Rabu, 25 Mei 2022
24 Syawal 1443

Azis Cerita Masa Lalu, dari Loper Koran Sampai Cuci Mobil

Azis Cerita Masa Lalu, Dari Loper Koran Sampai Cuci Mobil - inilah.com
Azis Cerita Masa Lalu, Dari Loper Koran Sampai Cuci Mobil

Mantan Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin cerita masa lalu soal pernah menjadi loper koran dan tukang cuci mobil.

Hal itu disampaikan Azis saat membacakan nota pembelaan atau pledoi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (31/1/2022) kemarin.

“Di saat orang lain lelap, pukul 00.00 di negeri Kangguru yang punya 4 musim, saya jam 12 malam harus kerja, sebagai tukang cuci mobil di pool taksi, dan itu saya rasakan selama saya di Australia,” kata Azis dihadapan majelis hakim.

Azis juga mengaku melakukan pekerjaan lain saat berkuliah lanjut di University of New South Wales, Sydney, Autralia pada 1998.

“Kemudian setelah cuci mobil dengan gaji 50 dolar Australia pada saat itu per hari, saya juga menjadi loper koran yang harus saya lakukan pukul 06.00, dengan gaji 17 dolar Australia per hari saat itu,” ungkap Azis.

Azis sempat menangis saat menceritakan kisah hidupnya yang berat.

“Jadi orang jangan melihat saya enak sebagai Wakil Ketua DPR di bidang Korpolkam, tapi orang jjuga harus lihat perjuangan saya saat melakukan itu,” tegas politisi Golkar itu.

Baca juga
Penerima Vaksin COVID-19 di Indonesia Capai 170 Juta Orang

Azis menyebut pengalaman tersebut membuatnya selalu membayangkan proses kehidupan yang ia lalui.

“Pahit getir yang harus saya lalui. Saya harus makan sehari sekali untuk mengirit biaya, saya ‘apply’ ke ‘student concession’ untuk ‘declare’ sebagai orang miskin di Australia, dan harus makan sehari sekali yaitu pukul 11-12 dengan membayar 5 dolar Australia ‘all you can eat’. Kartu itu saya ‘apply’ ke pemerintah ‘New South Wales’ untuk bertahan di Australia,” cerita Azis dengan sedikit terharu.

Ia mengungkapkan perjuangannya saat mengambil gelar master di bidang keuangan juga membentuk karakternya.

“Kita sama-sama mengetahui ekonomi sangat kacau pada 1998. Pada saat bersamaan saya dan istri menanti kelahiran putra kedua saya, saya harus dengan biaya efisien mencari tambahan pemasukan untuk hidup selama merantau di negeri kangguru,” kata Azis.

Dalam pleidoi pribadi yang dibacakan selama lebih dari satu jam tersebut, Azis mengungkapkan ia punya dua gelar sarjana yaitu di bidang hukum dan ekonomi.

Baca juga
Polisi masih Hitung Cuan Dea dari Konten Porno di OnlyFans

Setelah menyelesaikan pendidikan pasca sarjana di Australia, Azis juga mengambil doktor di bidang hukum di Universitas Padjajaran pada 2007.

“Orang tuasaya mengajarkan saya untuk tidak mudah berputus asa dan berleyeh-leyeh. Perjalanan karir saya dimulai dari tahun 1993 di perusahaan asuransi saat menulis skripsi sambil menawarkan asuransi ‘door to door’ hanya untuk mendapatkan komisi. Lalu pidah ke dunia perbankan di bank swasta yaitu di ‘treasury’,” ungkap Azis.

Namun Azis kemudian menyadari ia tidak cocok di dunia keuangan dan bank karena harus bekerja dari pukul 07.30-17.00, di depan meja di belakang komputer.

“Saya mengubah hidup saya menjadi pengacara, alhamdullilah di kantor pengacara ini saya berkarir dari proses magang, menjadi ‘lawyer’, ‘junior assosicate’, ‘junior partner’, terakhir ‘managing partner’ di satu kantor pengacara di Jakarta. Pengalaman ini membuat saya bekerja lebih nyata untuk membela klien saat itu,” ungkap Azis.

Baca juga
Kepala BIN: Pemisahan Ibu Kota Minimalisir Ancaman Negara

Baru pada 2004 ia ditawari menjadi calon anggota legislatif di partai Golkar dari koleganya yang ia kenal di bidang hukum.

“Pada saat itu Partai Golkar sedang terpuruk dan saya jadi caleg dan memutuskan masuk ke dunia politik. Dalam dunia politik ini saya menyadari inilah jati diri saya yang saya inginkan,” ungkap Azis.

Dalam perkara ini Azis Syamsuddin dituntut 4 tahun dan 2 bulan penjara ditambah denda Rp250 juta subsider 6 bulan kurungan karena diduga memberi suap senilai Rp3,099 miliar dan 36 ribu dolar AS sehingga totalnya sekitar Rp3,619 miliar kepada eks penyidik KPK Stepanus Robin Pattuju dan advokat Maskur Husain.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK dalam surat tuntutannya menyebut Azis Syamsuddin diduga memberikan suap demi mengurus penyelidikan KPK mengenai Dana Alokasi Khusus (DAK) APBN-P Kabupaten Lampung Tengah Tahun Anggaran 2017 dimana Azis diduga terlibat di dalamnya.

 

Tinggalkan Komentar