Jumat, 12 Agustus 2022
14 Muharram 1444

Bulgaria Usir 70 Diplomat Rusia karena Khawatir Spionase

Kamis, 30 Jun 2022 - 16:04 WIB
Bulgaria Usir Diplomat Rusia
Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov. (foto: Euronews)

Bulgaria mengusir 70 staf diplomatik Rusia karena kekhawatiran atas spionase dan telah membatasi jumlah perwakilan Moskow di negara itu.

“Kami telah mengusir 70 diplomat Rusia… Banyak dari mereka bekerja langsung untuk layanan (intelijen) dan peran diplomatik mereka lebih seperti kedok,” kata Perdana Menteri Bulgaria Kiril Petkov di Sofia, Selasa (28/6/2022), seperti dilansir Reuters.

Langkah itu diambil di tengah ketegangan antara Bulgaria dan Rusia, yang dulu merupakan sekutu dekat namun sekarang hubungan keduanya retak akibat perang di Ukraina.

Langkah tersebut, yang diumumkan oleh kementerian luar negeri Bulgaria, adalah pengusiran terbesar diplomat Rusia oleh Sofia dalam beberapa tahun terakhir dan mencakup lebih dari setengah ukuran jejak diplomatik Moskow di negara Balkan.

Keputusan itu mengurangi separuh kehadiran diplomatik Rusia, yang menurut Petkov berjumlah 114 orang pada akhir April.

Baca juga
Putin Peringatkan Finlandia untuk Tidak Bergabung ke NATO

Kementerian luar negeri Bulgaria mengatakan keputusan untuk mengusir begitu banyak diplomat Rusia dirancang untuk menurunkan jumlah anggota staf perwakilan Moskow di negara itu –menyamai jumlah perwakilan Bulgaria di Moskow.

Pengusiran itu, menurut Bulgaria, juga merupakan tanggapan terhadap apa yang disebutnya sebagai kegiatan yang tidak sesuai dengan Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik, yakni memakai pejabat sebagai mata-mata.

Sejauh ini belum ada tanggapan langsung dari Rusia atas tuduhan kegiatan mata-mata tersebut.

Petkov telah mengambil sikap yang luar biasa keras terhadap Rusia mengingat Bulgaria adalah negara yang pernah menikmati hubungan dekat dengan Moskow selama era komunis dan telah lama menjadi daya tarik bagi turis Rusia.

Dia memecat menteri pertahanannya pada Februari karena menolak menyebut tindakan Rusia melawan Ukraina sebagai ‘perang’, sementara Rusia menyebut pergerakan itu sebagai ‘operasi militer khusus’.

Baca juga
Amerika Serikat Mulai Kerahkan Tentara ke Polandia untuk Hadapi Ancaman Rusia

Petkov telah mendukung sanksi Uni Eropa terhadap Moskow dan setuju untuk memperbaiki perangkat keras militer Ukraina walaupun berhenti mengirim senjata langsung untuk Kiev.

Dia juga telah mengeluhkan ukuran kehadiran diplomatik Rusia di negaranya yang dianggap tidak proporsional.

“Ini bukan tindakan agresi terhadap rakyat Rusia,” kata Petkov yang menggambarkan pengusiran itu.

“Ketika pemerintah asing mencoba ikut campur dalam urusan internal kami, kami memiliki lembaga yang akan merespons,” ujarnya.

Kemenlu mengatakan Bulgaria membatasi jumlah kehadiran diplomatik Rusia hingga 48 personel dan telah memerintahkan diplomat Rusia yang diusir untuk meninggalkan negara itu pada tengah malam pada Minggu (26/6/2022).

“Pada Minggu itu, kami mengharapkan pesawat penuh berisi 70 kursi untuk lepas landas ke Moskow,” kata Petkov.

Baca juga
Penerbangan Internasional Mulai Hindari Wilayah Udara Ukraina

Kemenlu Bulgaria juga mengatakan negaranya menutup sementara misi diplomatiknya di Kota Ekaterinburg, Rusia, dan mengharapkan Rusia untuk sementara menghentikan kegiatan misinya sendiri di Kota Ruse, Bulgaria.

Seorang narasumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada kantor berita Rusia, TASS, bahwa Moskow akan merespon tindakan pengusiran oleh Bulgaria itu.

Sebelumnya, Rusia pada April memutus pasokan gas ke Bulgaria karena negara itu menolak menyetujui mekanisme pembayaran dengan mata uang rubel meskipun Bulgaria sangat bergantung pada gas Rusia.

Tinggalkan Komentar