Rabu, 25 Mei 2022
24 Syawal 1443

64 Titik di Sukabumi Dilanda Banjir dan Longsor

64 Titik di Sukabumi Dilanda Banjir dan Longsor

Banjir dan tanah longsor terjadi di 64 titik
wilayah Sukabumi, Jawa Barat, pada Kamis (17/2/2022). Saat ini Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat masih melakukan penanganan di lokasi.

“Dari puluhan titik lokasi bencana tersebut didominasi bencana banjir yang terjadi di 55 titik, sisanya tanah longsor dan rumah roboh,” kata Kepala Pelaksana BPBD Kota Sukabumi Imran Wardani, Kamis (17/2/2022).

Sementara itu beberapa ruas jalan di Kota Sukabumi seperti di Jembatan Merah, Kecamatan Baros, arus lalu lintas sempat lumpuh karena ruas jalan terendam banjir akibat meluapnya sungai yang berada di sekitar jalan raya yang menghubungkan wilayah Kota dan Kabupaten Sukabumi.

Baca juga
PPATK Bekukan 150 Rekening Terkait Binomo Senilai Rp361 Miliar

Begitu juga di Kecamatan Cibeureum dan Cikole, banjir tidak hanya merendam sejumlah rumah warga, tetapi gedung madrasah dan fasilitas umum pun ikut terdampak. Bahkan, tiga warga yang berada di SD Sudajayahilir, Kelurahan Sudajayahilir, Kecamatan Baros terjebak banjir.

Tidak hanya itu, data dari BPBD Kota Sukabumi dua rumah roboh di Kelurahan Tipar, Kecamatan Citamiang akibat terdampak bencana tanah longsor dan masih banyak lagi fasilitas pendidikan, fasilitas umum, rumah warga dan lainnya yang terdampak bencana.

Menurut Imran, bencana banjir yang terjadi di Kota Sukabumi ini karena kurang berfungsinya saluran air atau drainase akibat penumpukan sampah yang dibuang sembarangan.

Baca juga
70 Rumah dan Pabrik di Cirebon Rusak Diterjang Puting Beliung

BPBD hingga malam ini masih melakukan pendataan terhadap jumlah bangunan yang rusak dan terdampak, namun untuk banjir saat ini di beberapa titik sudah mulai surut karena hujan reda.

“Untuk korban jiwa dan luka masih dilakukan pendataan. Dalam penanganan bencana ini kami pun dibantu petugas dari unsur TNI, Polri serta berbagai komunitas relawan dan lembaga kemanusiaan seperti Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Sukabumi,” tutupnya.

Tinggalkan Komentar