Selasa, 27 September 2022
01 Rabi'ul Awwal 1444

Bisnis Airlines Sudah Jatuh Tertimpa Tangga

Selasa, 19 Jul 2022 - 22:56 WIB
Bisnis Airlines Sudah Jatuh Tertimpa Tangga
Bisnis airlines semakin berat.

Bisa jadi, bisnis yang saat ini paling sengsara adalah airlines alias transportasi udara. Saat pandemi COVID-19, pendapatan seret karena tak ada penumpang. Kini, baru mau pulih dihantam avtur mahal.

Pengamat penerbangan Alvin Lie mengatakan, industri penerbangan nasional, saat ini, benar-benar babak belur. Baru saja diguncang pandemi COVID-19, sekarang harus menghadapi tantangan baru. Ya itu tadi, harga avtur yang mahal. “Maskapai penerbangan mengalami 2 tahun guncangan karena pandemi COVID-19, kembali diberi guncangan atas kenaikan harga avtur,” ungkap Alvin kepada Inilah.com, Jakarta, Selasa (19/7/2022).

Kalau avtur mahal, lanjut mantan anggota Ombudsman RI ini, biaya operasional maskapai, jelas naik. Sedangkan tarif airlines atau tiket pesawat diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) No. 20/2019.

Alvin Lie menjelaskan, sebenarnya avtur sudah diproduksi di dalam negeri akan tetapi bahan bakunya masih impor. Dia selaku asosiasi, mengajak pihak-pihak yang berkepentingan untuk bersama mencermati fenomena yang ada untuk bisa mengatasi kemahalan harga tersebut. “Dengan kemahalan avtur ini bisa berdampak kepada harga tiket dan juga harga avtur ini bisa terus naik,” jelasnya.

Baca juga
Jokowi Minta Menhub Kaji Ulang Kenaikan Tarif Ojek Online

Mengutip data dari Pertamina, harga rata-rata avtur di Bandar Udara Soekarno-Hatta sudah naik 55,38 persen selama Januari-Juni 2022. Pada Januari 2022 harga rata-rata avtur tercatat sebesar Rp10.654 per liter. Kemudian di bulan berikutnya harga terus naik hingga mencapai Rp16.555,88 per liter pada Juni 2022.

 

Tinggalkan Komentar