:

Kesedihan

Kesedihan atau kemurungan yang parah. Kesedihan yang berkepanjangan, perubahan suasana hati, dan kemarahan yang tak terduga.

Baca juga  Pandemi Sebabkan Kasus Bunuh Diri pada Anak di Jepang Melonjak dalam 40 Tahun Terakhir

Putus asa

Merasakan perasaan putus asa yang mendalam tentang masa depan, dengan sedikit harapan bahwa keadaan dapat membaik.

Memiliki gangguan tidur

Tiba-tiba menjadi tenang

Ketenangan yang tiba-tiba. Tiba-tiba menjadi tenang setelah periode depresi atau kemurungan bisa menjadi tanda bahwa orang tersebut telah membuat keputusan untuk mengakhiri hidupnya.

Menarik diri

Memilih untuk menyendiri dan menghindari teman atau aktivitas sosial juga merupakan kemungkinan gejala depresi, penyebab utama bunuh diri. Ini termasuk hilangnya minat atau kesenangan dalam aktivitas yang sebelumnya dinikmati orang tersebut.

Perubahan kepribadian atau penampilan

Seseorang yang sedang mempertimbangkan untuk bunuh diri mungkin menunjukkan perubahan sikap atau perilaku, seperti berbicara atau bergerak dengan kecepatan atau kelambatan yang tidak biasa. Selain itu, orang tersebut mungkin tiba-tiba menjadi kurang peduli dengan penampilan pribadinya

Baca juga  Sebelum Lengser, Angela Merkel Beri Pesan Terakhir untuk Warga Jerman

Perilaku berbahaya atau merugikan diri sendiri

Perilaku yang berpotensi berbahaya, seperti mengemudi secara sembrono, melakukan hubungan seks yang tidak aman, dan peningkatan penggunaan obat-obatan atau alkohol, mungkin menunjukkan bahwa orang tersebut tidak lagi menghargai hidupnya.

Trauma atau krisis kehidupan

Krisis kehidupan yang besar dapat memicu upaya bunuh diri. Krisis termasuk kematian orang yang dicintai atau hewan peliharaan, akhir hubungan, diagnosis penyakit utama, kehilangan pekerjaan, atau masalah keuangan yang serius.

Membuat persiapan

Seringkali, seseorang yang mempertimbangkan untuk bunuh diri akan mulai menertibkan urusan pribadinya. Ini mungkin termasuk mengunjungi teman dan anggota keluarga, memberikan barang-barang pribadi, membuat surat wasiat, dan membersihkan kamar atau rumah mereka. Beberapa orang akan menulis catatan sebelum mengambil nyawanya sendiri. Beberapa akan membeli senjata api atau cara lain seperti racun.

Baca juga  COVID-19 Melejit, Austria Segera Lockdown Nasional?

Mengancam atau berbicara tentang bunuh diri

Dari 50 persen  hingga 75 persen mereka yang mempertimbangkan untuk bunuh diri akan memberi seseorang, teman atau kerabat tanda peringatan. Ini mungkin bukan ancaman langsung. Mereka mungkin berbicara banyak tentang kematian atau mengatakan hal-hal seperti “Akan lebih baik jika saya tidak ada di sini.”

Namun, tidak semua orang yang mempertimbangkan untuk bunuh diri akan mengatakan demikian, dan tidak semua orang yang mengancam bunuh diri akan menindaklanjutinya. Setiap ancaman bunuh diri harus ditanggapi dengan serius.

Tinggalkan Komentar