Minggu, 27 November 2022
03 Jumadil Awwal 1444

Menguak Bisnis Kendaraan Listrik Sejumlah Menteri, KSP Hingga Politisi Era Jokowi

Kamis, 22 Sep 2022 - 19:37 WIB
Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut B Pandjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab inpres kendaraan listrik untuk kendaraan dinas.

Presiden Jokowi meneken Inpres No 7 Tahun 2022 tentang kendaraan listrik untuk kendaraan dinas. Beleid ini menjadi kado istimewa untuk sejumlah menteri  dan elit politik.

Ya, lantaran mereka punya bisnis tambang nikel (hulu) hingga ekosistem kendaraan setrum (hilir). Siapa saja mereka? Koordinator Jaringan Avdokasi Tambang (Jatam), Melky Nahar kepada Inilah.com, Jakarta, Kamis (22/9/2022), menyebut sejumlah menteri dan elit politik yang diuntungkan dengan inpres yang diteken Jokowi pada 13 September lalu.

Selanjutnya Melky menyebut Menko Kemaritiman dan Investasi (Marves), Luhut Binsar Pandjaitan; Menteri Pendidikan, Nadiem Makarim; Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga S Uno, Kepala Kantor Staf Presiden (KSP), Moeldoko; Ketua MPR, Bambang Soesatyo; dan Anggota DPR asal Partai Nasdem DPR, Ahmad Ali.

Keterlibatan Menko Luhut dan Menteri Nadiem, dijelaskan Melky, terendus dari TBS Energi Utama Tbk (Toba) dan PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) yang mendirikan perusahaan patungan bernama Electrum. Electrum sendiri sudah menjalin kerja sama dengan Pertamina dan Gogoro Inc, perusahaan energi dan produsen kendaraan listrik asal Taiwan.

Baca juga
Presiden Beri Santunan Rp50 Juta untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Menariknya, Presiden Jokowi juga menunjuk Menko Luhut sebagai koordinator pelaksanaan Inpres 7/2022 tentang Penggunaan Kendaraan Listrik Sebagai Kendaraan Dinas Operasional untuk Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. Di sini, potensi konflik kepentingan atau conflict of interest sulit dihindari.

Sementara Menteri Sandi, kata Melky, lewat perusahaan utamanya yakni PT Saratoga Investama Sedaya Tbk (SRTG), telah menambahkan kepemilikan sahamnya di PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) sebesar 1,46 persen hingga akhirnya menjadi 18,34 persen.

Selanjutnya, MDKA dan Tsingshan Group Limited asal China mendirikan perusahaan baru bernama PT Merdeka Tsingshan Indonesia (MTI) untuk proyek AIM (Acid, Iron, Metal) yang mengolah sisa bijih mineral dari tambang tembaga wetar diolah menjadi asam sulfat, pelet bijih besi, uap panas, tembaga spons, dan pirit sebagai bahan baku baterai. “Saham MTI dimiliki MDKA sebanyak 80 persen dan Tsingshan sebanyak 20 persen,” ungkap Melky.

Baca juga
Ramai-ramai Temui Bos Tesla, Said Didu Sindir Pejabat Indonesia Jadi Sales Nikel China

Kalau Moeldoko? Masih menurut Melky, sudah memulai berbisnis kendaraan listrik setahun sebelum diangkat menjadi kepala staf kepresidenan pada Januari 2018.  “Di bawah bendera PT Mobil Anak Bangsa (MAB), Moeldoko memproduksi beragam kendaraan berbasis listrik: bus, mini van, hingga sepeda motor,” tuturnya.

Di kalangan politisi ada nama Bambang Soesatyo yang beken disapa Bamsoet. Ketua MPR ini, acapkali mempromosikan motor listrik bermerek BS Electric saat agenda resmi negara, maupun partai. Ternyata, nama BS Electric bukan kepanjangan Bambang Soesatyo Electric, namun Bike Smart Electric.

“Motor yang diproduksi PT Bhakti Satia Elektrik itu sampai masuk ke laman resmi MPR. Pada pertengahan 2021, Bamsoet ditunjuk sebagai Ketua Dewan Pengawas Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia (Periklindo), sebuah asosiasi yang baru dibentuk dua bulan sebelumnya. Di mana, pendiri dan ketuanya adalah Moeldoko,” terangnya.

Baca juga
Dorong Pemilu Ditunda, Sayap PDIP Duga Luhut Post Power Syndrome

Terakhir, anggota DPR asal Partai Nasdem Ahmad Ali, menurut Melky terkait dengan PT Graha Mining Utama, PT Graha Agro Utama, PT Graha Istika Utama, dan PT Tadulako Dirgantara Travel. Ali juga tercatat sebagai Direktur PT Oti Eya Jaya Abadi, perusahaan tambang nikel di Desa Lele, Dampala dan Siumbatu (Sulawesi Tengah). Perusahaan ini diduga sebagai salah satu pemasok ore nikel ke PT IMIP di Bahodopi, Morowali, Sulawesi Tengah.

 

Tinggalkan Komentar