Minggu, 27 November 2022
03 Jumadil Awwal 1444

Buntung di Sisi Rusia, Ukraina Bikin Turki Untung

Jumat, 16 Sep 2022 - 10:59 WIB
Penulis : DSY
Editor : Basuki Rahmat N.
Turkey Drones Trans Nvbqzqnjv4bqqvzuuqpflyliwib6ntmjwfsvwez Ven7c6bhu2jjnt8 - inilah.com
Drone Turki, Bayraktar, yang sangat memengaruhi perang di Nagorno-Karabakh maupun di Ukraina

Turki telah memainkan peran besar, antara lain bisa membuat kapal gandum Ukraina berlayar dari Odesa. Hubungan perdagangannya dengan Rusia pun sedang booming. Namun Erdogan tetap konsisten mendukung Kyiv, termasuk di Krimea, rumah bersejarah Tatar Krimea (komunitas yang melihat Turki sebagai negara kerabat). Pasokan drone Bayraktar Turki ke angkatan bersenjata Ukraina tetap menjadi simbol dukungan militer Ankara yang paling kuat ke Kyiv.

 

Oleh   : Dimitar Bechev*

“Kembalinya Krimea ke Ukraina, yang merupakan bagian tak terpisahkan, pada dasarnya merupakan persyaratan hukum internasional.” Pernyataan Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, yang disampaikan melalui tautan video di KTT Platform Krimea bulan lalu, meski mencolok seharusnya tidak akan mengejutkan siapa pun yang mengikuti hubungan Turki-Rusia secara dekat.

Namun itu adalah bukti lebih dari sekadar campur tangan kompleks Erdogan antara dukungannya untuk kedaulatan Ukraina dan penolakannya untuk bergabung dengan sanksi terhadap Rusia. Itu lebih menunjuk peluang yang Turki incar untuk mendorong posisi dalam hubungannya dengan Rusia, pada saat Kremlin terjebak di Ukraina.

Baik di Suriah atau Kaukasus Selatan, Ankara bersiap-siap untuk mengisi kesenjangan karena pengaruh Moskow tampaknya akan menurun.

Setelah agresi Rusia terhadap Ukraina, Turki telah memainkan peran sebagai perantara, seperti yang ditunjukkan dalam kesepakatan yang ditengahi pada bulan Juli, dengan bantuan Perserikatan Bangsa-Bangsa, untuk kapal gandum Ukraina yang berlayar dari Odesa. Hubungan perdagangannya dengan Rusia sedang booming. Namun Erdogan tetap konsisten dalam mendukung Kyiv, termasuk di Krimea, rumah bersejarah Tatar Krimea (komunitas yang melihat Turki sebagai negara kerabat). Pasokan drone Bayraktar Turki ke angkatan bersenjata Ukraina tetap menjadi simbol dukungan militer Ankara yang paling kuat ke Kyiv.

Baca juga
Sebanyak 99 WNI Sudah Dievakuasi dari Ukraina

Turki telah merasa terancam oleh ekspansi Rusia ke Laut Hitam sejak perang di Georgia pada tahun 2008. Langkah demi langkah, Moskow telah menegaskan kontrol atas negara-negara penyangga yang kemunculannya pada awal 1990-an telah memfasilitasi pemulihan hubungan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara Rusia dan Turki.

Rasa kerentanan Ankara sendiri, dikombinasikan dengan ketidakpercayaan mendalam terhadap sekutu Barat, telah membuatnya mencari konsiliasi dengan tetangga raksasa yang berpikiran imperialis, alih-alih berhadapan langsung. Namun, pada saat yang sama, Turki telah mengembangkan aliansi dengan negara-negara Laut Hitam lainnya yang takut akan upaya pengambilalihan oleh Rusia, seperti Ukraina, Georgia, Azerbaijan, Rumania, dan Moldova.

Penting untuk diketahui bahwa negara ini sekarang tampaknya akan melangkah lebih jauh. Ambil Suriah utara, misalnya. Sejak Mei, Erdogan telah menyerukan operasi untuk membersihkan Satuan Perlindungan Rakyat (YPG) dari wilayah Tal Rifaat dan Manbij. Pasukan Turki dan sekutu mereka dari Tentara Nasional Suriah telah meningkatkan tekanan kepada para pejuang Kurdi di sepanjang garis kontak di sebelah barat Sungai Efrat serta di sekitar Kobani, Ain Issa dan Tal Tamer di sebelah timur. Bersamaan dengan itu, Erdogan melakukan upaya diplomatik yang kuat untuk melibatkan Rusia dan juga Iran.

Baca juga
Kuburan Massal Warga Sipil Ukraina Kembali Ditemukan Dekat Kiev

Suriah menjadi fokus pertemuan puncak tiga arahnya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Iran Ebrahim Raisi di Teheran pada 21 Juli, serta pertemuan Erdogan dengan Putin di Sochi pada 5 Agustus. Untuk membuat Rusia dan Iran menandatangani rencananya untuk serangan habis-habisan, dia menggantungkan prospek untuk memulihkan hubungan dengan pemerintah Suriah Bashar al-Assad sebagai quid pro quo. Namun, jika Putin menolak untuk mendukung operasi baru, bukan tidak mungkin pasukan Turki akan melakukan langkah sepihak.

Skenario lain di mana Turki membuat kemajuan, dengan mengorbankan Rusia, adalah Kaukasus Selatan. Pada bulan Juli, Ankara dan Yerevan setuju untuk membuka perbatasan mereka, dan mengizinkan penerbangan kargo untuk menggunakan lapangan terbang masing-masing. Diplomat Turki dan Armenia sedang merundingkan pembentukan hubungan diplomatik.

Ketakutan akan Turki telah menjadi alasan utama keselarasan Armenia dengan Rusia dalam hal kebijakan luar negeri dan keamanan. Tetapi setelah Azerbaijan mengalahkan orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh pada November 2020 dengan bantuan Turki, nilai aliansi dengan Rusia itu surut.

Bagaimanapun, Moskow tetap netral dan membiarkan pasukan Armenia berjuang sendiri. Sekarang, kepemimpinan Armenia secara pragmatis menjajaki pembukaan dengan Turki yang dapat memberikan manfaat ekonomi dan strategis.

Benang merah di Suriah dan Armenia adalah bahwa Turki secara metodis mengusir Rusia dari lingkungan dan wilayah di mana Moskow memiliki keunggulan strategis atas saingan geopolitiknya dalam beberapa tahun terakhir.

Baca juga
Daftar Asosiasi Sepak Bola yang Tolak Bertanding Melawan Rusia

Tentu saja, Moskow mampu merusak upaya semacam itu. Meskipun terganggu, Rusia masih memiliki teman di Iran dan Assad di Suriah serta kemitraan yang nyaman dengan YPG.

Rusia juga mempertahankan 2.000 pasukan penjaga perdamaian di Karabakh yang dapat memainkan peran penting dalam membentuk konflik di sana. Moskow juga memiliki pengaruh ekonomi atas Yerevan: Perdagangan bilateral telah melonjak karena Armenia telah menjadi rute pintu belakang bagi Rusia untuk menghindari sanksi Barat. Pada Senin lalu, bentrokan baru pecah antara Azerbaijan dan Armenia, meskipun gencatan senjata kemudian diumumkan.

Namun siapa pun yang berpikir bahwa perang di Ukraina, pada akhirnya, adalah konflik yang melibatkan Moskow, Kyiv, dan negara-negara Barat, sebaiknya melihat lebih jauh. Jika ekspansi Rusia dihentikan, negara lain siap menyebarkan pengaruh diplomatiknya. [Al-Jazeera]

*Visiting scholar di Carnegie Europe

 

Tinggalkan Komentar