Kamis, 11 Agustus 2022
13 Muharram 1444

Benteng Tangguh Timnas Basket Indonesia Siap Ladeni Jordania

Senin, 04 Jul 2022 - 14:03 WIB
Timnas Basket - inilah.com
Timnas Basket (Foto FIBA)

Timnas basket Indonesia belum bisa tenang, meskipun pertahanannya meningkat pesat dalam dua bulan terakhir. Benteng Indonesia akan diuji hebat ketika bertemu Jordania, tim yang unggul postur tubuh serta punya pengalaman dan kualitas teknik yang mumpuni.

Indonesia akan menjamu Jordania di Istora Senayan, Jakarta, pada kualifikasi Piala Dunia FIBA, Senin (4/7/2022). Laga ini akan menjadi yang terakhir untuk Indonesia, sebelum bertempur di Piala Asia pada 12 Juli – 24 Juli 2022.

Timnas Indonesia sedang dalam momentum positif setelah mampu mengimbangi kekuatan Arab Saudi dengan hanya kalah dua poin, Jumat lalu. Padahal, Indonesia tampil tanpa dua pemain kunci, Abraham Damar Grahita dan Marques Bolden.

Pada pertemuan sebelumnya, Februari lalu, Indonesia takluk dari tim yang sama dengan selisih nyaris 30 poin. Indonesia kini bisa bersaing karena mampu menampilkan pertahanan kokoh seperti saat meraih emas SEA Games Vietnam 2021, Mei 2022. Benteng yang dipimpin forward Derrick Michael Xzavierro (19) itu akan kembali jadi titik tumpu melawan Jordania.

Baca juga
Indonesia Hadapi China di Perempat Final Piala Thomas 2022

Pelatih Indonesia Rajko Toroman menilai laga nanti tetap penting, walaupun timnas tidak bisa lolos lagi lewat kualifikasi. ”Kami perlu bekerja keras. Sangat penting menjaga atmosfer positif dalam tim. Seperti melawan Arab, kami kalah, tetapi tidak mudah dikalahkan,” ujar pelatih yang pernah melatih Jordania pada 2014 – 2016 itu.

Jordania datang dengan rasa lapar. Mereka baru saja kalah dari tuan rumah Lebanon, 60-79. Tim tamu sangat butuh kemenangan atas Indonesia untuk menjaga kans lolos ke Piala Dunia FIBA 2023. Selain motivasi besar, mereka adalah tim yang lebih komplet dibandingkan Arab Saudi.

Baca juga
Setelah Latihan Perang Bersama yang Bikin China Marah, Kini AS Hibahkan 1,5 Juta Dosis Moderna ke RI

Tim peringkat ke-39 dunia itu diperkuat banyak pemain yang lahir dan besar di negara maju bola basket, seperti duet guard, Amin Abu Hawwas (Amerika Serikat) dan Freddy Ibrahim (Kanada). Mereka juga punya forward naturalisasi kelahiran AS, Dar Tucker.

Selain menjaga Tucker, Jawato juga akan berperan sebagai mesin skor Indonesia. Kebutuhan di dua sisi lapangan itu bisa menguras tenaganya.

Pemain itu menjadi ancaman paling berbahaya. Pebasket setinggi 1,93 meter ini merupakan mesin skor Jordania. Dengan tubuh atletis dan kepiawaian dribel serta lemparan, dia dominan di area dalam dan luar.

Pemain eksplosif layaknya kebanyakan pemain keturunan AS–Afrika itu belum pernah melawan Indonesia dalam dua bulan terakhir. ”Kami ingin bangkit dan menang (di Indonesia). Kami ingin memastikan masih punya peluang lolos,” kata Tucker.

Baca juga
Tren Kecantikan, Banyak Masyarakat Ingin Miliki Wajah Berkontur

Laga ini penting bagi Indonesia untuk mengukur kekuatan terbaru Jordania. Indonesia akan berada satu grup bersama Jordania di putaran final Piala Asia. Mereka akan bertemu lagi setelah pertandingan kualifikasi nanti.

Tinggalkan Komentar