Minggu, 02 Oktober 2022
06 Rabi'ul Awwal 1444

Bercermin dari Kasus Ferdy Sambo, Mengapa Orang Berbohong?

Senin, 15 Agu 2022 - 00:38 WIB
orang Berbohong
(foto: Inilah.com)

Akhir-akhir ini publik di Tanah Air dihebohkan kasus pembunuhan terhadap Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J. Dalam kasus ini eks Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan. Banyak kebohongan yang terungkap dalam kasus ini sejak awal muncul hingga saat ini. Mengapa orang harus berbohong dan bagaimana mengenalinya?

Setelah sekitar satu bulan berselang, kasus kematian Brigadir J mulai menemukan titik terang. Polisi mengungkap Ferdy Sambo sebagai otak dari pembunuhan anak buahnya. Satu demi satu kebohongan sang jenderal bintang dua ini terungkap.

Dari mulai kebohongan soal CCTV yang rusak, disebutkan tidak ada di lokasi, terjadinya baku tembak hingga dugaan pelecehan. Pengakuan awal dari Ferdi Sambo ini semuanya terbantahkan dengan bukti-bukti dan pengakuan dari pelaku, serta saksi-saksi yang muncul belakangan.

Kebohongan demi kebohongan ini semula akan dianggap orang lain seperti sebuah kebenaran sebelumnya akhirnya terbongkar. Beberapa orang mungkin menyebutnya berbohong dengan ketidakjujuran, dan yang lain mungkin menyebutnya penipuan, tetapi berbohong secara sederhana berarti tidak jujur.

Mengapa Orang Berbohong?

Hampir masuk akal untuk mengatakan bahwa berbohong itu naluriah bahkan anak kecil pun berbohong tanpa menyadarinya. Hanya saja, semua dinilai dari motif dari berbohong. Namun, tidak peduli apapun motifnya, berbohong masih dianggap perilaku tidak sopan dan buruk bahkan melanggar etika maupun hukum.

Mengetahui alasan mengapa orang berbohong, bagaimanapun, dapat menjelaskan masalah dan membantu kita memahami orang yang berbohong. Ada beberapa alasan yang mendasari seseorang melakukan perbuatan bohong.

Paul Ekman, seorang psikolog terkenal mengungkapkan, menghindar dari hukuman adalah alasan paling sering orang mengatakan kebohongan serius, tanpa memandang usia. Misalnya untuk menghindari tilang atau ketika berhadapan dengan kasus hukum. Dalam kebohongan yang serius ada ancaman yang signifikan jika kebohongan itu diketahui. Seperti kehilangan kebebasan, harta, pekerjaan, hubungan, reputasi, atau bahkan kehidupan itu sendiri.

Dalam kasus Ferdy Sambo, jenis kebohongan yang ini paling cocok. Ia ingin menghindari hukum dari apa yang sudah dilakukannya terhadap Brigadir J. Hal ini mengingat risiko besar jika kasusnya terbongkar dari mulai kehilangan jabatan, kehilangan kebebasan karena dipenjara, status, harta atau apapun yang berhubungan dengan kehormatannya.

“Kebohongan dapat dideteksi dari sikap, ekspresi wajah, gerakan tubuh, tatapan, suara, atau kata-kata. Ancaman menjadi beban emosional, menghasilkan perubahan tidak disengaja yang dapat mengkhianati kebohongan. Kebohongan kehidupan sehari-hari di mana tidak masalah jika mereka terdeteksi –tidak ada hukuman atau hadiah– – kebohongan itu mudah diungkapkan dengan sempurna,” ungkap Ekman.

Baca juga
Harga BBM Pertalite Naik, Inflasi Pangan Bakal Melambung Jadi 15 Persen

Banyak pula orang berbohong karena ingin melindungi diri dari situasi atau konflik yang tidak menyenangkan. Saat anak kecil berbohong, ia ingin memastikan tidak akan mendapat masalah. Anak berbohong untuk menghindari konsekuensi atau hukuman yang tidak menyenangkan. Orang dewasa pun melakukan hal yang sama.

Sementara mengutip EverydayHealth, banyak juga orang berbohong karena mereka tahu bahwa mereka telah melakukan sesuatu yang akan membuat orang lain marah. Seorang wanita mungkin berbohong tentang harga sepatu yang dia beli dan seorang pria mungkin berbohong tentang teman yang akan dia ajak bergaul.

Kebohongan ini semata-mata untuk menghindari hukuman atau untuk menghindari konflik. Orang tersebut mungkin tidak melakukan kesalahan apa pun, tetapi lebih memilih untuk tidak membenarkan, menjelaskan, atau menghadapi pasangan yang marah.

Kebohongan Putih

Ada pula jenis kebohongan yang sering dilakukan dengan niat baik. Biasanya orang menyebutnya sebagai ‘kebohongan putih’ atau kebohongan yang terjadi ketika orang tersebut ingin menghindari menyakiti orang lain. Seorang suami mungkin berbohong untuk menyelamatkan perasaan istrinya, atau seorang ayah mungkin berbohong untuk menghindari air mata anaknya.

Salah satu contoh kebohongan putih yang umum adalah, “Ya, sayang, gaun itu terlihat bagus untukmu.” Bagi sebagian orang, kebohongan putih tidak lebih dari alasan dari ketidakbenaran. Filosofi etis di balik kebohongan putih diperdebatkan di seluruh dunia oleh para teolog dan filsuf. Setiap individu harus cermat memutuskan apakah berbohong putih dibenarkan.

Sementara beberapa orang yang berbohong ingin melindungi perasaan orang lain dan menghindari rasa sakit atau sakit hati orang lain, banyak orang berbohong untuk melindungi perasaan mereka sendiri, harga diri, kepercayaan diri, atau emosi pribadi lainnya.

Seorang wanita yang mengatakan, “Lagi pula, saya tidak menginginkan pekerjaan itu,” padahal sebenarnya dia menginginkannya, berbohong untuk melindungi dirinya sendiri. Seorang anak yang berteriak, “Aku membencimu!” mungkin mencoba melindungi dirinya dari perasaan terluka atau menolak orang lain sebelum dia ditolak.

Ada pula kebohongan untuk menjaga rahasia. Banyak orang berbohong tentang ke mana mereka pergi atau apa yang mereka beli, dengan niat baik untuk sebuah kejutan. Sementara jenis lain dari alasan kebohongan yakni ingin menampilkan citra yang baik dan seringkali karena alasan yang berhubungan dengan pekerjaan. Mirip dengan jenis ini adalah orang berbohong hanya untuk diterima oleh orang lain atau kelompoknya atau atasannya.

Baca juga
Omicron Terdeteksi di Indonesia, jangan Sampai Menyebar ke Daerah-daerah

Kebohongan Kompulsif dan Patologis

Masalah yang lebih serius dengan kebohongan terjadi ketika berubah menjadi kompulsif atau patologis. Perbedaan keduanya mungkin tidak kentara, tetapi penting untuk memahami masing-masing. Pembohong kompulsif menggunakan kebohongan sebagai cara hidup. Berbohong untuk situasi apa pun dan tanpa alasan. Pembohong kompulsif berbohong karena melayani orang dengan cara yang aneh dan dia merasa nyaman dengan kebohongan.

Mengatakan kebenaran tidak terasa benar bagi pembohong kompulsif yang akan membelokkan kebenaran agar sesuai dengan kebutuhan dan keinginannya sendiri. Kebohongan kompulsif sering disertai dengan gangguan kepribadian lain seperti narsisme.

Orang yang sering melakukan kebohongan kompulsif merasa aman, meskipun sering menyakiti dan merusak hubungan, keluarga dan teman. Kebohongan kompulsif adalah kecanduan dan menjadi sulit dihentikan setelah menjadi gaya hidup.

Sementara pembohong patologis berbohong terus-menerus untuk mendapatkan apa yang diinginkannya, tidak terlalu peduli pada siapapun yang merasa tersakiti atau dibohongi. Dianggap sebagai mekanisme koping, pembohong patologis sering menunjukkan gangguan kepribadian lainnya.

Kata-kata yang menggambarkan pembohong patologis adalah menipu, manipulatif, dan egois. Pembohong patologis sebenarnya percaya kebohongan mereka sendiri. Setelah diberitahu, dia akan membela kebohongan dan jarang mengakui bahwa dia berbohong. Kebohongan seorang pembohong patologis bisa menjadi absurd seperti mengatakan dia berada di taman menonton orang dan melihat kejahatan terjadi, padahal kenyataannya dia sedang berbelanja dengan seorang teman.

Berurusan dengan pembohong yang kompulsif atau patologis sudah cukup untuk menguji kesabaran orang yang dicintai. Kebohongan kompulsif adalah kebiasaan dan kebohongan patologis adalah gangguan identitas.

Mengenali Pembohong

Seseorang yang berbohong seringkali memberikan petunjuk bahwa apa yang dikatakan itu tidak benar. Petunjuknya mungkin berupa bahasa tubuh, ekspresi wajah atau apa yang sebenarnya dikatakan orang tersebut. Seseorang yang berbohong sering berkeringat atau tampak gugup dan gelisah.

Kurangnya kontak mata atau pandangan yang mengembara saat menceritakan sebuah kisah berada di puncak daftar cara mengetahui apakah seseorang berbohong. Ciri lainnya adalah pembohong akan berbicara dengan nada suara yang meninggi.

Dari sisi bahasa tubuh bisa menjadi sinyal adanya kebohongan. Pembohong akan sering meletakkan benda seperti buku, majalah, atau buku catatan di depannya. Dengan melakukan ini, pembohong menempatkan penghalang antara dirinya dan orang lain. Pembohong mungkin menjauh dari Anda dengan berbalik atau mundur selangkah.

Baca juga
Deolipa dan Boerhanuddin Tak Dampingi Pemeriksaan Bharada E oleh Komnas HAM di Mako Brimob

Sementara gesture yang diucapkan saat berbohong dimulai dengan menggosok dahi, menjilat bibir, sering menelan dan keras, serta meremas-remas tangan. Alih-alih tersenyum secara alami, pembohong akan memaksakan senyum yang menunjukkan mulut dalam senyuman, tetapi tidak pada matanya.

Petunjuk verbal lain bahwa kebohongan lebih banyak berbicara terlalu banyak detail dan berbicara dengan nada monoton. Semakin lama si pembohong berbicara, semakin besar kemungkinan kebohongannya akan terungkap.

Sebenarnya mengetahui dengan pasti bahwa seseorang berbohong seringkali tidak mungkin dan cara terbaik untuk mendapatkan kebenaran adalah dari pengakuan. Lain kali ketika Anda mencurigai seseorang berbohong, perhatikan ekspresi wajah dan bahasa tubuh untuk melihat apakah ada tanda-tanda pembohong yang terlihat. Anda mungkin tidak pernah tahu pasti, tetapi patut dicoba.

Meskipun contoh-contoh ini tidak lengkap, ini memberikan pandangan yang menarik tentang alasan mengapa orang berbohong dan dapat membantu meringankan situasi yang sulit. Jika Anda memutuskan bahwa anak remaja Anda berbohong karena dia merasa dibatasi oleh aturan, mungkin dapat mendiskusikan untuk memberinya lebih banyak kebebasan. Penting untuk diingat bahwa orang yang berbohong tidak selalu melakukannya untuk menyakiti perasaan.

Dalam kebanyakan kasus, tidak ada cara cepat atau mudah untuk mendeteksi penipuan. Anehnya lagi, orang sering ingin mengetahui kebenaran namun ada banyak contoh di mana kita lebih nyaman untuk mempercayai kebohongan. Dalam keadaan ini, kita cenderung mengabaikan petunjuk penipuan dan memaafkan perilaku untuk menghindari konsekuensi negatif dari mengungkap kebohongan yang diberitahukan kepada kita.

Yang mesti kita ingat, kejujuran itu penting. Jika Anda menghadapi orang yang suka berbohong, cobalah telusuri motifnya apa. Apapun motifnya bantu dia keluar dari kebohongannya dan jangan dipermalukan di depan umum. Kalau memungkinkan ajaklah berbicara dari hati ke hati dan berikan beberapa fakta yang memang bisa membantu dia sadar.

Sementara itu, jika Anda ternyata sudah berada di dalam lubang kebohongan keluarlah pelan-pelan karena kebiasaan buruk ini bisa menghilangkan kesempatan penting dalam hidup.

Tinggalkan Komentar