Rabu, 17 Agustus 2022
19 Muharram 1444

Beli Asuransi Mobil, Ketahui Tarif dan Simulasi Hitungnya

Senin, 18 Jul 2022 - 18:12 WIB
Asuransi Mobil

Banyak orang yang masih belum tahu cara menghitung biaya atau tarif asuransi mobil, sehingga masih mengabaikan pentingnya memiliki asuransi mobil.

Padahal, asuransi mobil dapat memberikan rasa aman dari sisi finansial akibat risiko berkendara yang mungkin saja terjadi. Risiko berkendara tersebut seperti kecelakaan maupun bencana alam yang dapat menimbulkan kerugian finansial bagi pemilik mobil karena kendaraannya mengalami kerusakan.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam surat edaran penetapan tarif asuransi mobil yang dikeluarkan pada tahun 2017 sudah mengatur rate asuransi mobil.

Lewat aturan tersebut, tarif yang akan dikenakan pada setiap pemilik mobil akan berbeda-beda, tergantung pada beberapa faktor seperti harga mobil dan wilayah Anda. Semakin mahal harga mobil, maka tarif atau premi yang harus Anda bayarkan akan semakin tinggi juga.

Untuk menghitung berapa tarif asuransi mobil yang harus dibayar, Anda harus mengetahui rate asuransi mobil yang sudah ditetapkan oleh OJK terlebih dahulu.

Untuk itu, Duitpintar.com selaku broker asuransi yang terdaftar dan diawasi oleh OJK, memberikan tips agar mengatur biaya asuransi mobil.

Faktor-Faktor Perhitungan Premi Asuransi Mobil

Memiliki asuransi mobil, tentu saja harus mengetahui besaran premi asuransi mobil yang harus dibayar. Untuk besaran preminya tergantung dari masing-masing perusahaan asuransi, dengan syarat masih dalam batas minimal dan maksimal yang telah ditetapkan oleh OJK, yaitu dalam Surat Edaran Nomor 6/SEOJK.05/2017.

Baca juga
5 Tips Menawar Mobil Bekas Agar Dapat Harga Terbaik

Adapun penetapan tarif asuransi mobil dalam surat edaran tersebut harus didasarkan pada;
– Jenis asuransi
– Wilayah
– Harga kendaraan

Berikut ini adalah hal-hal yang menjadi faktor perhitungan premi asuransi mobil:

1. Jenis asuransi

Umumnya, setiap perusahaan asuransi di Indonesia menawarkan kedua jenis asuransi mobil yang diperjualbelikan di Indonesia, yaitu All Risk (comprehensive) dan Total Loss Only (TLO), yaitu:

– All Risk (comprehensive) adalah jenis asuransi yang akan menanggung atau membayar klaim untuk semua jenis kerusakan, baik kerusakan ringan, rusak berat, hingga kehilangan. Jadi, meskipun mobil Anda hanya lecet sedikit saja, asuransi akan membayarkan klaim asuransi. Hanya saja, tarif asuransi All Risk ini lebih mahal dibandingkan TLO. Hal ini sesuai dengan proteksi yang diberikan oleh jenis asuransi ini.

– Total Loss Only (TLO) adalah jenis asuransi yang hanya akan menanggung atau membayar klaim apabila terjadi kerusakan total minimal 75 persen kerusakan atau kehilangan. Jadi, kalau mobil Anda hanya lecet sedikit atau terjadi kerusakan ringan, asuransi tidak bisa membayarkan klaim karena kerusakan tidak mencapai 75 persen. Kelebihan jenis asuransi ini adalah harganya yang jauh lebih murah dibandingkan jenis asuransi All Risk.

2. Wilayah

Perhitungan premi asuransi mobil juga dipengaruhi oleh wilayah. Berikut ini adalah daftar rate asuransi kendaraan berdasarkan wilayah sesuai dengan surat edaran OJK:

Baca juga
Zivanna Letisha Beri Solusi Mendidik Anak di Masa Pandemi

3. Harga mobil

Premi asuransi mobil juga dipengaruhi oleh harga mobil yang dipilih. Berikut ini adalah daftar harga mobil berdasarkan kategori sesuai dengan surat edaran OJK:

 

Contoh Perhitungan Biaya Premi Asuransi Mobil

Jika masih bingung bagaimana cara menghitung biaya premi asuransi mobil yang harus dibayarkan, Anda bisa menyimak contoh perhitungan biaya asuransi mobil ACA All Risk.

Misalnya, Anda membeli Toyota New Camry 2.5 V A/T tahun 2021 seharga Rp657 juta, masuk kategori 4. Kemudian, mobil ini berplat nomor dan STNK wilayah DKI Jakarta yang artinya masuk dalam wilayah II, lalu kamu ingin membeli asuransi mobil jenis All Risk dari perusahaan asuransi mobil ACA.

Asuransi mobil ACA menetapkan persentase premi All Risk untuk mobil kategori 4 sebesar 1,2 persen, maka berapakah biaya premi asuransi mobil yang harus kamu bayar setiap tahunnya?

Rumus: Persentase premi All Risk asuransi mobil ACA x harga mobil
1,2 persen x Rp657.000.000 = Rp7.884.000 per tahun

Jadi, besaran biaya premi asuransi mobil yang harus dibayar per tahun adalah Rp7.884.000 per tahun atau Rp657.000 per bulan.

Demikian contoh perhitungan biaya premi asuransi mobil All Risk. Untuk, perhitungan biaya premi TLO juga sama, hanya saja persentase preminya saja yang berbeda, tergantung wilayah, harga, dan persentase rate yang ditetapkan oleh setiap perusahaan asuransi.

Cara Klaim Asuransi Mobil

Setiap perusahaan asuransi memiliki cara yang sama untuk mengajukan klaim asuransi, yaitu mengawalinya dengan menghubungi layanan pelanggan terlebih dahulu. Setelah itu, mempersiapkan beberapa dokumen.

Baca juga
Kominfo: Perpanjangan Diskon PPnBM Demi Pemulihan Ekonomi

Berikut ini adalah tahapan-tahapannya:

– Ajukan klaim asuransi mobil secara online melalui situs resmi perusahaan asuransi atau segera lapor ke bagian customer service maksimal 72 jam setelah kejadian agar klaim dapat segera diproses

– Siapkan dokumen yang dibutuhkan terkait dengan pelaporan, seperti SIM, STNK asli, polis asuransi, KTP, BPKB asli, STPL atau Surat Tanda Penerimaan Laporan, BAL LAPJU atau Berita Acara Pemeriksaan Laporan Kemajuan, Surat Kaditserse, kunci kendaraan, dan lain sebagainya

– Jika pengajuan klaim diterima, maka pihak asuransi akan menerbitkan SPK atau Surat Perintah Kerja pada bengkel rekanan untuk memperbaiki kerusakan mobil Anda.

Itulah beberapa cara yang harus dilakukan untuk mengajukan klaim asuransi mobil. Pastikan dokumen yang dibutuhkan untuk pengajuan klaim asuransi mobil Anda lengkap sehingga bisa langsung diproses.

Tinggalkan Komentar