Minggu, 05 Februari 2023
14 Rajab 1444

Awas Gejala DBD dan COVID-19 Mirip-mirip

Selasa, 04 Okt 2022 - 00:05 WIB
Gejala Dbd
(ist)

Peralihan musim saat ini memunculkan ketakutan terhadap merebaknya kasus demam berdarah dengue (DBD). Sementara pada saat yang sama, kasus COVID-19 masih ada di meski terus menurun. Kewaspadaan menjadi penting karena ada beberapa gejala yang mirip antara keduanya.

Berdasarkan catatan dari Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular (P2PM) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) sampai minggu ke-36, jumlah kumulatif kasus konfirmasi DBD dari Januari 2022 dilaporkan sebanyak 87.501 kasus (IR 31,38/100.000 penduduk) dan 816 kematian (CFR 0,93 persen).

“Secara umum terjadi peningkatan kasus Dengue. Kasus paling banyak terjadi pada golongan umur 14-44 tahun sebanyak 38,96 persen dan 5-14 tahun sebanyak 35,61 persen,” kata Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Kemenkes RI Maxi Rein Rondonuwu, dikutip dari laman Kemenkes, Kamis (22/9/2022).

Sementara menurut data perkembangan penyebaran COVID-19 yang disampaikan Satgas Penanganan COVID-19, Jumat (30/9/2022), ada tambahan 1.857 kasus positif di Indonesia. Dengan tambahan tersebut, jumlah total kasus COVID-19 yang ditemukan di Indonesia sejak Maret 2020 menjadi 6.431.624 kasus. Jumlah total yang telah sembuh dari Corona sebanyak 6.255.918 orang. Sedangkan jumlah total pasien positif COVID-19 yang meninggal sebanyak 158.112 orang.

Mengingat makin tingginya kedua kasus penyakit ini, masyarakat pun dituntut harus lebih waspada. Apalagi saat ini COVID-19 telah berubah menjadi lebih ringan, menyebabkan infeksi yang tidak terlalu parah dan gejala yang lebih mudah ditangani, sehingga banyak yang mulai mengacaukan penyakit ini dengan penyakit lain termasuk flu dan flu biasa.

Baca juga
Pasien Baru Omicron Transmisi Lokal Tidak Bergejala

Peningkatan kasus demam berdarah baru-baru ini telah mengkhawatirkan warga dan para petugas kesehatan dan menyebabkan kebingungan tambahan.

Memang kebanyakan orang dengan kasus demam berdarah dan COVID-19 saat ini memiliki penyakit ringan dan dapat pulih di rumah. Gejala biasanya berlangsung beberapa hari, dan orang cenderung merasa lebih baik setelah seminggu. Namun, kedua penyakit juga dapat menyebabkan penyakit parah dan bisa menyebabkan kematian. Karena itu sangat penting untuk memastikan diagnosis Anda, sehingga tindakan yang diperlukan dapat diambil dengan tepat.

Perbedaan dan Kesamaan Gejala

Mengutip Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), DBD adalah penyakit yang disebabkan oleh salah satu dari empat virus dengue yaitu melalui gigitan spesies Aedes yang terinfeksi. Sementara COVID-19 adalah penyakit pernapasan, yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2. Yang terakhir ini terutama ditularkan dari orang ke orang melalui droplet pernapasan yang menyebar ketika orang yang terinfeksi mengalami batuk, bersin, atau berbicara.

COVID-19 dan demam berdarah sama-sama penyakit yang berasal dari virus, itulah sebabnya orang yang menderita kedua penyakit ini cenderung mengalami gejala yang sama. Beberapa gejala umum yang dilaporkan pada kedua infeksi termasuk nyeri tubuh, mialgia, kedinginan, demam, dan mual.

Meskipun demam adalah salah satu gejala paling umum yang tercatat pada COVID dan demam berdarah, demam juga memegang kunci untuk membedakan kedua infeksi tersebut. Biasanya, demam yang terkait dengan COVID-19 dikatakan ringan atau sedang, mencapai suhu maksimum 38 derajat Celsius, dan dapat dikelola dengan penggunaan obat-obatan seperti parasetamol.

Baca juga
COVID-19 Kembali Melonjak di China, Guangzhou Motor Show Ditunda

Sebaliknya, demam yang tercatat selama infeksi dengue dapat meningkat cukup tinggi, mencapai 39-40 derajat Celsius. Ini bisa disertai dengan gejala parah lainnya yang mungkin memerlukan perawatan intensif.

Selain itu, dibandingkan dengan demam COVID, yang bisa datang dan pergi, demam yang terkait dengan demam berdarah bisa berlangsung lama. Dengan melihat jenis demam yang Anda alami dapat membantu memprediksi apakah Anda menderita COVID-19 atau demam berdarah.

Meskipun COVID-19 dan demam berdarah memiliki banyak gejala, mungkin ada perbedaan dalam masa inkubasi. Menurut CDC, masa inkubasi, yaitu waktu antara tertular virus dan mulai memiliki gejala penyakit, untuk demam berdarah berkisar antara 3-10 hari, biasanya 5-7 hari. Sedangkan untuk COVID-19, diperkirakan hingga 14 hari, dengan median 4-5 hari dari paparan hingga timbulnya gejala.

Faktor pembeda lainnya adalah cara gejala muncul untuk kedua infeksi. Infeksi COVID biasanya dapat hadir dengan satu atau lebih gejala pada satu waktu, yang semuanya bisa berbeda untuk orang-orang, dalam hal demam berdarah, tanda-tanda awal infeksi yang paling umum termasuk sakit kepala atau kelemahan.

Baca juga
Airlangga: ‘Gas dan Rem’ COVID-19 Integrasikan Kesehatan dan Ekonomi

Tingkat Keparahan Kedua Penyakit

Dalam kasus demam berdarah, penyakit parah dapat memanifestasikan dirinya dalam bentuk kebocoran plasma yang menyebabkan syok, akumulasi cairan, perdarahan hebat dengan trombositopenia, masalah jantung dan kerusakan organ yang parah. Sedangkan pada penyakit COVID-19, tanda dan gejala penyakit parah dapat mencakup dyspnea, hipoksia, kegagalan pernafasan, terkejut serta isfungsi sistem multiorgan.

Lalu bagaimana agar tetap aman? Sejauh menyangkut COVID-19, seseorang harus menggunakan masker wajah untuk menghentikan penularan virus dari satu orang ke orang lain melalui tetesan pernapasan. Selain itu, menjaga jarak sosial, mengikuti kebersihan tangan yang tepat, dan mendapatkan vaksin Anda dapat sangat membantu.

Sementara DBD dapat dicegah dengan menggunakan obat nyamuk, memakai baju lengan panjang dan celana panjang, serta menjaga kebersihan. Hindari genangan air karena dapat menjadi tempat berkembang biaknya nyamuk penyebab malaria dan demam berdarah.

Tindakan pencegahan menjadi paling penting untuk terhindar dari kedua penyakit ini. Sementara melakukan tes diagnostik adalah cara terbaik untuk memastikan penyakit yang Anda derita.

Tinggalkan Komentar