Kamis, 02 Februari 2023
11 Rajab 1444

Bank bjb Siapkan Kredit Khusus Calon Pensiunan ASN, TNI dan Polri

Senin, 24 Okt 2022 - 07:44 WIB
Bank bjb

Di tengah ketatnya kompetisi perbankan, Bank bjb tak mau kalah. Inovasi produk terus dilakukan. Termasuk produk kredit khusus aparatur sipil negara (ASN), TNI dan Polri yang akan pensiun.

Pemimpin Divisi Corporate Secretary Bank bjb, Widi Hartoto, Senin (25/10/2022), menerangkan, para ASN, TNI dan Polri yang akan pensiun, bisa memanfaatkan Kredit Pra Purna Bhakti Grace Period dan bjb Kredit Pra Purna Bhakti Manfaat Ganda.

Dikatakan, KPPB Grace Period (GP) merupakan fasilitas pinjaman sebelum pensiun yang jangka waktunya bisa melintasi usia pensiun dimana sumber pembayaran angsurannya berasal dari gaji pensiun setiap bulan. Sedangkan KPPB Manfaat Ganda (MG) merupakan fasilitas pinjaman sebelum pensiun yang sumber pembayaranya berasal dari tabungan hari tua/ THT yang dibayarkan sekaligus setelah efektif pensiun.

“Kedua produk ini memiliki keistimewaan yakni mekanisme pembayarannya yang fleksibel dengan tagline kredit sekarang bayar belakangan, alias ‘DiSayang’. Mekanisme pembayaran ini memungkinkan nasabah untuk tidak membayar angsuran bulanan sebelum efektif memasuki masa pensiun,” terang Widi.

Baca juga
Kredit Bank Mandiri Tumbuh 8,93 Persen Triwulan I-2022

Widi mengatakan, skema pembayaran ini dapat dimanfaatkan pegawai untuk merancang keuangannya dengan lebih matang di masa senja. Dana yang diperoleh dapat kembali diputar untuk bisnis yang menghasilkan. “Jadi cara bayar angsuran kreditnya sangat fleksibel. ASN atau anggota TNI/Polri yang masih kerja tidak perlu membayar cicilan dengan potong gaji,” ungkap Widi.

Dia mengatakan, pembayaran angsuran baru akan dilakukan setelah nasabah tercatat efektif memasuki masa pensiun.

Nantinya, dana kredit yang diperoleh bisa digunakan untuk membangun hal produktif ketika pegawai telah purnatugas. Baik KPPB GP maupun KPPB MG bisa dipergunakan oleh nasabah yang memerlukan modal usaha guna meraih pundi-pundi rupiah meski tak lagi bekerja.

Baca juga
Pengacara Sebut Ada Transfer Rp200 Juta ke Rekening Tersangka Pembunuhan Brigadir J

“Sehingga dana pensiun yang kemungkinan menjadi aset terakhir selepas bekerja tidak habis digunakan untuk keperluan konsumtif, melainkan menjadi bisnis yang berputar dan menghasilkan,” ungkap Widi.

Dia mengatakan, syarat pengajuan keduanya tergolong mudah dan sederhana. Plafon pinjamannya luamayan tinggi dengan tenor panjang. “Plafon pinjamannya bisa mencapai Rp500 juta. Jangka waktu kreditnya leluasa, mulai dari tiga tahun sampai 20 tahun dengan batasan usia maksimal nasabah 75 tahun pada saat kredit jatuh tempo,” ungkap Widi.

Selain itu, dia mengatakan, suku bunga kredit keduanya sangat kompetitif. Nasabah juga bisa mendapat bebas biaya administrasi dengan syarat dan ketentuan berlaku serta selama periode program masih berlaku. Adapun jangka waktu kredit untuk KPPB MG adalah minimal 4 bulan sampai dengan maksimal 39 bulan, dimana nasabah tercatat memiliki sisa masa kerja maksimal 36 bulan menjelang pensiun. Sedangkan jangka waktu maksimal untuk KPPB GP adalah 20 tahun, di mana nasabah tercatat memiliki sisa masa kerja 58 bulan menjelang pensiun.

Baca juga
Polri Segera Ganti Warna Plat Kendaraan Tahun Ini

Persyaratan administrasi yang diperlukan cukup sederhana. Selain mengisi formulir dan menyerahkan
berkas wajib, nasabah hanya perlu melampirkan minimal salah satu SK asli kepegawaian. “Bahkan tidak perlu melampirkan surat rekomendasi atasan, persetujuan atasan ataupun bagian keuangan,” ungkap Widi.

 

 

Tinggalkan Komentar