Minggu, 25 September 2022
29 Safar 1444

Berdagang dengan Korsel, Menko Airlangga Ingin Genjot Menjadi US$20 Miliar

Selasa, 22 Feb 2022 - 17:20 WIB
Berdagang dengan Korsel, Menko Airlangga Ingin Genjot US$20 Miliar

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menargetkan nilai perdagangan Indonesia dengan Korea Selatan melonjak hingga US$20 miliar.

Hal itu disampaikan Menko Airlangga dalam acara Korea-Indonesia Business Forum yang digelar secara hybrid dan dipantau secara daring di Jakarta, Selasa (22/2/2022).

Menko Airlangga menjelaskan, kinerja perdagangan antara Indonesia dan Negeri Gingseng pada 2021, mencapai US$18,4 miliar. Atau meningkat mendekati 40 persen dibandingkan 2020. “Diharapkan ini bisa kembali ke level yang ditargetkan menjadi 20 miliar dolar AS antara kedua negara,” kata Menko Airlangga.

Menko Airlangga menuturkan, Korea Selatan berada di peringkat 7 dari tujuan ekspor dan peringkat ke enam asal impor. Hal itu, katanya, mencerminkan perdagangan kedua negara masih berjalan secara baik.

Baca juga
Jusuf Kalla Gaspol Dukung Airlangga Maju Pilpres 2024

Di sisi investasi, kendati dibayangi dengan pandemi COVID-19 yang masih melanda, realisasi investasi Kosel pada 2021 mencapai US$1,64 miliar. Ia menyebutkan, reformasi struktural melalui Omnibus Law Cipta Kerja dinilai jadi salah satu pendorong meningkatnya investasi Korsel ke Indonesia.

“Tadi dalam pertemuan dengan Pak Menteri Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi (MoTIE) Korea Selatan Moon Sung Wook, (beliau) mengapresiasi reformasi struktural yang dilakukan melalui Omnibus Law Cipta Kerja yang mendorong terciptanya kenaikan investasi Korea ke Indonesia dengan beberapa project yang sedang dalam pipeline,” katanya.

Sementara itu, Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Koordinator Bidang Maritim, Investasi dan Luar Negeri, Shinta W Kamdani mengungkapkan, jika dilihat dari data tiga tahun ke belakang, total perdagangan RI-Korsel masih di bawah capaian pada 2018 sebesar 18,6 miliar dolar AS.

Baca juga
Menko Airlangga Semringah dan Apresiasi Saham Gotong Royong GOTO

Oleh karena itu, menurut dia, peluang untuk meningkatkan kerja sama antara kedua negara masih sangat besar. “Kami menyadari bahwa menimbang kekuatan dan potensi ekonomi yang besar dari kedua negara, peluang untuk meningkatkan dan mengembangkan kerja sama masih terbuka lebar,” katanya.

Shinta pun menekankan masih ada potensi kerja sama yang prospektif terkait rantai pasok dan rantai nilai antara kedua negara masih bisa digali lebih dalam.

Kadin Indonesia, lanjut Shinta, telah mengidentifikasi sejumlah peluang kerja sama dengan Korea Selatan, khususnya dalam konteks rantai pasok dan rantai nilai. Sektor-sektor yang dibidik itu antara lain industri baterai listrik, industri kimia, industri baja, industri kesehatan dan energi hijau.

Tinggalkan Komentar