Kamis, 01 Desember 2022
07 Jumadil Awwal 1444

86 Persen Konten Islamofobia di Twitter Berasal dari AS, Inggris dan India

Kamis, 22 Sep 2022 - 12:41 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Zakia Belkhiri berswa foto di depan pengunjuk rasa anti-islam (Foto: BBC)
Seorang wanita berhijab berswafoto di depan pengunjuk rasa anti-Islam (Foto: BBC)

Hampir 86 persen unggahan Islamofobia atau kebencian serta prasangka terhadap Islam atau Muslim secara umum di media sosial berasal dari AS, Inggris, dan India. Hal tersebut berdasarkan laporan Islamic Council of Victoria (ICV) yang berbasis di Australia.

Selama periode dua tahun, antara 28 Agustus 2019 dan 27 Agustus 2021, India tertinggi, dengan 871.379 tweet Islamofobia, diikuti oleh AS dengan 289.248, dan Inggris, dengan 196.376.

Melansir laman Middleeasteye, pada Kamis (22/9/2022) Studi oleh Islamic Council of Victoria (ICV), badan Muslim puncak di negara bagian Victoria Australia yang mewakili sekitar 270 ribu anggota komunitas. ICV menandai lingkaran setan kebencian yang bermanifestasi dalam serangan online dan offline terhadap komunitas secara global. Pengguna India saja menghasilkan lebih dari setengah dari posting yang penuh kebencian dan menyakitkan.

Baca juga
Viral Pemotor Lempar Batu ke Kaca Mobil di Jaksel, Polisi Turun Selidiki

Menurut ICV, setidaknya ada 3.759.180 postingan Islamofobia yang dibuat di Twitter antara 28 Agustus 2019 dan 27 Agustus 2021. Setelah hampir satu tahun, 85 persen tweet kebencian masih aktif; hanya 14,8 persen yang akhirnya dihapus, baik karena disembunyikan melalui pengaturan privasi, dihapus oleh pengguna, atau dihapus oleh moderator.

Di antara pengguna Twitter yang berbasis di India, para peneliti menyalahkan partai yang berkuasa di India Bharatiya Janata Party (BJP), atas penyebaran dan penguatan kebencian anti-Muslim. “BJP telah secara aktif menormalkan kebencian terhadap Muslim seperti 55,12 persen anti-Muslim. Kicauan kebencian Muslim sekarang berasal dari India,” sebutnya.

ICV juga menunjuk pada undang-undang diskriminatif yang menolak kewarganegaraan Muslim dan hak-hak sipil lainnya terkait munculnya kebencian anti-Muslim secara online di antara akun Twitter India.

Baca juga
Aksi 'Tinjunya' Viral, Pengemudi Mobil di Tol Gatsu Ditangkap Polisi

Sementara di Amerika Serikat, menurut para peneliti, penyebaran kebencian anti-Muslim di Twitter hampir tidak dapat dipisahkan dari retorika dan kebijakan kebencian mantan presiden Donald Trump. Itu menempati peringkat ketiga pengguna yang paling sering disebutkan dalam posting anti-Muslim, dengan banyak tweet yang terkait dengan membela larangan imigrasi Muslim dan teori konspirasi anti-Muslim.

Di sisi lain, Inggris, para peneliti mengaitkan prevalensi cuitan anti-Muslim dengan banyak faktor. Termasuk jangkauan global animus anti-Muslim Trump, sentimen anti-imigrasi yang dipicu oleh krisis pengungsi, dan wacana seputar Brexit, bersama dengan rasisme kasual mantan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson. Dia pernah membandingkan wanita Muslim yang mengenakan niqab dengan kotak surat.

Dengan menganalisis konten anti-Muslim yang diproduksi oleh ketiga negara tersebut, peneliti dapat mengidentifikasi beberapa tema utama. Ini termasuk keterkaitan Islam dengan terorisme, penggambaran Muslim sebagai pelaku kekerasan seksual, ketakutan bahwa Muslim ingin menerapkan Syariah pada orang lain. Kemudian juga konspirasi yang menuduh imigran Muslim menggantikan kulit putih di Barat dan Hindu di India, dan karakterisasi halal sebagai praktik tidak manusiawi.

Baca juga
Wapres Ma'ruf Amin: Ekstremis Rusak Reputasi Islam

“Namun, yang lebih memprihatinkan adalah penemuan kami bahwa hanya 14,83 persen tweet anti-Muslim yang akhirnya dihapus,” kata para peneliti.

Tinggalkan Komentar