Senin, 26 September 2022
30 Safar 1444

4 Kriteria Pasien Anak COVID-19 Boleh Isoman

Jumat, 18 Feb 2022 - 08:26 WIB
Pasien Anak Covid 19
Dokumentasi Inilah.com/ Agus Priatna

Ada empat kriteria pasien anak COVID-19 yang boleh menjalankan isolasi mandiri (isoman) di rumah. Kasus pasien anak yang terinfeksi COVID-19 mencapai 100 kali lipat pada Februari 2022 dibanding Januari lalu.

Ketua Satgas COVID-19 Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) dr. Yogi Prawira, Sp.A(K) memaparkan kriteria pasien anak-anak yang terinfeksi COVID-19 yang boleh isolasi mandiri dengan pemantauan ketat dari orang tua.

“Isolasi mandiri dapat dilakukan di rumah guna menghindari rumah sakit atau fasilitas kesehatan penuh, dengan catatan orang tua atau pengasuh harus memantau ketat,” kata Yogi, seperti inilah.com kutip dari siaran pers, Jakarta, Jumat, (18/02/2022).

Berikut adalah empat kriterian pasien anak COVID-19 yang boleh isolasi mandiri:

1. Pasien anak boleh isolasi mandiri di rumah jika tidak memiliki gejala dan ringan

Pasien anak boleh isolasi mandiri di rumah bila tidak mengalami gejala apa pun, atau punya gejala ringan seperti batuk, pilek, demam, diare, muntah dan ruam-ruam. Anak yang masih aktif, bisa makan dan minum juga boleh isolasi mandiri, demikian juga anak yang saturasi oksigen dalam keadaan istirahat di atas 95 persen.

Baca juga
Perkembangan Kasus COVID-19 di Jakarta Per 10 Maret 2022

2. Tidak mengalami sesak napas

Kriteria lainnya adalah tidak ada desaturasi saat aktivitas, tidak mengalami sesak napas, lingkungan rumah atau kamar punya ventilasi yang baik dan tidak punya komorbid seperti obesitas.

3. Pantauan orang tua pada perkembangan kesehatan anak

Pengasuh atau orang tua harus senantiasa memantau anak, seperti memantau suhu badan, laju nafas, cek saturasi secara rutin, memberikan asupan makanan dan nutrisi yang baik, serta mendampingi aktivitas anak.

4. Beri pengertian kepada anak tentang jalani isolasi mandiri

Berikan juga pengertian kepada anak kenapa mereka harus menjalani isolasi agar mereka lebih mengerti situasi dan kondisi yang sedang terjadi. Jika diperlukan konsultasi dengan dokter spesialis anak, lakukan telekonsultasi dengan berbagai platform yang sudah tersedia.

Baca juga
Daerah-Pusat Beda Data, Pengaruhi Kebijakan

“Orang tua dianjurkan ke fasilitas atau layanan kesehatan yang melayani pasien COVID-19, jika anak memiliki komorbid atau tidak kunjung membaik setelah isolasi mandiri,” kata Yogi.

Pasien anak COVID-19 meningkat 100 kali lipat

Ketua Umum Ikatan Dokter Anak Indonesia dr. Piprim Basarah Yanuarso, Sp.A(K) memaparkan kasus positif COVID-19 pada anak-anak Indonesia telah mengalami peningkatan 100 kali lipat di awal Februari 2022, dibandingkan dengan kasus positif pada Januari 2022.

“Artinya, Indonesia telah resmi memasuki gelombang ke-3 COVID-19 dengan adanya peningkatan kasus luar biasa seperti yang tengah kita alami saat ini,” tambahnya.

Namun, sekitar 70 persen di antaranya mengalami gejala ringan atau bahkan tanpa gejala. Ikatan Dokter Anak Indonesia menghimbau orang tua untuk tidak panik dan tetap waspada dengan memperketat protokol kesehatan di mana pun mereka berada serta memenuhi vaksinasi jika usia sudah mencukupi.

Tinggalkan Komentar