Minggu, 29 Mei 2022
28 Syawal 1443

Bujuk Warganya Mau Vaksin COVID-19, Austria Iming-imingi Lotre

Vaksin Lotre
(ist)

Pemerintah Austria mengiming-imingi lotre untuk membujuk warganya agar bersedia disuntik vaksin COVID-19. Hal tersebut dilakukan beberapa jam menjelang pengesahan RUU vaksinasi wajib oleh parlemen, Kamis (20/1/2022).

Sekitar 72 persen populasi Austria sudah mendapatkan vaksinasi lengkap COVID-19, menjadi salah satu tingkat vaksinasi terendah di Eropa barat.

Kasus harian COVID-19 mencapai rekor baru pada Rabu (19/1/2022) saat varian Omicron yang sangat menular terus menyebar. Namun, pemerintah ingin menghindari penguncian lanjutan sejak negara itu berhasil melewati gelombang keempat satu setengah bulan yang lalu.

“Apa hadiah lotre vaksinasi? Voucher!” kata Kanselir Karl Nehammer saat konferensi pers bersama pemimpin kubu oposisi Sosial Demokrat, Pamela Rendi-Wagner, seperti dilansir Reuters, Kamis.

Baca juga
Total Omicron Indonesia Hampir 2.000 Kasus

Nehammer mengaku ingin ada hadiah berupa uang bagi mereka yang disuntik vaksin, seraya menambahkan, “Kami belajar dari sebelumnya dan kami telah melihat bahwa lotre vaksinasi merupakan kemungkinan cara terbaik untuk mengatur sebuah sistem.”

Anggota masyarakat, entah itu yang sudah divaksin atau belum, akan mendapatkan satu tiket untuk setiap vaksinasi. Bagi yang sudah menerima vaksin penguat atau booster, mereka mempunyai tiga tiket.

Setiap tiket kesepuluh akan membawa pulang voucher hadiah senilai 500 euro (sekitar Rp8,1 juta), kata Nehammer, tanpa menyebutkan jenis voucher-nya.

Parlemen majelis rendah akan mengesahkan RUU kewajiban vaksin bagi seluruh orang dewasa di Austria pada Kamis. Denda awal sebesar 600 euro (sekitar Rp9,7 juta), kemudian naik menjadi 3.600 euro (sekitar Rp58,5 juta) seandainya denda tersebut tidak memberikan efek jera.

Baca juga
Kota Bekasi Siap Gelar PTM Mulai Rabu

Austria akan menjadi negara Uni Eropa pertama yang memberlakukan kewajiban vaksinasi COVID-9 bagi orang dewasa mulai 1 Februari 2022.

 

Tinggalkan Komentar