Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Bukan Seperti Flu, COVID-19 Akan Berakhir Laiknya Rokok

Covid Smokingcigaretteg183029444 G 1208749506 - inilah.com
Ilustrasi

Tiba-tiba banyak dari kita yang mengatakan bahwa COVID akan segera menjadi laiknya flu. Analogi seperti itu telah lama dipertahankan oleh para peminimal pandemi, meski akhir-akhir ini—di AS–mereka telah merayap ke lingkaran yang lebih tercerahkan.

Bulan lalu dekan sebuah sekolah kedokteran menulis surat terbuka kepada murid-muridnya yang menyarankan bahwa untuk orang yang divaksinasi, risiko kematian akibat COVID-19 adalah “dalam bidang yang sama, atau bahkan lebih rendah, seperti risiko rata-rata orang Amerika dari flu.” Beberapa hari kemudian, David Leonhardt mengatakan hal itu kepada jutaan pembacanya di buletin pagi The New York Times. Dan tiga pakar kesehatan masyarakat terkemuka telah meminta pemerintah untuk mengakui “new normal ” di mana virus corona SARS-CoV-2 “adalah salah satu dari beberapa virus pernapasan yang beredar yang mencakup influenza, virus pernapasan syncytial (RSV), dan banyak lagi. .”

Keadaan akhir dari pandemi ini mungkin benar-benar keadaan di mana COVID datang untuk terlihat seperti flu. Bagaimanapun, kedua penyakit itu disebabkan oleh virus pernapasan berbahaya yang surut dan mengalir dalam siklus musiman.

Tetapi saya akan mengusulkan metafora yang berbeda untuk membantu kita memikirkan momen lemah kita: “New Normal” akan tiba ketika kita mengakui bahwa risiko COVID menjadi lebih sejalan dengan risiko merokok—dan bahwa banyak kematian akibat COVID, seperti banyak kematian terkait orang merokok dapat dicegah dengan intervensi tunggal.

Sumber bahaya terbesar pandemi telah berubah dari patogen menjadi perilaku. Memilih untuk tidak divaksinasi COVID, saat ini, merupakan risiko kesehatan yang dapat dimodifikasi setara dengan merokok, yang membunuh lebih dari 400.000 orang setiap tahun di Amerika Serikat. Andrew Noymer, seorang profesor kesehatan masyarakat di UC Irvine, mengatakan kepada saya bahwa jika COVID terus menyebabkan beberapa ratus ribu kematian orang Amerika setiap tahun—dia sebut “skenario kasus terburuk yang realistis”—itu akan menghapus semua keuntungan harapan hidup yang kita peroleh dari upaya pencegahan merokok selama dua dekade terakhir.

Vaksin COVID, tanpa berlebihan, adalah salah satu terapi teraman dan paling efektif dalam semua pengobatan modern. Orang dewasa yang tidak divaksinasi secara mengejutkan 68 kali lebih mungkin meninggal karena COVID daripada yang dikuatkan. Namun keragu-raguan vaksin yang meluas di Amerika Serikat telah menyebabkan lebih dari 163.000 kematian yang dapat dicegah, terus bertambah. Karena terlalu sedikit orang yang divaksinasi, lonjakan COVID masih membanjiri rumah sakit—mengganggu layanan medis rutin dan menyebabkan ribuan nyawa hilang karena kondisi lain.

Jika setiap orang yang memenuhi syarat divaksinasi tiga kali lipat, sistem perawatan kesehatan kita akan berfungsi normal kembali. (Kami memang memiliki metode perlindungan lain—pil antivirus dan antibodi monoklonal—tetapi persediaannya masih sedikit dan seringkali gagal menjangkau pasien dengan risiko tertinggi).

Negara-negara seperti Denmark dan Swedia telah menyatakan diri mereka putus dengan COVID . Mereka yakin melakukannya bukan karena virus tidak lagi beredar atau karena mereka telah mencapai kekebalan kawanan mitos dari infeksi alami; mereka baru saja menyuntik banyak orang.

Baca juga
The Bilateral Forum 2022, Airlangga Sebut RI di Jalur Tepat Hadapi Berbagai Tantangan

Presiden Joe Biden mengatakan pada bulan Januari bahwa “ini terus menjadi pandemi bagi mereka yang tidak divaksinasi,” dan penangguhan vaksin memang memperpanjang krisis kita. Data menunjukkan bahwa sebagian besar yang tidak divaksinasi memegang status itu secara sukarela pada saat ini. Bulan lalu, hanya 1 persen orang dewasa yang memberi tahu Kaiser Family Foundation bahwa mereka ingin segera divaksinasi, dan hanya empat persen yang mengambil pendekatan “tunggu dan lihat”.

Namun, tujuh belas persen responden mengatakan mereka pasti tidak ingin divaksinasi atau hanya akan melakukannya jika diperlukan (dan 41 persen orang dewasa yang divaksinasi mengatakan hal yang sama tentang booster). Di antara mereka yang ragu-ragu terhadap vaksin, hanya 2 persen yang mengatakan akan sulit bagi mereka untuk mengakses suntikan jika mereka menginginkannya. Kita dapat mengakui bahwa beberapa orang telah menghadapi hambatan struktural untuk diimunisasi sambil juga mendengarkan banyak orang lain yang hanya memberi tahu kami bagaimana perasaan mereka, kadang-kadang sejak awal.

Argumen yang sama berlaku untuk tembakau: Perokok 15 sampai 30 kali lebih mungkin terkena kanker paru-paru. Berhenti dari kebiasaan itu sama dengan menerima obat yang sangat ampuh, obat yang menghapus sebagian besar risiko berlebih ini. Namun perokok, seperti mereka yang sekarang menolak vaksin, sering melanjutkan gaya hidup berbahaya mereka dalam menghadapi upaya agresif untuk membujuk mereka sebaliknya. Bahkan dalam jumlah absolut, populasi Amerika yang tidak divaksinasi dan perokok saat ini tampaknya cukup cocok: saat ini, CDC mematok mereka masing-masing 13 persen dan 14 persen dari semua orang dewasa AS, dan kedua kelompok cenderung lebih miskin dan kurang berpendidikan. .

Dalam kedua konteks tersebut, kampanye kesehatan masyarakat harus memperhitungkan tugas yang sangat sulit untuk mengubah perilaku masyarakat. Upaya anti-merokok, misalnya, telah mencoba untuk memberi insentif pada pilihan kesehatan yang baik dan mendisinsentifkan pilihan kesehatan yang buruk, baik melalui pembayaran tunai kepada orang yang berhenti merokok, peringatan visual yang mengerikan pada bungkus rokok, pajak, zona bebas asap rokok, atau larangan merokok oleh majikan.

Selama 50 tahun terakhir, ‘perang salib’ ini memiliki perubahan yang sangat lambat namun konsisten: hampir separuh orang Amerika dulunya merokok; sekarang hanya sekitar satu dari tujuh yang melakukannya. Ratusan ribu kematian akibat kanker paru-paru telah dihindari dalam proses tersebut.

Dengan COVID, kita secara sembarangan mengejar dorongan perilaku untuk mengubah yang ragu-ragu menjadi yang diinokulasi. Pemerintah dan bisnis telah memberikan kesempatan lotere dan bir gratis. Beberapa perusahaan, universitas, sistem perawatan kesehatan, dan yurisdiksi lokal menerapkan kewajiban.

Baca juga
Kasus Harian COVID-19 Taiwan: 61.754 Positif, 29 Kematian

Tetapi banyak ide bagus yang ternyata hanya sedikit manfaatnya: sebuah uji coba secara acak di panti jompo yang diterbitkan pada bulan Januari, misalnya, menemukan bahwa kampanye informasi dan persuasi yang intensif dari para pemimpin masyarakat telah gagal untuk mengubah tingkat vaksinasi di antara mereka yang sebagian besar kurang beruntung dan staf berpenghasilan rendah. Terlepas dari upaya altruistik dari profesional kesehatan masyarakat dan dokter, semakin hari semakin sulit untuk mencapai penangguhan imunologis. Penyerapan booster juga tertinggal jauh di belakang.

Di sinilah “New Normal ” COVID mungkin menyerupai pertempuran kita selama beberapa dekade dengan tembakau. Kita seharusnya tidak berharap bahwa setiap orang yang keras kepala tidak divaksinasi akan ditusuk sebelum musim dingin berikutnya atau putus asa bahwa tidak ada dari mereka yang akan berubah pikiran.

Mari kita terima bahwa kita mungkin membuat kemajuan perlahan, dan dengan usaha yang cukup besar. Hasil yang masuk akal ini memiliki implikasi kebijakan yang penting, jika tidak nyaman. Dengan jadwal vaksinasi yang membentang selama bertahun-tahun, kesabaran kita untuk pembatasan, terutama pada yang sudah divaksinasi, akan sangat terbatas. Tapi ada jalan tengah.

Kita tidak melarang tembakau secara langsung—bahkan, sebagian besar negara bagian melindungi perokok dari diskriminasi pekerjaan—tetapi kita telah memulai kampanye permanen di seluruh masyarakat untuk mendisinsentifkan penggunaannya. Tindakan jangka panjang untuk COVID mungkin termasuk membebankan premi pada asuransi kesehatan mereka yang tidak divaksinasi, seperti yang kita lakukan untuk perokok, atau mendistribusikan peringatan kesehatan yang menakutkan tentang bahaya tetap tidak disuntik. Dan begitu kehebohan politik mereda, suntikan COVID mungkin akan ditambahkan ke daftar vaksinasi yang diperlukan untuk lebih banyak sekolah dan tempat kerja.

Membandingkan resistensi vaksin dan merokok tampaknya mengabaikan perbedaan yang jelas dan penting: COVID adalah penyakit menular dan penggunaan tembakau tidak. (Tembakau juga adiktif dalam arti fisiologis, sedangkan resistensi vaksin tidak.)

Banyak pembatasan pandemi didasarkan pada gagasan bahwa perilaku setiap individu dapat menimbulkan risiko kesehatan langsung bagi orang lain. Orang yang divaksinasi tidak hanya melindungi diri mereka dari COVID; mereka mengurangi risiko menularkan penyakit kepada orang-orang di sekitar mereka, setidaknya untuk jangka waktu terbatas. Bahkan selama gelombang Omicron, efek perlindungan itu tampak signifikan: seseorang yang telah menerima booster 67 persen lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif terkena virus daripada orang yang tidak divaksinasi.

Tetapi bahaya tembakau juga dapat ditularkan dari perokok ke rekan-rekan mereka. Menghirup asap rokok menyebabkan lebih dari 41.000 kematian setiap tahun di AS (tingkat kematian yang lebih tinggi daripada beberapa musim flu). Namun terlepas dari risiko merokok yang terkenal, banyak negara bagian tidak sepenuhnya melarang praktik di tempat umum; paparan asap rokok di rumah dan mobil pribadi—mempengaruhi 25 persen anak-anak sekolah menengah dan sekolah menengah AS—sebagian besar tetap tidak diatur.

Baca juga
DPO Korupsi Dana Desa Rp305 Juta Tertangkap di Aceh

Penerimaan umum dari hasil yang suram ini, baik untuk perokok maupun bukan perokok, mungkin mengisyaratkan aspek lain dari arah yang kita tuju dengan COVID. Tembakau cukup mematikan sehingga kita bersedia membatasi kebebasan pribadi perokok—tetapi hanya sampai taraf tertentu. Betapapun mematikannya COVID, beberapa orang tidak akan divaksinasi, apa pun yang terjadi, dan baik yang divaksinasi maupun yang tidak divaksinasi akan menyebarkan penyakit ke orang lain. Sejumlah besar kematian berlebih dapat ditoleransi atau bahkan diizinkan secara eksplisit.

Noel Brewer, seorang profesor kesehatan masyarakat di University of North Carolina, mengatakan kepada saya bahwa tindakan anti-COVID, seperti halnya kebijakan anti-merokok, tidak akan dibatasi oleh keefektifannya tetapi oleh sejauh mana tindakan itu sesuai secara politik.

Tanpa vaksinasi yang lebih besar, hidup dengan COVID dapat berarti menanggung jumlah kematian tahunan yang jauh lebih tinggi daripada yang disebabkan oleh flu. Namun, ini juga mungkin terasa seperti akhir ceritanya sendiri. Penggunaan tembakau endemik menyebabkan ratusan ribu korban, tahun demi tahun, sementara upaya kesehatan masyarakat yang sengit untuk mengurangi korban terus berlanjut.

Namun tembakau tidak benar-benar terasa seperti malapetaka bagi kebanyakan orang. Noymer, dari UC Irvine, mengatakan bahwa efek endemik COVID, bahkan dalam konteks kesenjangan yang terus-menerus dalam vaksinasi, hampir tidak akan terlihat. Kehilangan satu atau dua tahun dari harapan hidup rata-rata hanya akan membawa kita kembali ke tempat kita berada di … 2000.

Masalah kronis akhirnya menghasilkan aklimatisasi, membuat mereka relatif tidak terlihat. Kita tetap merawat perokok ketika mereka sakit, tentu saja, dan kita mengurangi bahaya jika memungkinkan. Sistem perawatan kesehatan menghasilkan 225 miliar dollar setiap tahun untuk melakukannya—dibayarkan dari semua dolar pajak dan premi asuransi kita.

Saya tidak ragu bahwa sistem akan beradaptasi dengan cara ini juga, jika virus corona terus menghancurkan mereka yang tidak divaksinasi. Rumah sakit memiliki bakat yang diasah dengan baik untuk mengubah situasi buruk apa pun menjadi “pusat keunggulan” yang dapat dipasarkan.

COVID kemungkinan akan tetap menjadi pembunuh utama untuk sementara waktu, dan beberapa akademisi telah menyarankan bahwa pandemi berakhir hanya ketika masyarakat berhenti peduli. Tetapi kita tidak boleh melupakan alasan terpenting bahwa virus corona tidak seperti flu: Kita belum pernah memiliki vaksin yang seefektif ini di tengah wabah influenza sebelumnya, yang berarti kita tidak memiliki pendekatan yang sederhana dan jelas untuk menyelamatkan cukup banyak nyawa. Percakapan penuh kasih, penjangkauan komunitas, biaya tambahan asuransi, bahkan mandat—saya akan mengambil semuanya. Sekarang bukan waktunya untuk berhenti. [The Atlantic]

Benjamin Mazer, seorang dokter yang mengkhususkan diri dalam kedokteran laboratorium.

Tinggalkan Komentar