Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Aung San Suu Kyi Divonis Lima Tahun Penjara untuk Kasus ‘Korupsi’ Pertama

1000 - inilah.com
Pemimpin Myanmar,Aung San Suu Kyi, saat menghadiri KTT ASEAN-Jepang di Nonthaburi, Thailand pada 4 November 2019. (AP Photo/Gemunu Amarasinghe, File)

Pengadilan Myanmar yang dikuasai militer memvonis mantan pemimpin negara itu, Aung San Suu Kyi, atas korupsi dan menjatuhkan hukuman lima tahun penjara pada hari Rabu (27/4/2022), dalam kasus pertama dari beberapa kasus korupsi yang menimpanya.

Suu Kyi, yang digulingkan oleh pengambilalihan tentara tahun lalu, telah membantah tuduhan bahwa dia telah menerima emas dan ratusan ribu dolar AS yang diberikan kepadanya sebagai suap oleh seorang rekan politik penting.

Pendukungnya dan pakar hukum independen menganggap penuntutannya sebagai langkah yang tidak adil untuk mendiskreditkan Suu Kyi dan melegitimasi perebutan kekuasaan oleh militer, sambil mencegah pemimpin terpilih berusia 76 tahun itu kembali ke peran aktif dalam politik.

Sebagai putri U Aung San, bapak pendiri Myanmar, Suu Kyi menjadi tokoh publik pada tahun 1988 selama pemberontakan yang gagal melawan pemerintah militer sebelumnya ketika dia membantu mendirikan partai Liga Nasional untuk Demokrasi. Dia menghabiskan 15 dari 21 tahun berikutnya di bawah tahanan rumah karena memimpin perjuangan tanpa kekerasan untuk demokrasi yang membuatnya mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian 1991.

Ketika tentara mengizinkan pemilihan pada tahun 2015, partainya menang telak dan dia menjadi kepala negara de facto. Partainya memenangkan mayoritas yang lebih besar dalam jajak pendapat 2020.

Suu Kyi secara luas dipuja di dalam negeri karena perannya dalam gerakan pro-demokrasi negara itu — dan telah lama dipandang di luar negeri sebagai ikon perjuangan itu, yang dilambangkan dengan bertahun-tahun di bawah tahanan rumah.

Tetapi dia juga telah banyak dikritik karena terlampau menunjukkan rasa hormat kepada militer sambil mengabaikan, bahkan kadang membela pelanggaran hak asasi-–terutama tindakan keras tahun 2017 terhadap Muslim Rohingya yang oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia telah diberi label genosida. Dia juga membantah tuduhan bahwa personel militer membunuhi warga sipil Rohingya, membakar rumah dan memperkosa wanita. Meski dia tetap sangat populer di dalam negeri, sikap itu telah mencoreng reputasinya di luar negeri.

Baca juga
Presisi Dinilai Tak Berjalan, Masih Ada Tebang Pilih

Dia telah dijatuhi hukuman enam tahun penjara dalam kasus lain dan menghadapi 10 tuduhan korupsi lagi. Hukuman maksimal dalam UU Pemberantasan Korupsi adalah 15 tahun penjara dan denda. Hukuman dalam kasus lain dapat membawa hukuman lebih dari 100 tahun penjara secara total.

“Tuduhan ini tidak akan memiliki kredibilitas selain di mata pengadilan junta (dan pendukung militer),” kata Moe Thuzar, seorang rekan di Yusof Ishak Institute, sebuah pusat studi Asia Tenggara di Singapura. “Bahkan jika ada kekhawatiran atau keluhan yang sah tentang korupsi oleh setiap anggota pemerintahan terpilih, kudeta dan kekuasaan militer yang ditegakkan tentu saja bukan cara untuk mengejar kekhawatiran tersebut.”

Berita vonis pada hari Rabu datang dari seorang pejabat hukum yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk merilis informasi tersebut. Persidangan Suu Kyi di ibu kota, Naypyitaw, tertutup untuk media, diplomat, dan penonton, dan pengacaranya dilarang berbicara kepada pers.

Partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang dipimpin Suu Kyi menang telak dalam pemilihan umum 2020, tetapi anggota parlemen tidak diizinkan untuk mengambil kursi mereka ketika tentara merebut kekuasaan pada 1 Februari 2021, menangkap Suu Kyi dan banyak rekan senior di partai dan pemerintahannya. Tentara mengklaim itu bertindak karena telah terjadi kecurangan pemilu besar-besaran, tetapi pemantau pemilu independen tidak menemukan penyimpangan besar.

Baca juga
Kalau Mangkir Lagi, Polisi Bakal Jemput Paksa Guru Trading Indra Kenz

Pengambilalihan itu disambut dengan protes besar tanpa kekerasan secara nasional, yang ditumpas oleh pasukan keamanan dengan kekuatan mematikan yang sejauh ini telah menyebabkan kematian hampir 1.800 warga sipil, menurut sebuah kelompok pengawas, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Ketika represi meningkat, perlawanan bersenjata terhadap pemerintah militer tumbuh, dan beberapa pakar PBB sekarang mencirikan negara itu dalam keadaan perang saudara.

Suu Kyi tidak terlihat atau diizinkan berbicara di depan umum sejak dia ditahan dan ditahan di lokasi yang dirahasiakan. Namun, pada sidang terakhir pekan lalu dalam kasus tersebut, dia tampak dalam keadaan sehat dan meminta para pendukungnya untuk ‘tetap bersatu’, kata seorang pejabat hukum yang mengetahui proses tersebut yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk memberikan informasi. .

Dalam kasus-kasus sebelumnya, Suu Kyi dijatuhi hukuman enam tahun penjara atas tuduhan mengimpor dan memiliki walkie-talkie secara ilegal, melanggar pembatasan dan hasutan virus corona.

Dalam kasus yang diputuskan Rabu, dia dituduh menerima US$600.000 dan tujuh batangan emas pada 2017-2018 dari Phyo Min Thein, mantan ketua menteri Yangon, kota terbesar di negara itu dan anggota senior partai politiknya. Pengacaranya, sebelum mereka diberi perintah pembungkaman akhir tahun lalu, mengatakan bahwa dia menolak semua kesaksiannya terhadapnya sebagai ‘tidak masuk akal’.

Baca juga
Amerika Pulangkan Tahanan Guantanamo Kasus 9/11 ke Arab Saudi

Sembilan kasus lain yang saat ini sedang diadili di bawah Undang-Undang Antikorupsi termasuk beberapa terkait dengan pembelian dan penyewaan helikopter oleh salah satu mantan menteri Kabinetnya. Pelanggaran hukum membawa hukuman maksimum untuk setiap pelanggaran 15 tahun penjara dan denda.

Suu Kyi juga didakwa mengalihkan uang yang dimaksudkan sebagai sumbangan amal untuk membangun tempat tinggal, dan menyalahgunakan posisinya untuk mendapatkan properti sewaan dengan harga lebih rendah dari pasar untuk sebuah yayasan yang dinamai menurut nama ibunya. Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) negara bagian telah menyatakan bahwa beberapa dugaan tindakannya telah merampas pendapatan negara yang seharusnya diperoleh.

Tuduhan korupsi lain yang menyatakan bahwa dia menerima suap belum dibawa ke pengadilan.

Suu Kyi juga diadili dengan tuduhan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi, yang diancam hukuman maksimal 14 tahun, dan tuduhan penipuan pemilu, yang diancam hukuman maksimal tiga tahun.

“Hari-hari Aung San Suu Kyi sebagai wanita merdeka secara efektif telah berakhir. Junta Myanmar dan pengadilan kanguru negara itu berjalan beriringan untuk menyingkirkan Aung San Suu Kyi dari hukuman yang pada akhirnya bisa setara dengan hukuman seumur hidup, mengingat usianya yang sudah lanjut,” kata Phil Robertson, wakil direktur Asia Human Rights Watch. “Menghancurkan demokrasi kerakyatan di Myanmar juga berarti menyingkirkan Aung San Suu Kyi, dan junta tidak memberikan kesempatan apapun.” [Associated Press]

Tinggalkan Komentar