Minggu, 14 Agustus 2022
16 Muharram 1444

BMKG Ungkap Efek Gerhana Matahari 4 Desember 2021 Terhadap Bumi

Rabu, 01 Des 2021 - 17:12 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Solar Eclipse Moon Sky Photos - inilah.com
Solar Eclipse Moon Sky Photos

Koordinator Bidang Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG Hendra Suwarta menyebut Gerhana Matahari di wilayah Antarktika pada 4 Desember 2021 tidak berpengaruh signifikan ke Indonesia.

“Gerhana matahari yang bakal terjadi tanggal 4 Desember tidak dapat dilihat di seluruh wilayah indonesia, sehingga tidak ada dampak apapun bagi Indonesia,” kata Hendra kepada Inilah.com, Rabu (1/12).

Kendati demikian, Hendra mengatakan terjadinya gerhana dipastikan bakal membuat perubahan dalam penerimaan dan pemantulan cahaya atau albedo. Hal ini membuat cahaya sedikit meredup secara merata di beberapa negara.

“Yang perlu diperhatikan adalah air laut pasang yg lebih tinggi dari biasanya, bisa menyebabkan banjir Rob,” lanjutnya.

Jika ingin menyaksikan gerhana matahari di wilayah yang di lalui, Hendra juga menyarankan untuk menggunakan kacamata gerhana atau film bekas foto rontgen, karena bisa membuat mata sakit sampai dengan buta.

Baca juga
LPSK Umumkan Status Putri Candrawathi Senin Pekan Depan

Selain itu kondisi cuaca yang terjadi di Indonesia saat ini lebih disebabkan akibat berbagai fenomena global, baik itu yang bersifat regional maupun lokal, seperti La Nina, MJO, IOD, suhu muka laut hingga pengaruh topografi lokal ataupun akibat adanya siklon tropis, meso convective systems (MCSs) dan lain-lain.

Pekan pertama Desember 2021 disebut bakal dihiasi sederet fenomena antariksa yang terjadi. Di antaranya fenomena gerhana Matahari 4 Desember 2021.

Gerhana Matahari adalah peristiwa alam yang terjadi ketika Bulan bergerak dalam orbitnya, antara Bumi dan Matahari (yang dikenal dengan okultasi). Gerhana ini terjadi di Bulan baru, ketika Matahari dan Bulan berada dalam konjungsi satu sama lain.

Selama fenomena gerhana terjadi, nantinya bayangan Bulan yang terbagi menjadi dua bagian yaitu umbra gelap dan penumbra gelap bergerak melintasi permukaan Bumi.

Baca juga
Foto: Harga Bawang Putih Naik

Peneliti di Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Andi Pangerang mengatakan fenomena ini terjadi di Antartika pada Sabtu (4/12).

Gerhana Matahari Total kali ini merupakan gerhana ke-13 dari 70 gerhana dalam Seri Saros ke-152. Gerhana Matahari Total di Antartika dalam Seri Saros 152 sebelumnya pernah terjadi pada 23 November 2003 dan akan terjadi kembali pada 15 Desember 2039 dan 26 Desember 2057.

“Fenomena gerhana Matahari terjadi sejak pukul 07.03-08.04 Universal Time, di wilayah Antartika yang terkena umbra Bulan. Wilayah tersebut akan mengalami gerhana Matahari Total dengan durasi total antara 90-116 detik,” ujar Andi seperti dikutip situs resmi Lapan.

Lebar umbra Bulan di permukaan Bumi bervariasi antara 421-450 kilometer.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Senin, 4 April 2022

Sementara wilayah yang terkena penumbra Bulan seperti Republik Afrika Selatan, Namibia, Australia bagian selatan (Victoria, sebagian New South Wales, Teritori Ibukota Australia dan Tasmania, akan mengalami Gerhana Matahari Sebagian dengan lebar gerhana kurang dari 10 persen diameter Matahari.

Sedangkan di Kepulauan Malvinas dan Tierra del Fuego akan mengalami Gerhana Matahari Sebagian dengan lebar gerhana antara 10-40 persen diameter Matahari.

Georgia Selatan dan Kepulauan Sandwich Selatan mengalami Gerhana Matahari Sebagian dengan lebar gerhana antara 93-97 persen diameter Matahari.

Tinggalkan Komentar