Rabu, 17 Agustus 2022
19 Muharram 1444

Aplikasi Ruang Ortu Jadi Solusi Orang Tua Bisa Pantau Aktivitas Digital Anak

Rabu, 29 Jun 2022 - 10:32 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Tampilan Muka Aplikasi Ruang Ortu By Asia (Foto ist)
Tampilan Muka Aplikasi Ruang Ortu By Asia (Foto ist)

Disrupsi teknologi digital menawarkan kesempatan untuk meningkatkan dan belajar di segala macam kondisi termasuk parenting.

Di jaman yang serba maju ini, para orang tua meminimalisir potensi bahaya dunia digital seperti kontak dengan orang yang tidak dikenal, paparan kekerasan, atau konten pornografi.

Alumni Sekolah Islam Al Azhar (ASIA), menghadirkan aplikasi digital parenting Ruang Ortu by ASIA, bersama-sama para orang tua yang bisa ikut mengawasi kegiatan digital anak. Di lain sisi, ASIA juga mengembangkan konten, program untuk tumbuh kembang anak, serta berbagai tips khas ASIA dari psikiater dan ahli agama.

Ruang Ortu by ASIA adalah aplikasi digital parenting pertama di Indonesia yang memudahkan orangtua dalam mengasuh dan memantau perkembangan anak-anak mereka. Aplikasi ini dirancang berdasarkan pemahaman budaya dan kebiasaan masyarakat Indonesia dan disajikan dalam bahasa Indonesia.

“Saya menghadirkan aplikasi Ruang Ortu by ASIA yang dikembangkan oleh ASIA-EDU. ASIA-EDU merupakan salah satu komunitas dari ASIA yang peduli terhadap dunia pendidikan dan tumbuh kembang anak” jelas Ketua Umum ASIA Mohammad Ilham Anwar, dalam keterangan resmi yang diterima inilah.com, Rabu (29/06/2022).

Baca juga
Ekosistem Bisnis Ideal Bagi Industri Kreatif Indonesia

“Aplikasi ini meniadakan batasan waktu dan tempat bagi orangtua dalam berkomunikasi dan mengawasi aktivitas anak, baik saat ini maupun dalam rentang waktu sebelumnya. Pada saat yang bersamaan, orangtua juga mengarahkan anak untuk lebih banyak menambah wawasan dan belajar hal-hal positif melalui konten-konten bimbingan, keagamaan, pembelajaran, dan lainnya, yang tersedia di dalam aplikasi,” tambah Ilham.

Sementara, Yayasan Pesantren Islam (YPI) Al Azhar mendukung dengan adanya aplikasi Ruang Ortu by ASIA. Selaku pemangku kepentingan dari sekolah-sekolah Islam Al Azhar, YPI Al Azhar berharap agar aplikasi ini bisa menjadi benteng bagi umat dalam melindungi generasi-generasi yang sedang berhadapan dengan kemajuan teknologi digital ini.

“Sekolah Islam Al Azhar sebagai salah satu penggerak digitalisasi sekolah sangat terbantukan. Al Azhar mengikuti perkembangan zaman terutama di bidang teknologi digital. Adanya aplikasi ini juga bisa menjadi pendukung yang bermanfaat bagi kemajuan Al Azhar,” kata Ketua Umum YPI Al Azhar M Suhadi.

Baca juga
Analitik Data dan Machine Learning, Solusi Sukses Perusahaan di Era Digital

DEF GHI, selaku pengembang aplikasi menyatakan, Ruang Ortu by ASIA merupakan solusi dalam pemanfaatan teknologi bagi orangtua begitu pun anak. Aplikasi ini adalah jembatan penghubung antara model pengasuhan konvensional dan model pengasuhan digital.

“Ide aplikasi ini berangkat dari pengalaman pribadi kami sebagai orangtua dalam mengawasi anak dalam penggunaan gadget anak, namun yang beredar dipasar aplikasi saat ini belum ada yang asli Indonesia dan sesuai dengan budaya Indonesia. Maka, DEF GHI sebagai pengembang aplikasi mobile, berkolaborasi dengan ASIA, merancang dan mengembangkan aplikasi digital parenting, dengan ASIA sebagai mitra asuh,” jelas Direktur DEF GHI Rafik Ahmad.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Rita Pranawati menyatakan, hasil kajian dan telaah KPAI pada tahun 2020 menunjukkan, negara belum optimal dalam hal memampukan orangtua agar cakap mengasuh sebagaimana mandat Konvensi Hak Anak, dan hal ini berdampak menyeluruh bagi tumbuh kembang anak.

Baca juga
Startup Klassku Kembangkan Platform Pendidikan Berbasis Teknologi

Dari kajian tersebut, baru terdapat 33,8 persen orangtua yang mendapatkan informasi tentang pengasuhan. Salah satu dampaknya adalah, sebanyak 79 persen anak mengatakan tidak memiliki aturan penggunaan gawai. Dampaknya anak memiliki kerentanan menjadi korban kejahatan siber dan penyalahgunaan penggunaan gawai.

“Kesadaran orangtua tentang hak anak juga masih terbatas sehingga anak mengalami kerentanan dan masih terjadi kasus perkawinan anak, putus sekolah, stunting, serta anak mengalami kekerasan fisik dan psikis. Dominasi pengasuhan oleh ibu dan kurangnya peran ayah juga menyumbang kerentanan pada anak. Untuk itu, kehadiran Ruang ORTU by ASIA menjadi upaya praktik dalam membekali orangtua agar cakap mengasuh, sehingga anak-anak dapat tumbuh sehat dan ceria,” ujar Rita.

Tinggalkan Komentar