Minggu, 05 Februari 2023
14 Rajab 1444

Bandara Abdulrachman Saleh Wajibkan Penumpang Vaksin Booster

Kamis, 21 Jul 2022 - 20:32 WIB
Bandara Abdulrachman Saleh Wajibkan Penumpang Vaksin Booster
Bandara Abdulrachman Saleh/ist

Bandara Abdulrachman Saleh di Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, Jawa Timur, mewajibkan calon penumpang telah disuntik vaksin booster COVID-19.

Kepala Seksi Keamanan Penerbangan dan Pelayanan Darurat Unit Pelaksana Teknis Bandara Abdulrachman Saleh, Purwo Cahyo Widhiatmoko mengatakan, meski para calon penumpang wajib booster, namun ada sejumlah pelonggaran.

“Itu mengacu pada SE Menteri Perhubungan Nomor 70 Tahun 2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Udara pada Masa Pandemi COVID-19,” kata Purwo, Malang, Kamis (21/7/2022).

Pemerintah mewajibkan vaksin booster, atau penguat sebagai syarat perjalanan dalam negeri sejak 17 Juli 2022. Hal itu tertuang dalam Surat Edaran (SE) Satgas COVID-19 No 21 Tahun 2022 tentang Ketentuan Perjalanan Orang dalam Negeri Masa Pandemi COVID-19.

Baca juga
Citilink Mendarat Darurat karena Kerusakan Mesin, 146 Penumpang Selamat

Meskipun demikian, lanjutnya, ada sejumlah pelonggaran dimana calon penumpang yang baru mendapatkan dua kali vaksin dan belum mendapatkan booster, tetap boleh melanjutkan perjalanan udara dengan menyertakan surat hasil Antigen 1×24 jam atau hasil tes PCR 3×24 jam.

“Kalau masih baru mendapatkan vaksin dosis pertama wajib menyertakan surat hasil tes PCR 3×24 jam,” katanya.

Ia menambahkan, jika para calon pengguna pesawat yang telah mendapatkan suntikan dua dosis vaksin COVID-19 dan ingin mendapatkan suntikan booster pihaknya telah menyiapkan gerai vaksin.

Namun, ia mengimbau agar para calon penumpang yang ingin mendapatkan suntikan vaksin booster tersebut bisa dilakukan jauh-jauh hari, atau maksimal satu hari sebelum perjalanan. Hal itu untuk menghindari efek dari pemberian vaksin tersebut.

Baca juga
Pemerintah Gratiskan Vaksin Booster untuk 100 Juta Penduduk, Sisanya Bayar

“Kami tetap menyarankan para calon penumpang untuk melakukan vaksin jauh sebelum melakukan perjalanan, atau maksimal sehari sebelumnya,” kata Purwo.

Pihak Bandara Abdulrachman Saleh Malang menyatakan sejak ketentuan tersebut ditetapkan mulai 17 Juli 2022 tersebut tidak memberikan dampak yang signifikan terhadap arus penumpang di bandara tersebut.

Secara rata-rata, penerbangan dari wilayah Malang Raya tersebut terpantau masih dalam kondisi penuh setiap harinya. Saat ini di bandara tersebut melayani tiga penerbangan untuk setiap harinya dengan rata-rata jumlah penumpang sebanyak 900-1.000 orang per hari. [ipe]

Tinggalkan Komentar