Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Calon Jemaah Haji asal Yogya akan Jalani Vaksinasi Meningitis Ulang

Calon Jamaah Haji Yogya akan Jalani Vaksinasi Meningitis Ulang

Calon jemaah haji asal Kota Yogyakarta yang jadwalnya berangkat pada 2020 akan menjalani vaksinasi meningitis ulang. Calon jemaah haji juga akan menjalani pemeriksaan kesehatan meskipun hingga saat ini belum ada informasi resmi terkait penyelenggaraan ibadah haji dari Kerajaan Arab Saudi.

“Karena vaksinasi meningitis hanya berlaku selama dua tahun, maka calon jemaah haji yang seharusnya berangkat pada 2020 harus menjalani vaksinasi ulang,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Emma Rahmi Aryani di Yogyakarta, Senin (21/3/2022).

Menurut dia, vaksinasi sekaligus pemeriksaan kesehatan akan dilakukan di puskesmas sesuai wilayah domisili masing-masing. Total calon jamaah haji asal Kota Yogyakarta yang dijadwalkan diberangkatkan pada 2020 tercatat sekitar 400 orang.

Baca juga
Airlangga Harap Santri Bisa Terus Ikuti Perkembangan Teknologi

Selain vaksinasi meningitis ulang dan pemeriksaan kesehatan, persiapan lain untuk keberangkatan calon jemaah haji yang sudah dilakukan adalah memberikan vaksinasi COVID-19 dosis penguat.

“Sudah kami lakukan pada awal tahun di Rumah Sakit Pratama. Ada juga yang sudah melaksanakannya di fasilitas kesehatan lain,” katanya.

Sementara itu, Kepala Seksi Pelayanan Kesehatan Rujukan Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Okto Heru Santosa menargetkan, pelaksanaan vaksinasi meningitis dan pemeriksaan kesehatan untuk calon jemaah haji dapat diselesaikan dalam waktu 10 hari.

“Terkadang, ada beberapa kendala di lapangan. Misalnya kesulitan menghubungi calon jemaah karena berdomisili di luar Kota Yogyakarta,” katanya.

Baca juga
Peringati Hari Pahlawan, PAN Gelar Malam Refleksi Bersama Anak-anak Muda

Selain itu, dimungkinkan sudah ada calon jemaah haji yang meninggal dunia dan digantikan oleh ahli waris. “Ahli waris ini dimungkinkan belum pernah mendapat vaksin meningitis sehingga harus menjalani vaksinasi,” katanya.

Meskipun diprioritaskan untuk calon jemaah haji yang dijadwalkan berangkat pada 2020, namun vaksinasi meningitis ulang tersebut juga akan ditawarkan untuk calon jemaah yang dijadwalkan berangkat pada 2021.

Sedangkan Kepala Bagian Haji dan Umrah Kantor Wilayah Kementerian Agama DIY Ahmad Fauzi mengatakan belum menerima informasi resmi terkait penyelenggaraan haji tahun ini.

“Tetapi, kami tetap harus optimistis bahwa tahun ini haji bisa kembali diselenggarakan untuk warga di luar Arab Saudi dengan melihat beberapa indikasi,” katanya.

Baca juga
Ketua DPRD Bangka Digigit Buaya Saat Cuci Tangan

Jika dapat diselenggarakan, lanjut dia, maka dimungkinkan digelar secara terbatas dan belum akan dibuka dengan kuota penuh karena masih dalam masa pandemi. “Tetapi, persiapan tetap harus dilaksanakan,” katanya.

Berdasarkan data di DIY, terdapat sekitar 50 calon jamaah haji 2020 yang tidak memenuhi syarat untuk diberangkatkan, salah satunya karena meninggal dunia. Sebanyak enam di antaranya adalah calon jemaah asal Kota Yogyakarta.

“Selain persiapan kesehatan, kami juga berkoordinasi dengan Kantor Imigrasi untuk pembuatan paspor baru karena ada calon jemaah yang paspornya sudah kedaluwarsa,” katanya.

Tinggalkan Komentar