Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

AS ‘Kepung’ China dengan Ratusan Jet Tempur Siluman

Jumat, 02 Des 2022 - 07:13 WIB
As Jet Tempur
Diam-diam AS sudah menempatkan jet tempur silumannya mengelilingi China. (foto: iStock)

Ketegangan terus tumbuh antara China dan Amerika Serikat (AS) beserta sekutunya. Diam-diam AS sudah menempatkan jet tempur silumannya mengelilingi China. Beijing pun sudah mencium gelagat itu dan menyiapkan jet tempurnya.

Angkatan Udara AS telah memutuskan mengirim jet tempur F-22 Raptor ke Pangkalan Udara Kadena di Jepang awal bulan ini untuk menggantikan F-15 Eagles yang sudah kuno. Siaran pers dari Angkatan Udara Pasifik AS mengatakan F-22A Raptor tiba di Kadena dari Alaska pada 4 November lalu.

Kemudian di bulan yang sama, sebagai tanggapan atas peluncuran Rudal Balistik Antarbenua (ICBM) oleh Korea Utara, empat jet F-35A Korea Selatan dan empat pesawat tempur F-16 AS terbang dalam formasi serangan terkoordinasi dan berlatih menjatuhkan GBU (Guided Bomb Unit) dipandu laser dengan 12 bom di fasilitas peluncuran Pyongyang.

Sekutu AS di kawasan itu, Korea Selatan dan Jepang, masing-masing memiliki armada operasional jet tempur F-35 asal AS. Sedangkan Singapura mengoperasikan pesawat tempur F-35 Lightning II di wilayah yang lebih luas. Mitra pertahanan China, Thailand, juga telah memutuskan untuk membeli pesawat tempur F-35 dan menunggu anggukan Amerika.

As Jet Tempur

Ramainya lingkungan di sekitar China dengan pesawat siluman buatan AS ini seiring ketegangan yang terus tumbuh di wilayah regionalnya tidak diabaikan oleh Beijing dan pejabat di Komisi Militer China (CMC).

Baca juga
Sempat Kontak Erat dengan Joe Biden, Ketua DPR AS Positif COVID-19

Mengutip sumber militer dan pakar pertahanan, South China Morning Post yang berbasis di Hong Kong baru-baru ini melaporkan bahwa China memanfaatkan jalur produksi kelas dunia untuk mempercepat pengiriman pesawat tempur siluman J-20 Mighty Dragon superiornya.

Mengutip Eurasiantimes, orang dalam militer dilaporkan mengatakan bahwa peningkatan produksi J-20 dimaksudkan untuk menyeimbangkan penyebaran yang dilakukan AS dengan pesawat superioritas udara terkemuka, F-22, dan jet tempur siluman generasi kelima lainnya, F-35.

Menurut laporan, jalur produksi baru dan mesin buatan sendiri telah meningkatkan jumlah J-20 menjadi melebihi jumlah F-22 Raptor AS. Berdasarkan perkiraan sebelumnya, China telah membangun setidaknya 200 jet J-20. Sebaliknya, Lockheed Martin hanya mengirimkan 186 F-22 Raptor sebelum menutup jalur perakitan secara permanen pada tahun 2012.

Menurut beberapa laporan, AS memiliki Raptor yang jauh lebih sedikit beroperasi daripada J-20 China. Raptors akan digantikan oleh jet tempur generasi berikutnya yang saat ini sedang dikembangkan.

China telah meningkatkan J-20 Mighty Dragon selama beberapa tahun untuk mengimbangi jet tempur generasi kelima AS. Dengan meningkatkan produksi J-20, tampaknya China lebih siap untuk mengerahkan pesawat ini untuk mencegah AS dan sekutunya di wilayahnya.

Baca juga
Biden Ucapkan Selamat HUT RI ke-77

As Jet Tempur

Naga perkasa melawan F-22

Jet tempur J-20 mulai beroperasi pada tahun 2017 setelah pengiriman lebih dari 100 unit F-35 ke Jepang dan Korea Selatan oleh AS. Meskipun China belum menentukan jumlah J-20 yang dikerahkan, juru bicara Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) kolonel senior Chen Jinke mengatakan mereka beroperasi di kelima komando PLA.

Chengdu Aircraft Industry Group (CAIG) memulai produksi massal J-20 pada tahun 2020 setelah pimpinan Komisi Militer Pusat memilih untuk mengganti mesin asli Saturn AL-31 milik Rusia dengan mesin WS-10C Taihang buatan lokal.

Pada Zhuhai Air Show 2022, China memamerkan mesin turbofan dengan nosel kontrol vektor dorong 2D, memberikan peningkatan kemampuan manuver dan kemampuan siluman pada J-20. Ini penting karena China telah mengumumkan pada bulan Januari bahwa mereka akan mulai meningkatkan mesin jet tempur siluman J-20 dengan teknologi modern agar sesuai dengan kemampuan F-22 Raptor Amerika.

Selain itu, para insinyur China telah mengerjakan WS-15, mesin berdaya dorong tinggi yang memungkinkan J-20 menutup kesenjangan kinerja dengan F-22. Namun, proyek tersebut terlambat dari jadwal dan baru akan mulai berproduksi tahun depan, mengharuskan CAIG untuk mengadopsi WS-10C sebagai solusi penghubung.

Baca juga
Kelar Konser di LA, BTS Umumkan Istirahat

As Jet Tempur

China tidak segan-segan memproyeksikan J-20 sebagai landasan perang udara apa pun yang mungkin harus dilakukannya. Pada bulan Agustus, RRT mengerahkan J-20 untuk pertama kalinya dalam latihan militer tembak-menembak di sekitar Taiwan sebagai tanggapan terhadap kunjungan Ketua AS Nancy Pelosi ke negara kepulauan itu.

Kemudian, beberapa bulan kemudian, J-20 dipamerkan di Zhuhai Air Show, di mana dua pesawat mendarat dan parkir selama beberapa jam. J-20 telah digunakan untuk patroli tempur dan telah berhadapan dengan jet tempur F-35 AS.

AS menyadari pertumbuhan kekuatan udara China dan kehebatan J-20. Penilaian Departemen Pertahanan AS tahun 2016 menyatakan bahwa pengembangan J-20 China adalah langkah penting dalam ambisi negara itu untuk meningkatkan kapasitas proyeksi kekuatan regional dan untuk menyerang pangkalan udara dan fasilitas terdekat.

Tinggalkan Komentar