inilah.comarenasepak bolaBekuk Wolves di Old Trafford, MU Kembali ke Jalur Kemenangan

Bekuk Wolves di Old Trafford, MU Kembali ke Jalur Kemenangan

Minggu, 14 Mei 2023 - 00:29 WIB
Share
Bekuk Wolves di Old Trafford, MU Kembali ke Jalur Kemenangan

Alejandro Garnacho saat mencetak gol kedua Manchester United ke gawang Wolverhampton Wanderers dalam laga lanjutan Liga Premier Inggris di Stadion Old Trafford, Sabtu (13/5/2023). [foto: AFP]

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan menyebut Indonesia dan Mesir akan terus memperkuat hubungan dagang yang saling menguntungkan. Selama tujuh dekade, Mesir telah menjadi salah satu mitra penting dalam hubungan dagang Indonesia di kancah global. Mesir adalah negara pertama di Jazirah Arab yang mengakui kedaulatan Indonesia.

Hal tersebut disampaikan Mendag Zulhas saat menghadiri forum bisnis yang diselenggarakan untuk mempertemukan pelaku usaha Indonesia dan Mesir di Kairo, Minggu (14/5/2023). Hadir dalam acara tersebut Duta Besar RI untuk Republik Arab Mesir Lutfi Rauf, Head of Egyptian Commercial Service Yahya Al Wathiq Billah, Sekretaris Jenderal Egypt-Indonesia Business Council Ahmad Bahgat, perwakilan Kadin Indonesia, perwakilan dari Indonesia Egypt Business Council, perwakilan dari asosiasi dari Indonesia dan Mesir, serta para pelaku usaha kedua negara.

"Forum bisnis ini diselenggarakan untuk mempertemukan dan memberi kesempatan bagi para pelaku bisnis dari Indonesia dan Mesir agar dapat membangun atau pun memperkuat hubungan dagang yang saling menguntungkan. Diharapkan hubungan diplomatik maupun hubungan ekonomi yang telah terjalin dapat semakin meningkat, terutama di bidang perdagangan, investasi, dan pariwisata. Pasar Mesir menyediakan prospek besar bagi pelaku usaha Indonesia. Mesir merupakan hub perdagangan menuju negara-negara di sekitarnya," kata Mendag Zulhas.

Keberadaan jalur perdagangan Terusan Suez juga berperan menjadikan Mesir sebagai gerbang menuju negara-negara lain di kawasan Teluk, Afrika, dan Timur Tengah. Penduduk Mesir yang berjumlah lebih dari 110 juta jiwa juga merupakan peluang pasar prospektif bagi Indonesia.

Selain itu, pertumbuhan populasi Mesir yang tumbuh 2,5 hingga 3,5 persen per tahun telah meningkatkan permintaan pasar Mesir terhadap komoditas pangan.

Mendag Zulhas menuturkan, peningkatan hubungan ekonomi antara Indonesia dan Mesir perlu didukung infrastruktur dan fasilitas lain untuk mengakomodasi peningkatan aktivitas perdagangan kedua negara.

Untuk itu, lanjut Mendag Zulhas, Pemerintah Indonesia mendukung pembentukan Joint Trade Committee yang di masa depan diharapkan dapat menjadi sarana untuk membahas peningkatan hubungan perdagangan ke arah perjanjian perdagangan yang lebih komprehensif seperti Perjanjian Perdagangan Preferensial atau Preferential Trade Agreement (PTA).

"Hasil dari perundingan dan kerja sama lainnya yang terjalin antara Indonesia dan Mesir kami harapkan dapat dimanfaatkan pelaku bisnis dari kedua negara, terutama para eksportir Indonesia yang hadir pada forum bisnis kali ini. Produk yang kami tawarkan pada kesempatan ini antara lain sawit dan turunannya, kopi, kakao, makanan olahan, dan logistik," urai Mendag Zulhas.

Pada forum bisnis kali ini juga dilakukan penandatanganan perjanjian imbal dagang antara Indonesia dan Mesir untuk produk kopi dari Indonesia dengan anggur dan/atau delima dari Mesir, serta penandatanganan MoU antar-business council dan pelaku usaha dari kedua negara.

Untuk skema perjanjian imbal dagang, perjanjian kerja sama ini merupakan salah satu strategi yang cukup efektif di tengah situasi ekonomi global yang kurang baik saat ini.

"Melalui mekanisme imbal dagang, kedua negara tetap dapat melakukan transaksi dagang yang saling menguntungkan, sekaligus mempertahankan cadangan devisa masing-masing negara yang mungkin terimbas resesi ekonomi global," ungkap Mendag Zulhas.

Dalam sambutannya, orang nomor satu di Kementerian Perdagangan RI ini juga menyampaikan kondisi perekonomian Indonesia. Tahun 2023, Indonesia menargetkan pertumbuhan ekonomi nasional akan tetap kuat di kisaran 4,5 persen hingga 5,3 persen, serta akan meningkat menjadi 4,7 persen hingga 5,5 persen pada 2024.

Pada 2022 lalu, perekonomian Indonesia tumbuh sebesar 5,31 persen. Capaian ini lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2021 yang hanya berada di level 3,7 persen. Perbaikan ekonomi Indonesia pascapandemi COVID-19 juga terlihat melalui perolehan produk domestik bruto (PDB) per kapita nasional Indonesia tahun 2021 sebesar US$4.783,9.

Indonesia, lanjut Mendag Zulhas, juga mencanangkan Indonesia Emas 2045. Artinya, saat memasuki 100 tahun kemerdekaan, Indonesia menargetkan bisa menjadi satu dari lima besar negara dengan perekonomian terkuat di dunia.

"Kami optimistisvisi Indonesia Emas 2045 dapat diwujudkan melalui dua hal. Pertama, menjaga pasokan dan stabilitas harga pangan di dalam negeri. Kedua, mendorong peningkatan ekspor dan neraca perdagangan Indonesia, khususnya ke negara-negara nontradisional di Asia, Afrika, dan Timur Tengah," jelas Mendag Zulkifli Hasan.

Forum Bisnis Indonesia Mesir

Selain itu, faktor pendukung lain yang menyokong perekomian Indonesia, sekaligus daya tarik bagi negara lain untuk bermitra dengan Indonesia, adalah populasi Indonesia yang sangat besar, yaitu lebih dari 279 juta jiwa dan menjadi terbanyak ke-4 di dunia. Demografi ini merupakan pasar yang besar dan menjanjikan bagi para negara mitra dagang termasuk Mesir.

Mendag Zulhas juga mengundang perwakilan pemerintah dan dunia usaha Mesir untuk hadir pada pameran Trade Expo Indonesia (TEI) ke-38 dengan tema 'Sustainable Trade for Global Economic Resillience'. Melalui TEI, Mesir dapat mengenal produk-produk berkualitas lainnya dari Indonesia.

Pameran tersebut akan diselenggarakan secara luring pada 18-22 Oktober 2023 di Tangerang, Banten, Indonesia. Selain itu, TEI 2023 akan digelar secara daring selama 18 Oktober–18 Desember 2023.

Menutup sambutannya, Mendag Zulkifli Hasan menyampaikan apresiasinya kepada seluruh pihak yang telah mendukung dan menyukseskan acara forum bisnis dan rangkaian kegiatanlainnya pada misi dagang ini.

"Dengan dukungan dari berbagai pihak, diharapkan kegiatan ini akan berjalan dengan sukses dan mencetak transaksi setinggi-tingginya demi kemajuan ekonomi Indonesia dan Mesir," ucap Mendag Zulhas.

Sementara itu, Duta Besar RI untuk Mesir Lutfi Rauf menyampaikan bahwa Mesir adalah negara Arab pertama yang mengakui kemerdekaan Indonesia. Hubungan diplomatik resmi antara Republik Indonesia dan Mesir telah ditandatangani tahun 1947. Hubungan sejarah yang erat ini, menurut Dubes Lutfi, seharusnya menjadi kunci pengembangan kerja sama kedua negara.

"Indonesia siap memenuhi kebutuhan pasar Mesir dan KBRI Mesir siap mendukung misi peningkatan kerja sama Indonesia-Mesir, termasuk di bidang perdagangan, investasi, dan pariwisata," ujar Dubes Lutfi.

Forum Bisnis Indonesia Mesir

Sekilas Perdagangan Indonesia-Mesir

Pada Januari-Maret 2023, perdagangan kedua negara telah mencapai US$432,90 juta. Pada periode tersebut, nilai ekspor Indonesia tercatat sebesar US$379,40 juta dan impor senilai US$53,5 juta. Dengan demikian, neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus sebesar US$325,80 juta.

Sedangkan total perdagangan tahun 2022 sebesar US$1,57 miliar. Dari nilai tersebut, ekspor Indonesia ke Mesir sebesar US$1,34 miliar dan impor Indonesia dari Mesir sebesar US$0,23 miliar. Dengan demikian, neraca perdagangan Indonesia mengalami surplus sebesar US$1,11 miliar. Dalam kurun waktu lima tahun terakhir (2018–2022), perdagangan kedua negara menunjukkan tren positif 11,21 persen.

Produk ekspor utama Indonesia ke Mesir di antaranya minyak kelapa sawit, kopi, kelapa, benang, dan bagian yang digunakan untuk apparatus. Sedangkan komoditas impor utama Indonesia dari Mesir adalah pupuk mineral fosfat, kurma, buah ara, pinus, alpukat, jambu biji, pupuk mineral, tetes hasil dari ekstraksi atau pemurnian gula, dan kalsium fosfat alami.

 

Topik
Share
Komentar

Tidak ada komentar

BERITA TERKAIT