Senin, 23 Mei 2022
22 Syawal 1443

Biayai APBN 2022, Pemerintah Nambah Utang Lewat Peluncuran ORI-021

Biayai APBN 2022, Pemerintah Nambah Utang Lewat Peluncuran ORI-021

Kementerian Keuangan mulai menawarkan Obligasi Negara Ritel (ORI) seri 021 (ORI-021) kepada masyarakat. Hasilnya untuk memperkuat pendanaan APBN 2022.

Termasuk membiayai penanganan pandemi COVID-19. ‚ÄúDengan membeli ORI-021 kita berpartisipasi secara aktif membangun negeri karena hasil penawaran ORI-021 akan dipakai untuk membiayai APBN, dipakai untuk membeli vaksin, membiayai penanganan COVID-19, dan pendidikan masyarakat,” kata Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, Luky Alfirman pada peluncuran virtual ORI-021 di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Pemerintah menawarkan Surat Berharga Negara (SBN) ritel ORI-021 mulai 24 Januari hingga 17 Februari 2022 dengan tingkat kupon mencapai 4,90 persen per tahun. Penerbitan ORI seri 021 ini mempunyai tenor tiga tahun yang jatuh tempo pada 15 Februari 2025. Masyarakat dapat membeli obligasi ritel ini dengan minimum pemesanan Rp1 juta dan maksimum Rp2 miliar.

Baca juga
Sri Mulyani Loloskan 2 Wajah Lama ke Seleksi OJK Tahap Tiga

Luky menjelaskan, ORI-021 dapat dibeli dengan menghubungi 28 mitra distribusi secara daring untuk melakukan empat tahap yaitu pendaftaran, pemesanan, pembayaran, dan penyelesaian atau konfirmasi.

Sebanyak 28 mitra distribusi terdiri dari 18 bank umum, tiga perusahaan efek, dan tujuh perusahaan teknologi berbasis finansial (tekfin). Bank umum tersebut antara lain Bank Central Asia, Bank CIMB Niaga, Bank Commonwealth, Bank Danamon Indonesia, Bank DBS Indonesia, Bank HSBC Indonesia, Bank Mandiri, dan Maybank Indonesia.

Kemudian, Bank Negara Indonesia, Bank OCBC NISP, Bank Panin, Bank Permata, Bank Tabungan Negara, Bank UOB Indonesia, Bank Rakyat Indonesia, Bank Victoria International dan Standard Chartered Bank Indonesia.

Baca juga
Ekonomi Sepi, DJP Catat Harta Kekayaan Dilaporkan Naik Rp350 M

Tiga perusahaan efek yaitu BRI Danareksa Sekuritas, Mandiri Sekuritas, dan Trimegah Sekuritas Indonesia. Selain itu, perusahaan tekfin yang menawarkan ORI021 terdiri dari empat agen penjual efek reksa dana yakni Bareksa Portal Investasi, Bibit Tumbuh Bersama, Nusantara Sejahtera Investama (FUNDtastic+), dan Star Mercato Capitale (Tanamduit).

Terakhir tiga perusahaan tekfin peer-to-peer lending yaitu Investree Radhika Jaya (Investree), Mitrausaha Indonesia Grup (Modalku), dan Lunaria Annua Teknologi (Koinworks).

Luky menambahkan, tahun ini, pemerintah berencana menawarkan enam seri SBN ritel baik yang bersifat konvensional maupun syariah secara daring dengan diawali penawaran perdana ORI seri 021.

Baca juga
Aturan OJK: Debt Collector Mengancam dan Pakai Kekerasan Kena Pidana

 

Tinggalkan Komentar