Selasa, 09 Agustus 2022
11 Muharram 1444

Berkaca dari Kasus Guru Perkosa 12 Santriwati, Ini Lima Tanda Predator Seks yang Harus Dihindari

Kamis, 09 Des 2021 - 11:12 WIB
Predator Seks - inilah.com
istimewa

Seorang ustaz atau guru berinisial HW memerkosa 12 santriwati di wilayah Bandung. HW membuat 12 santriwati di pesantren sebagai budak seks selama lima tahun dari 2016 hingga 2021.

Akibat dari aksi biadab tersebut empat korban telah melahirkan sembilan bayi. Dia santri lainnya dalam kondisi hamil akibat perbuatan HW.

Berkaca dari prilaku biadab tersebut, mengutip dari WebMD, Jakarta, Kamis, (09/12/2021), terdapat lima tanda yang bisa Anda pelajari soal predator seks. Hal ini agar Anda bisa menghindari situasi dan tidak terjebak oleh seseorang yang berprilaku sebagai predator seks.

Predator seksual adalah orang yang mencari kontak seksual dengan orang lain dengan cara predator atau kasar.

Orang yang menjadi predator seksual mungkin atau tidak melakukan kejahatan seks, seperti pelecehan seksual, penyerangan, pemerkosaan, dan pedofilia tetapi semua predator seksual telah mencari kontak yang tidak pantas dengan satu atau lain cara.

Mereka yang mengeksploitasi orang lain secara seksual mungkin tidak hanya mencari seks. Sebaliknya, mereka melihat seks sebagai bentuk dominasi dan kontrol.

Sementara beberapa pemangsa seksual berusaha mengeksploitasi korban dewasa, banyak yang merupakan pemangsa seksual anak-anak.

Pelaku ini memiliki preferensi seksual yang berbeda untuk anak-anak. Mereka mencari anak di bawah umur, biasanya pra-puber (sebelum pubertas), dan akan membangun kepercayaan dengan korban mereka sebagai bentuk perawatan.

Sekitar 96 persen pelaku pelecehan seksual terhadap anak adalah laki-laki. Sekitar 90 persen anak-anak yang mengalami pelecehan seksual melaporkan bahwa pelakunya adalah seseorang yang sudah mereka kenal dan percayai.

Baca juga
Diimbangi Persela, Persib Gagal Salip Arema di Papan Klasemen

Tanda-tanda Predator Seksual

Mengetahui bagaimana mengidentifikasi tanda-tanda pelecehan seksual dan perilaku predator dapat membantu menghentikan pelecehan sesegera mungkin atau sebelum kerusakan lebih lanjut dapat dilakukan.

Tidak semua tanda peringatan ini menunjukkan pelecehan seksual. Namun, mereka dapat bertindak untuk perilaku kasar, dan mungkin predator seksual.

1. Bergaul dengan Anak

Predator seksual dengan minat khusus pada anak-anak mungkin menunjukkan preferensi untuk bergaul dengan anak-anak usia sekolah dasar, sekolah menengah pertama, atau sekolah menengah atas.

Mereka mungkin memiliki sedikit persahabatan seusia mereka atau memiliki persahabatan yang sangat dekat dengan anak-anak.

Selain menghabiskan banyak waktu di sekitar anak-anak, mereka mungkin juga terlibat dalam perilaku yang tidak pantas. Misalnya, mereka mungkin menunjukkan minat yang tidak biasa dalam permainan fisik dengan seorang anak, seperti gulat, menggelitik, berciuman, atau berpelukan.

2. Menciptakan Ketergantungan

Predator seksual mungkin mulai memanipulasi korban pilihan mereka untuk menciptakan ketergantungan dan keintiman. Pada awalnya, mereka mungkin sangat perhatian, menghujani individu dengan hadiah, pujian, panggilan telepon, dan teks.

Hal ini menimbulkan perasaan pada korban bahwa pelaku memiliki ikatan khusus dengan mereka.

Korban mungkin merasa bahwa pelaku dapat memberikan sesuatu yang tidak dapat diberikan orang lain dan mereka adalah satu-satunya orang yang benar-benar memahami, menghormati, dan peduli terhadap korban.

Baca juga
Ada Will Smith Tampar Chris Rock, Penonton Oscar Meningkat 56 Persen

Ini membangun loyalitas dan kerentanan, yang kemudian dapat dimanfaatkan oleh pemangsa seksual untuk keuntungan mereka.

3. Menggunakan Bahasa Manipulatif

Anda mungkin melihat pemangsa seksual potensial menggunakan bahasa manipulatif.

Mereka mungkin menghina atau mengejek korban atas perilaku, penampilan, pakaian, teman, atau bagian lain dari kehidupan pribadi mereka.

Ketika ditantang tentang perilaku ini, mereka mungkin berbohong dan memutarbalikkan informasi, membuat korban merasa seolah-olah mereka bersalah. Mereka mungkin berulang kali memusatkan perhatian pada perasaan mereka sendiri untuk membuat korban merasa bersalah karena telah menyakiti mereka.

Beberapa predator mungkin juga terlibat dalam gaslighting. Gaslighting adalah salah satu bentuk pelecehan emosional di mana pelaku membuat seseorang mempertanyakan pikiran, ingatan, dan peristiwa yang mereka alami.

Tujuan dari gaslighting adalah untuk memaksa korban mempertanyakan ingatan mereka sendiri, atau bahkan kewarasan mereka, untuk mendukung versi pelaku dari peristiwa tersebut.

4. Mendorong Batasan Fisik dan Seksual

Predator seksual dapat melewati batas yang sehat. Perilaku ini mungkin dimulai dengan sentuhan yang tampaknya tidak bersalah di punggung, tangan, atau kaki.

Tapi itu bisa meningkat menjadi sentuhan yang tidak pantas di paha, di dekat alat kelamin, di payudara, atau bahkan membelai tanpa persetujuan orang tersebut.

Jika pemangsa sudah menjalin hubungan dengan korban, mereka mungkin melewati batas yang telah ditentukan sebelumnya atau gagal untuk meminta persetujuan. Mereka mungkin menggunakan manipulasi untuk mendorong orang tersebut melakukan tugas yang tidak nyaman bagi mereka.

Baca juga
7 Camilan Khas yang Jadi Primadona saat Perayaan Imlek

Untuk anak-anak, ini bisa terlihat seperti menggosok kaki anak, mengeringkannya dengan handuk, mengganti pakaian, memeluk, atau memeluk. Ini kemudian dapat meningkat menjadi lebih banyak perilaku seksual.

Sebelum melakukannya, pemangsa dapat memperkenalkan dan menormalkan gagasan seks kepada anak.

Dengan berbicara kepada anak tentang seks, membuat lelucon sugestif, menunjukkan pornografi, atau mendorong mereka untuk telanjang bersama, mereka mungkin dapat memperkenalkan aktivitas seksual dengan memberi tahu anak bahwa itu adalah “permainan”.

5. Mengekspresikan Kecemburuan dan Mengontrol Perilaku

Dalam banyak kasus, pemangsa seksual mungkin cemburu dan mengendalikan teman, anggota keluarga, atau minat romantis lainnya. Mereka mungkin memantau aktivitas media sosial korban, kehidupan pribadi, dan aktivitas sehari-hari.

Ini dapat diambil selangkah lebih maju, ke titik di mana pemangsa menjadi pengendali. Mereka mungkin berusaha membatasi kontak korban dengan orang lain, terutama lawan jenis.

Tinggalkan Komentar