Rabu, 29 Juni 2022
29 1444

AS Tengah Digegerkan Kasus Cacar Monyet Langka

Jumat, 20 Mei 2022 - 11:21 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Image1170x530cropped - inilah.com
Cacar monyet yang sedang melanda beberapa negara bagian AS

Pemerintah Amerika Serikat pada Rabu (19/5) mencatat terjadinya beberapa kasus cacar monyet di Massachusetts, penyakit langka yang biasanya ditemukan di Afrika. Sejumlah kasus yang dikonfirmasi atau dicurigai juga telah dilaporkan baru-baru ini di Inggris, Portugal dan Spanyol.

Lonjakan kasus yang tiba-tiba itu segera memicu kekhawatiran dari para profesional kesehatan di seluruh dunia. Pada Rabu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan telah mengirim tim untuk menanggapi wabah serupa di Inggris.

“Cacar monyet biasanya tidak terjadi secara global,” kata Dr. Anne W. Rimoin, profesor epidemiologi di UCLA Fielding School of Public Health, kepada USA Today. Rimoin, yang telah mempelajari secara ekstensif cacar monyet dan penyakit menular lainnya di Afrika Tengah, mengatakan wabah seperti itu “jarang terjadi dan tidak biasa.”

Meskipun kebanyakan orang pulih dari virus, penyakit itu pun bisa berbahaya dan fatal dalam beberapa kasus, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang penyakit ini:

Apa itu cacar monyet?

Monkeypox adalah penyakit langka yang berasal dari keluarga virus yang sama dengan cacar. Virus ini menurut CDC pertama kali ditemukan pada tahun 1958 di koloni monyet sebuah penelitian.

Kasus virus pertama pada manusia diidentifikasi pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo. Sebagian besar infeksi cacar monyet saat ini masih terjadi di sana, tetapi penyakit ini juga telah dilaporkan di beberapa negara Afrika tengah dan barat lainnya.

Bagaimana penularan terjadi?

Cacar monyet biasanya menyebar ke orang-orang dari hewan yang terinfeksi seperti tikus. Penularan dari manusia ke manusia mungkin terjadi tetapi kurang umum, kata WHO. Virus juga dapat menyebar melalui bahan yang terkontaminasi.

Baca juga
Negara Adidaya Tak Berdaya Hadapi Teror-teror Penembakan

Pembawa penyakit utama cacar monyet masih belum diketahui, meskipun beberapa ahli, termasuk CDC, menduga hewan pengerat Afrika berperan dalam penularan.

Di beberapa bagian Afrika tengah dan barat, orang dapat terpapar virus melalui gigitan atau cakaran dari hewan pengerat dan mamalia kecil, hewan buruan, atau melakukan kontak dengan hewan atau produk hewan yang terinfeksi.

Virus tidak menyebar dengan mudah di antara manusia, meskipun penularan dari manusia ke manusia biasanya terjadi melalui tetesan droplet. Tetesan itu biasanya tidak dapat melakukan perjalanan lebih dari beberapa kaki, sehingga kontak tatap muka yang lama diperlukan untuk menyebarkan cacar monyet, menurut CDC.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan kasus-kasus terbaru di negara itu telah terlihat “terutama pada gay, biseksual atau laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki.”

Monkeypox tidak diketahui sebagai penyakit menular seksual, tetapi dapat menyebar melalui kontak dekat dengan orang yang terinfeksi, cairan tubuh mereka, pakaian atau seprai, menurut CDC.

Apa saja gejala cacar monyet?

Cacar monyet biasanya dimulai dengan gejala seperti flu dan pembengkakan kelenjar getah bening, kata CDC. Gejala cacar monyet biasanya serupa tetapi lebih ringan daripada gejala cacar.

Gejala awal termasuk demam, nyeri otot, kedinginan dan kelelahan. Dalam kasus yang lebih parah, ruam dapat berkembang, seringkali pada wajah dan alat kelamin, menyerupai yang terlihat pada cacar air dan cacar.

Lesi yang menyakitkan dan gatal dapat terbentuk di seluruh tubuh, sebelum akhirnya menjadi koreng dan rontok.

Baca juga
WHO Anjurkan Penyintas Covid-19 Tetap Vaksin

Mereka yang terinfeksi cacar monyet biasanya mulai mengalami gejala tujuh hingga 14 hari setelah terinfeksi, kata CDC. Penyakit ini biasanya berlangsung beberapa minggu.

Seberapa berbahaya cacar monyet?

Kebanyakan orang sembuh dari cacar monyet dalam beberapa pekan, tetapi WHO menyatakan penyakit ini pun bisa berakibat fatal.

Para ilmuwan telah mengidentifikasi dua bentuk virus: clade Afrika Barat dan clade Congo Basin. Klad Afrika Barat kurang fatal, dengan kematian terjadi pada sekitar satu persen infeksi. Clade Cekungan Kongo dapat menyebabkan kematian pada sebanyak 1 dari 10 orang yang tertular penyakit tersebut, kata WHO.

Sementara data masih awal, Rimoin mengatakan wabah saat ini tampaknya terkait dengan clade Afrika Barat yang tidak terlalu mematikan.

Jimmy Whitworth, seorang profesor kesehatan masyarakat internasional di London School of Hygiene and Tropical Medicine, mengatakan kepada Reuters bahwa virus tersebut kemungkinan tidak akan mencapai tingkat infeksi dan kematian yang sama dengan COVID-19.

“Ini tidak akan menyebabkan epidemi nasional seperti COVID, tetapi ini adalah wabah penyakit serius yang serius–dan kita harus menganggapnya serius,” kata Whitworth.

Rimoin memperingatkan agar tidak membandingkan dengan COVID-19–sebagian karena monkeypox bukanlah virus baru: “Kita tidak berurusan dengan patogen yang sepenuhnya baru yang belum pernah dipelajari sebelumnya.”

Rimoin mengatakan cacar monyet umumnya dianggap memiliki jumlah reproduksi yang rendah, berdasarkan wabah sebelumnya–yang berarti penyebaran cepat diyakini tidak mungkin terjadi. Tetapi studi lebih lanjut diperlukan karena penyebaran virus dapat bervariasi berdasarkan berbagai kondisi.

Apakah ada vaksin untuk cacar monyet?

Ada. Vaksin yang dikembangkan untuk melawan cacar telah disetujui untuk cacar monyet, dan beberapa antivirus juga tampaknya efektif. Tetapi menurut CDC, tidak ada pengobatan yang terbukti dan aman untuk infeksi virus monkeypox.

Baca juga
Negara Miskin Akan Diberi Lisensi Teknologi Tes Antibodi Gratis

Rimoin mengatakan bahwa pemberantasan cacar telah membuat dunia rentan terhadap wabah virus terkait, seperti monkeypox. Karena vaksin cacar tidak diberikan secara luas, perlindungan kekebalan yang mereka berikan kurang untuk miliaran orang di seluruh dunia.

Pernahkah ada wabah cacar monyet di AS sebelumnya?

CDC mengatakan kasus cacar monyet di Amerika Serikat jarang terjadi. Kasus hari Rabu di Massachusetts adalah kasus cacar monyet pertama di AS tahun ini, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Massachusetts.

Texas dan Maryland masing-masing melaporkan kasus pada tahun 2021 pada orang yang bepergian ke Nigeria. Pada tahun 2003, ahli kesehatan mengidentifikasi 47 kasus yang dikonfirmasi dan kemungkinan cacar monyet di enam negara bagian— Illinois, Indiana, Kansas, Missouri, Ohio dan Wisconsin.

Para pejabat melacak kasus-kasus itu kembali ke anjing-anjing padang rumput peliharaan yang terinfeksi setelah ditempatkan di dekat mamalia kecil yang diimpor dari Ghana.

Wabah tahun 2003 adalah pertama kalinya cacar monyet dilaporkan di luar Afrika. Tidak ada kematian yang terjadi akibat wabah itu, kata Rimoin. [USA Today/The Associated Press]

Tinggalkan Komentar