Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Badai Inflasi AS Mereda, Menunggu Kabar Baik dari The Fed

Jumat, 11 Nov 2022 - 23:09 WIB
Bank sentral AS, The Fed.

Ada kabar baik soal perekonomian Amerika Serikat (AS). Inflasi semakin terjaga. Kemungkinan besar, bank sentral AS (The Fed) bakal menurunkan tingkat suku bunganya.

Dikutip dari Reuters, Jumat (11/11/2022), inflasi di AS cukup mengejutkan. Karena di bawah perkiraan para pelaku pasar. kabar membaiknya inflasi di AS ini, tentunya membawa angin segar bagi negara-negara di dunia, termasuk Indonesia.

Karena, ketika suku bunga AS atau Fed Fund Rate (FFR) turun, maka ada harapan bagi pemulihan ekonomi di sejumlah negara di dunia. Bahkan bisa menurunkan peluang krisis global yang begitu menakutkan pada tahun depan.

Indeks Harga Konsumen (IHK) AS yang masih mencatatkan inflasi di Oktober 2022, sebesar 0,4 persen secara bulanan, San, sebesar 7,7 persen secara tahunan (yoy).

Sementara inflasi inti (tidak termasuk biaya makanan dan energi) meningkat menjadi 0,3 persen secara bulanan, dan sebesar 6,3 persen secara tahunan. Angka-angka tersebut sebetulnya masih di bawah konsensus pasar. Di mana penurunan 2,4 persen pada harga kendaraan bekas, berkontribusi besar terhadap turunnya inflasi di AS.

Baca juga
Deg-degan Menunggu Data Inflasi AS, Emas Berjangka Naik Tipis

Ditambah lagi, harga pakaian turun 0,7 persen dan layanan perawatan medis turun 0,6 persen. Sementara biaya tempat tinggal di AS, masih naik 6,9 persen pada Oktober 2022 (yoy).

Data Departemen Tenaga Kerja untuk Oktober 2022 yang dirilis Kamis (10/11/2022), menunjukkan, barang-barang utama seperti sewa hunian meningkat pesat. bahkan di atas dari prediksi pasar.

Sementara indeks harga mobil bekas yang sebelumnya menjadi penyebab lonjakan inflasi, turun 2,4 persen. Ini merupakan penurunan bulanan keempat berturut-turut. Selain itu, harga tiket pesawat, layanan medis, serta pakaian jadi, ikut turun.

Meskipun inflasi secara keseluruhan tetap tinggi menurut standar historis, laju inflasi inti bulanan yang tidak termasuk biaya makanan dan energi yang mudah menguap turun hingga setengahnya, menjadi 0,3 persen pada Oktober dari 0,6 persen di bulan sebelumnya.

Adapun para analis mengatakan bahwa ini hanya awal dari inflasi yang dijinakkan setelah muncul tahun lalu sebagai risiko utama bagi perekonomian. “Ini bukan semacam outlier, Ini adalah awal dari cetakan yang lebih rendah,” tulis Omair Sharif dari Inflation Insights.

Baca juga
Kemenkeu Terus Pantau Harga untuk Jaga Inflasi

Saham AS kian melonjak dengan S&P 500 naik lebih dari 4 persen pada perdagangan pagi setelah adanya laporan tersebut. Hasil pada catatan Treasury AS 2-tahun turun hampir 20 basis poin, terbesar dalam satu hari sejak Juni.

Setelah pemberlakuan kenaikan suku bunga yang lebih tajam daripada periode kapan pun sejak 1980-an, The Fed sekarang terlihat bergeser ke kenaikan suku bunga setengah poin bulan depan dan kenaikan seperempat poin setelah itu.

Adapun pembuat kebijakan Fed mengambil beberapa bantuan dari data, tetapi mereka juga mengatakan bahwa pertarungan dengan kenaikan harga masih jauh dari selesai. “Data CPI pagi ini melegakan, tetapi jalan masih panjang,” kata Presiden Fed Dallas, Lorie Logan yang baru.

“Sementara saya percaya mungkin akan segera tepat untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga sehingga kita dapat menilai dengan lebih baik bagaimana kondisi keuangan dan ekonomi berkembang, saya juga percaya langkah yang lebih lambat tidak boleh diambil untuk mewakili kebijakan yang lebih mudah,” imbuhnya.

Baca juga
Suku Bunga The Fed Tertinggi 15 Tahun, Perang Inflasi Masih Berkobar

Presiden Fed Philadelphia, Patrick Harker menunjukkan dukungannya untuk memperlambat kenaikan suku bunga dan kemudian berhenti, bahkan mungkin lebih awal dari perkiraan pasar sekarang.

“Saya berada di kubu yang ingin mendapatkan apa yang jelas-jelas akan menjadi sikap yang membatasi (dengan tingkat kebijakan) di suatu tempat di utara empat, Anda tahu, empat setengah persen, dan kemudian saya akan baik-baik saja dengan mengambil penjelasan singkat. berhenti sejenak, melihat bagaimana segala sesuatunya bergerak,” katanya.

Tinggalkan Komentar