Selasa, 09 Agustus 2022
11 Muharram 1444

Belajar dari Kejadian Mensos Risma, Ini 10 Tips Mudah Berkomunikasi dengan Penyandang Tunarungu

Jumat, 03 Des 2021 - 12:30 WIB
Tunarungu - inilah.com
istimewa

Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini lagi-lagi bikin heboh. pada peringatan Hari Disabilitas International 2021 digelar pada Rabu, (01/12/2021) di Gedung Aneka Bhakti Kemensos, terlihat memaksa penyandang disabilitas tunarungu untuk bicara. Aksinya tersebut mengundang banyak kontroversi di kalangan masyarakat.

Ketidakmampuan seseorang untuk mendengar dengan benar seharusnya tidak pernah menjadi batu sandungan untuk memiliki interaksi yang baik.

Namun, hidup di dunia pendengaran, penyandang tunarungu harus menghadapi kesulitan reguler ketika berkomunikasi dalam situasi kehidupan sehari-hari.
Entah itu karena kurangnya aksesibilitas layanan, tidak ada akses langsung ke juru bahasa isyarat, atau bahkan orang yang mereka coba komunikasikan tanpa mengetahui bahasa isyarat.

Ini adalah salah satu fakta tragis bahwa lebih dari 10 juta orang yang tinggal di Pakistan dengan beberapa tingkat gangguan pendengaran sudah familiar. Dan itu bisa menjadi pengalaman sehari-hari yang mengasingkan bagi banyak orang.

Dengan mengikuti langkah-langkah yang diperlukan ini, Anda dapat dengan mudah meningkatkan komunikasi. Berkaca dari kejadian Mensos tersebut, ketika Anda dengan penyandang tunarungu atau orang yang mengalami gangguan pendengaran, serta menunjukkan kepada mereka bahwa Anda harus menghormati mereka dengan cara yang benar. Mengutip dari connecthear.org, Jakarta, Jumat, (03/12/2021), berikut adalah

1. Dapatkan perhatian orang tuli sebelum berbicara

Meneriakkan nama seseorang bukanlah ide yang baik, apakah mereka tuli atau mendengar. Apalagi jika Anda berada di tempat umum atau di sekitar lebih banyak orang dalam rapat kantor.

Kemungkinannya, Anda akan terlihat seperti orang bodoh di depan semua orang.

Cara terbaik untuk menarik perhatian penyandang tunarungu adalah dengan menepuk pundaknya, atau melambaikan tangan di garis pandangnya.

Baca juga
Kecelakaan Maut di Balikpapan, 5 Tewas dan 13 Orang Luka

Sinyal visual lainnya, seperti kerlipan cahaya, juga dapat menghasilkan keajaiban.

2. Hadapi orang tuli dan kontak mata

Yang perlu Anda lakukan untuk menunjukkan kepada orang tuli bahwa Anda mendengarkan mereka dengan pertama-tama memastikan Anda menghadap mereka. Dan jangan coba-coba memutuskan kontak mata itu.

Seperti yang pernah dikatakan Paulo Coelho, mata adalah cerminan jiwa. Di sini, mata adalah saluran perasaan komunikasi langsung.

Jika Anda melihat langsung orang tuli saat berbicara atau memberi isyarat, Anda berdua akan dapat melihat ekspresi wajah satu sama lain dengan lebih baik, dan interaksi Anda akan terasa seperti telah naik sepuluh tingkat dalam kualitas, menjadi lebih mudah dan lebih pengertian.

Sekalipun ada juru bahasa isyarat yang membantu Anda berkomunikasi, jangan berpaling dari si tunarungu. Itu akan terlihat seperti Anda sedang berbicara dengan penerjemah, dan bukan mereka.

3. Periksa kebisingan latar belakang dan pencahayaan

Orang tunarungu berkomunikasi secara visual, jadi pastikan pencahayaan yang tepat dan tidak ada suara latar yang keras.

Hindari berdiri di depan sumber cahaya, seperti jendela, sinar matahari yang cerah, atau lampu yang terang karena dapat menciptakan bayangan gelap di wajah Anda.

Tanpa dapat melihat bibir, ekspresi wajah, dan sinyal komunikasi lainnya, hampir tidak mungkin bagi penyandang tunarungu untuk memahami apa yang Anda coba ungkapkan.

4. Hindari menutupi mulut Anda

Banyak orang tuli menggunakan alat bantu dengar, beberapa membaca gerak bibir, dan yang lainnya sangat bergantung pada bahasa isyarat untuk berkomunikasi, jadi hindari menutup mulut Anda. Kemudian melambaikan tangan di depan wajah Anda tanpa alasan atau alasan.

Baca juga
Saham KRAS Anjlok, Komisaris KSI Minta Erick Thohir Tanggung Jawab

5. Berbicaralah dengan jelas dan tidak terlalu cepat

Membaca bibir bukanlah sesuatu yang harus dilakukan oleh setiap orang tuli. Bahkan bisa lebih sulit bagi beberapa orang untuk menangkapnya jika Anda berbicara terlalu cepat, menyeret kalimat Anda, terlalu menekankan kata-kata, bergumam, atau berteriak.

Buatlah titik untuk menjadi lebih mantap dan ekspresif, kurang bertele-tele. Dengan cara ini, pola bibir Anda tidak akan terpelintir dan begitu pula maknanya.
Menjaga kalimat Anda singkat itu penting. Idenya adalah agar komunikasi antara Anda dan orang tuli menjadi interaktif, alami, dan di mana Anda berdua merasa nyaman.

Jadi, santai saja, jangan cemas, dan jangan dipaksakan.

6. Ulangi kata-katanya

Beberapa orang berbicara seperti rapper, terlalu cepat dan hampir seolah-olah mereka akan melawan musuh dalam pertempuran gaya bebas.

Berbicara cepat atau terlalu lambat dapat membingungkan orang tuli. Pastikan untuk memberi mereka waktu ekstra di antara kalimat penting untuk bertanya atau menjawab pertanyaan.

Jika mereka terlihat bingung, jangan khawatir, bersabarlah. Ulangi apa yang Anda katakan dengan kecepatan normal, dan jika ini masih tidak berhasil, coba ulangi pikiran Anda dengan cara yang mudah dipahami secara visual.

Terkadang, beberapa kata secara alami sulit untuk dibaca, jadi jangan ragu untuk menggunakan notepad ponsel Anda atau mengambil pena dan kertas, dan menuliskannya.

7. Ekspresif dengan gerak tubuh dan ekspresi wajah

Pembicara animasi selalu lebih menyenangkan untuk ditonton. Bahkan meningkatkan kualitas interaksi Anda, membawa lebih banyak kehidupan dan emosi ke dalamnya.

Dan apa lagi yang kita inginkan? Selain dapat terhubung dengan orang tuli selama percakapan sederhana.

Baca juga
Rusia Peringatkan Media Lokal dalam Peliputan Perang Ukraina

8. Hormatilah orang tuli selama percakapan

Jika telepon Anda mulai berdering atau seseorang datang mengetuk pintu Anda, hal pertama yang harus dilakukan adalah memberi tahu si tunarungu bahwa Anda akan menjawab telepon atau pintu.

Mereka tidak akan secara otomatis mengetahui apa yang Anda lakukan, karena mereka tidak mendengarnya. Dan jika Anda keluar di tengah percakapan entah dari mana tanpa memberi tahu mereka, itu akan terlihat seperti Anda mencoba mengabaikannya. Yang menyakitkan dan tidak sopan. Karena bisa untuk siapa saja.

9. Pelajari beberapa bahasa isyarat dasar

Ada banyak cara berkomunikasi bagi penyandang tunarungu, karena mereka berasal dari latar belakang yang berbeda dan budaya yang tumpang tindih. Bahasa isyarat merupakan alat komunikasi yang paling dapat diandalkan, dan kemungkinan besar orang tuli yang akan Anda ajak bicara juga menggunakannya.

Anda tidak harus fasih dalam hal itu jika Anda tidak bisa, tetapi mempelajari beberapa dasar menunjukkan penghargaan terhadap budaya mereka dan berarti Anda berusaha untuk memasukkan dan berinteraksi dengan mereka dengan cara mereka.

10. Jangan menyerah

Bahkan jika seorang tunarungu berjuang untuk memahami Anda pada percobaan pertama, jangan frustrasi dan menyerah begitu saja. Coba lagi.

Tinggalkan Komentar