Minggu, 27 November 2022
03 Jumadil Awwal 1444

Analis: AS Sukses Bujuk Negara ASEAN Gabung dalam Kesepakatan Ekonomi

Sabtu, 04 Jun 2022 - 07:06 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
ASEAN - inilah.com
Presiden AS Joe Biden ketika menjamu pemimpin negara ASEAN di Gedung Putih (Foto: NPR)

Presiden AS Joe Biden ketika menjamu pemimpin negara ASEAN di Gedung PutihPara analis mengatakan, Amerika Serikat berhasil mencatat kemenangan dalam upayanya untuk melawan pengaruh Beijing di Asia Tenggara dengan mengajak sebagian besar negara-negara anggota ASEAN untuk bergabung dengan kesepakatan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran (IPEF) yang digagas pemerintahan Biden.

Meskipun IPEF tidak memiliki bobot seperti perjanjian perdagangan internasional formal, para analis beranggapan bahwa minat yang ditunjukkan oleh tujuh negara anggota ASEAN mencerminkan keinginan mereka akan adanya keterlibatan AS yang lebih banyak besar untuk menyeimbangkan ekonomi regional yang didominasi Cina.

Bahkan dalam beberapa minggu sebelum Presiden Joe Biden mengumumkan kesepakatan itu dalam konferensi di Tokyo, beberapa negara ASEAN sudah diperkirakan akan bergabung, ujar salah satu pakar.

“Saya terkejut bahwa ternyata banyak negara ASEAN yang menjadi bagian awal dari kesepakatan ini. Bagi Amerika Serikat, ini bagaikan sebuah kudeta,” ujar Elina Noor, wakil direktur di Asia Society Policy Institute di Washington DC, AS, kepada BenarNews.

Pemerintahan Biden telah menggembar-gemborkan kerangka kerja tersebut sebagai benteng strategi ekonominya di kawasan Indo-Pasifik. Tujuan IPEF dinyatakan untuk memastikan kelancaran dan kelancaran arus barang, penggunaan standard ekonomi digital yang sama, proses kerja yang hijau dan bersih, serta bisnis yang adil dan jujur.

“IPEF akan memperkuat hubungan kita di kawasan penting ini untuk membangun dekade-dekade yang akan datang bagi inovasi teknologi dan ekonomi global,” kata Gedung Putih dalam pernyataan saat peluncuran IPEF pada 23 Mei.

Selain negara-negara anggota ASEAN yaitu Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam, sejumlah negara lain yaitu Australia, India, Jepang, Selandia Baru dan Korea Selatan juga bergabung sejak awal sebagai anggota.

Hunter Marston, seorang analis hubungan internasional di Australian National University, sebelumnya memperkirakan Singapura dan Thailand akan bergabung dengan IPEF sejak awal, dan negara anggota ASEAN lainnya akan bergabung belakangan.

“Saya agak terkejut (bahwa negara-negara lain bergabung di awal). … Ini adalah kemenangan besar bagi kebijakan Biden,”ujar Marston kepada BenarNews. “Hal ini menunjukkan bahwa kawasan ASEAN masih mendukung AS. Ini adalah sinyal bahwa ada banyak minat akan keterlibatan Washington yang berkelanjutan di kawasan itu. Mereka melihat keterlibatan Washington sebagai hal yang penting untuk menjaga keseimbangan kekuatan di kawasan.”

Baca juga
Umumkan Nyapres di Pilpres AS 2024, Donald Trump: Kebangkitan Amerika Dimulai Sekarang

Pengaruh ekonomi Cina jauh lampaui AS

Cina telah menjadi mitra dagang terbesar ASEAN selama 12 tahun berturut-turut. Menurut Data statistik ASEAN, perdagangan dengan Cina di tahun 2020 mencapai hampir US$517 miliar, dan $685 miliar menurut statistik Cina. Sebaliknya, pada tahun 2020 perdagangan AS-ASEAN mencapai $362 miliar.

Sementara itu, survei regional yang melibatkan pakar-pakar kebijakan di negara-negara ASEAN yang digelar akhir tahun lalu menunjukkan bahwa Cina masih dipandang sebagai kekuatan ekonomi dan politik yang paling berpengaruh, tetapi kondisi itu “telah menciptakan lebih banyak kekaguman daripada keakraban.” Kepercayaan pada Beijing turun sekitar tiga persen, sementara kepercayaan pada AS naik 18 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

“Cina adalah satu-satunya kekuatan besar yang peringkat negatifnya meningkat … mayoritas khawatir bahwa kekuatan ekonomi seperti itu, dikombinasikan dengan kekuatan militer Cina, dapat digunakan untuk mengancam kepentingan dan kedaulatan negara mereka” menurut Survei Negara Asia Tenggara 2021 yang diterbitkan oleh ISEAS- Yusof Institut Ishak di Singapura.

Dalam skenario seperti itu,“Ada satu hal yang dapat dilakukan AS untuk meyakinkan Asia Tenggara yang khawatir akan komitmen AS terhadap kawasan, yaitu memperluas hubungan ekonomi,”ujar analis Anne Marie Murphy di Universitas Seton Hall kepada BenarNews sebelum Biden meluncurkan IPEF.

Menurut Hunter Marston, kemitraan keamanan saja akan membuat ASEAN tidak nyaman. “Jadi kurang menarik bila tanpa komponen ekonomi karena peran ekonomi membuat ASEAN berpura-pura bekerja dengan AS di bidang lain yang tidak ditujukan untuk menahan Cina,” katanya.

Empat pilar

Tetapi apakah IPEF sudah cukup? “Kerangkanya tidak memiliki banyak substansi,” kata Marston. Dia mengacu pada bagaimana IPEF bukanlah kesepakatan perdagangan seperti CPTPP, atau Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik, atau pendahulunya, Kemitraan Trans-Pasifik.

AS pernah menjadi bagian dari TPP dan memimpin perundingannya sebelum Presiden Donald Trump menarik negara adidaya itu keluar dari perjanjian. Cina bukan bagian dari CPTPP, tetapi telah mendaftar untuk bergabung, dan Singapura, anggota ASEAN yang berpengaruh secara ekonomi, mendukung upaya Beijing.

Baca juga
AS Akan Investasi Rp12,4 T untuk Transportasi Hijau di Indonesia

Blok perdagangan utama di kawasan ini adalah Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), yang mana AS bukanlah anggota, tetapi yang mencakup Cina, sebagian besar negara ASEAN, serta ekonomi besar Indo-Pasifik lainnya.

Dalam pandangan Marston, IPEF bukanlah RCEP atau CPTPP. “Ini jelas bukan kesepakatan perdagangan,” katanya. “Meskipun terdengar tidak kuat, ini lebih baik disebut sebagai kerangka ekonomi. Ini seperti COP 26 – sebuah janji untuk berpartisipasi yang tidak memerlukan penegakan apapun,” katanya, merujuk pada perjanjian untuk mengurangi emisi karbon yang dibuat pada konferensi Perubahan Iklim PBB ke-26.

Itu berarti AS tidak menawarkan akses ke pasarnya atau potongan tarif apa pun kepada mitranya dalam perjanjian IPEF. Oleh karena itu, setiap kesepakatan bisnis di bawah IPEF – baik yang menekankan pada protokol hijau atau mekanisme anti-korupsi – tidak memiliki klausul yang mengikat, tidak seperti dalam perjanjian perdagangan di mana dalam pertukaran untuk akses pasar, mitra yang terlibat harus mematuhi standard tertentu.

IPEF adalah kebalikan dari perjanjian perdagangan multilateral, “Keadaan yang ingin dicapai oleh pedagang bebas tradisional,”kata Robert Kuttner, seorang profesor di Universitas Brandeis, sebuah universitas swasta terkemuka di Boston, Massachusetts, AS.

“Negara dapat memutuskan area mana yang ingin mereka ikuti; dan tidak semua kesepakatan dengan semua negara peserta akan sama,” tulisnya dalam sebuah artikel di majalah Prospect.

Beberapa pengamat mengatakan hal itu adalah alasan mengapa Washington mendapatkan banyak dukungan di Asia Tenggara sebagai mitra awal di IPEF.

Analis Robert Manning, yang menyebut bahwa keluar dari TPP sebagai “kesalahan strategis besar,” adalah salah satunya. “Saya tidak terkejut (dengan banyaknya negara bergabung). AS menurunkan standard pada keempat pilar. Tidak ada yang harus menandatangani standard apa pun,” ujar Manning, seorang rekan senior di Atlantic Council, sebuah lembaga kajian di Washington DC, kepada BenarNews.

Baca juga
Bursa Saham Semringah dengan Pemangkasan Suku Bunga di Negeri Panda

Empat pilar yang dimaksud Manning adalah ekonomi yang tangguh, atau penciptaan rantai pasokan yang kuat; ekonomi yang terhubung, atau memastikan standard ekonomi digital; ekonomi bersih, atau mempromosikan de-karbonisasi; dan ekonomi yang adil, atau memerangi korupsi. Anggota dapat memilih pilar atau pilar mana yang ingin mereka ikuti dan mereka belum berkomitmen.

Setelah Biden meluncurkan IPEF, Cina bereaksi lantang terhadap kesepakatan itu. Menteri luar negeri China, Wang Yi, menggambarkan AS sebagai “mempolitisasi, mempersenjatai, dan mengideologikan masalah ekonomi dan menggunakan sarana ekonomi untuk memaksa negara-negara regional memilih pihak antara Cina dan Amerika Serikat.”

Marston, bagaimanapun, mengatakan dia tidak percaya bahwa Cina marah. “Saya pikir Cina tidak perlu khawatir tentang kerangka kerja ini dan Beijing mengerti hal itu, menurut pendapat saya,” katanya. “Dibandingkan dengan RCEP … ini hanya kesepakatan seputar perdagangan internet terbuka dan tidak lebih.”

Marston mengatakan bahwa banyak negara menandatangani IPEF karena komponen digitalnya. “Pada dasarnya mereka menetapkan norma untuk e-commerce … e-commerce sangat besar di Asia Tenggara,” katanya.

“Indonesia dan Vietnam, mereka memiliki porsi ekonomi besar dan PDB dari e-commerce, sehingga memberi mereka keuntungan sebagai pelaku pertama untuk menciptakan ruang digital komersial terbuka,” kata Marston.

Banyak negara juga bergabung dengan IPEF karena mereka mungkin berharap hal itu akan mengarah pada kesepakatan perdagangan, kata Noor, pakar di Asia Society Policy Institute. “Di antara negara-negara tertentu ada sentimen bahwa ini adalah titik awal untuk akses pasar,” katanya.

“Idenya adalah untuk menempatkan kaki di pintu, untuk terlibat dengan AS dalam beberapa bentuk pengaturan ekonomi sehingga mengarah ke sesuatu yang lebih substantif.” [BenarNews]

Tinggalkan Komentar