Senin, 26 September 2022
30 Safar 1444

Berisiko Tinggi, Jumlah Investor Kripto Justru Lebih Banyak daripada Saham

Kamis, 18 Agu 2022 - 17:54 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Berisiko Tinggi, Jumlah Investor Kripto Lebih Banyak daripada Saham - inilah.com
(Foto: iStockphoto.com)

Jumlah investor kripto lebih banyak dari pasar saham saat ini. Padahal, saham sudah lama dikenal di Indonesia sebagai instrumen investasi ketimbang kripto yang baru muncul pada 2020.

Demikian disampaikan Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) Suhasil Nazara. Data per Juni 2022, jumlah investor pasar saham tercatat mencapai 9,1 juta, sedangkan di pasar kripto tercatat 15,1 juta. Sementara nilai transaksi pasar saham tercatat Rp3.302,9 triliun dan kripto sudah mencapai Rp854,9 triliun per 2021.

“Padahal risiko di pasar kripto ini tinggi dan dipakai sebagai alat untuk melakukan investasi. Tidak ada yang salah, tetapi ini artinya harus betul-betul diperhatikan dengan sangat baik,” ungkap Suahasil dalam Rapat Kerja dengan Badan Legislasi Dewan Perwakilan Rakyat (Baleg DPR) yang dipantau secara daring di Jakarta, Kamis (18/8/2022).

Maka dari itu, ia menilai diperlukan perlindungan yang cukup agar masyarakat menganggap bahwa pasar kripto merupakan alternatif tempat melakukan investasi di samping saham.

Baca juga
Mengenal Dogecoin sebagai Aset Kripto Favorit Elon Musk

Selain itu, risiko yang ada dan sebagainya perlu dicermati dan diatur sedemikian rupa agar tidak menjerumuskan masyarakat.

Suhasil mencontohkan pada saat stablecoin Terra (LUNA) mengalami crash, banyak masyarakat yang terkena imbasnya. Hal tersebut membuktikan adanya volatilitas yang tinggi bahkan untuk jenis aset kripto yang dianggap lebih stabil.

“Terra termasuk sesuatu yang diusahakan stabil karena ada algoritmanya, apalagi jika terjadi pada jenis kripto lain yang tidak memiliki mekanisme algoritma stabil sama sekali,” katanya.

Dengan tingkat volatilitas aset kripto yang tinggi, dirinya pun menyebutkan perlunya kecukupan kerangka pengaturan dan pengawasan yang memadai untuk melindungi investor dan aturan tersebut rencananya akan dimasukkan dalam Rancangan Undang-Undang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan (P2SK).

Tinggalkan Komentar