Selasa, 06 Desember 2022
12 Jumadil Awwal 1444

Bank Danamon Masih Cari Tahu Soal Konten YouTube Jadi Jaminan Kredit

Kamis, 28 Jul 2022 - 22:03 WIB
Bank Danamon Masih Cari Tahu Soal Cara Konten YouTube Jadi Jaminan Kredit
Ilustrasi Youtube/Foto: ist

Wakil Direktur Bank Danamon Honggo Widjojo Kangmasto mengatakan, bankir masih mempertimbangkan rencana konten YouTube sebagai jaminan kredit. Bank Danamon masih mencari tahu, bagaimana pelaksanaannya penjaminannya.

“Para bankir sedang melirik, melihat dan saling belajar untuk bagaimana kita mau mengimplementasikan dan mengakomodasi ini,” katanya dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara daring di Jakarta, Kamis (28/7/2022).

Honggo mengakui kebijakan pemerintah melalui Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2022 tentang Ekonomi Kreatif yang meminta perbankan menerima produk kekayaan intelektual sebagai jaminan kredit tengah menjadi perbincangan hangat di kalangan perbankan.

Namun sejauh ini, Bank Danamon belum mempunyai rencana untuk mengimplementasikan kebijakan tersebut.

“Karena ini hal baru, kami juga mengantisipasinya agak berhati-hati dan kami terus terang belum mempunyai credit guideline mengenai ini,” ucapnya.

Baca juga
Meski 2021 Ada Corona, Laba Bersih Bank Danamon Melejit 56 Persen

Ia pun menekankan bahwa dalam memberikan kredit, bank selalu melihat jaminan utama yang berupa proyek atau tujuan dari pemberian kredit itu sendiri. Jika debitur memberikan tanah, bangunan atau aset sebagai jaminan, lanjutnya, hal tersebut disebut agunan tambahan.

“Dengan atau tanpa adanya PP 24, bagi commercial bankers seperti kami yang lebih penting itu adalah tujuan pemberian kredit. Nomor dua itu source of repayment dari mana kredit itu akan dibayar,” jelas dia.

Adapun dalam PP 24, salah satu hal yang diatur dalam beleid tersebut adalah skema pembiayaan berbasis kekayaan intelektual atau intellectual property (IP).

Baca juga
Crystal Palace Tertarik Pinjam Donny van de Beek dari MU

Sebelumnya, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly mengatakan salah satu yang diatur dalam PP tersebut mengenai skema pembiayaan yang dapat diperoleh oleh pelaku ekonomi kreatif melalui lembaga keuangan bank maupun non bank yang berbasis kekayaan intelektual.

Yasonna menjelaskan bahwa sertifikat kekayaan intelektual dapat dijaminkan di bank sebagai fidusia. Sertifikat tersebut bisa digadaikan di bank untuk mendapatkan pinjaman.

Nantinya lembaga keuangan akan menentukan nilai kekayaan intelektual. Semakin tinggi value dan potensi ekonomi dari karya cipta, merk atau paten yang dimiliki tersebut, maka nilai pinjaman yang diberikan pun akan semakin besar.

“Jadi kalau kita mempunyai sertifikat kekayaan intelektual atau merk kah, atau hak cipta kah, hak cipta lagu kah, kalau sudah lagu kita ciptakan masuk ke youtube, kalau dia sudah jutaan viewers, itu sertifikat itu sudah punya nilai jual,” ucap Yasonna, Senin (25/7/2022). [ipe]

Tinggalkan Komentar