Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

5 Warga NTT Tewas Akibat Dihantam Bencana Hidrometeorologi

 5 Warga NTT Tewas Akibat Dihantam Bencana Hidrometeorologi

BPBD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menyatakan bencana hidrometeorologi yang terjadi di provinsi itu sejak awal Januari 2022 telah menewaskan lima warga.

“Warga yang kehilangan nyawa itu akibat terseret banjir sebanyak 4 orang dan 1 orang tertimpa pohon yang tumbang,” kata Kepala BPBD NTT Ambrosius Kodo di Kupang, Kamis (10/3/2022).

Ia mengatakan hal itu berkaitan dampak bencana hidrometeorologi di wilayah NTT selama berlangsung musim hujan 2021-2022.

Ia menyebutkan warga yang meninggal dunia akibat bencana alam itu tersebar di Kabupaten Kupang 2 orang, serta Timor Tengah Selatan, Rote Ndao, dan Manggarai Timur masing-masing 1 orang.

Baca juga
Puluhan Kendaraan Hangus Terbakar Saat Bentrokan di Maluku Tengah

Ambrosius mengimbau warga di provinsi berbasiskan kepulauan itu agar terus meningkatkan kewaspadaan dan melakukan upaya mitigasi bencana ketika menghadapi cuaca ekstrem.

“Terutama bagi masyarakat yang bermukim di wilayah lereng atau bukit maupun di sekitar daerah aliran sungai agar lebih waspada dan lebih siap menghadapi ancaman bencana,” katanya.

Ia menyarankan warga untuk meningkatkan pemahaman tentang kebencanaan dan selalu mengikuti perkembangan informasi cuaca terbaru yang disampaikan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Dengan mengikuti dan memahami perkembangan cuaca secara memadai, kata dia, masyarakat bisa menyiapkan langkah antisipasi terhadap ancaman bencana seperti banjir, tanah longsor, dan lainnya.

Baca juga
CT Value Rendah Tidak Bisa Gambarkan Varian Baru Mu?

“Kita berharap seiring dengan berbagai dampak bencana hidrometeorolgi yang sangat sering terjadi di NTT, masyarakat lebih siap mengurangi risiko,” tutupnya.

 

Tinggalkan Komentar