Sabtu, 25 Juni 2022
25 Dzul Qa'dah 1443

Cegah Eksportir Nakal, Mendag: Pengajuan Ekspor CPO Dilakukan secara Elektronik

Minggu, 05 Jun 2022 - 19:53 WIB
Mendag: Pengajuan Ekspor CPO Dilakukan secara Elektronik - inilah.com
Foto: Tangkapan Layar

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi menyampaikan, Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 30 Tahun 2022 menetapkan bahwa eksportir mengajukan persetujuan ekspor CPO (PE) secara elektronik. Eksportir nakal siap-siap mendapatkan sanksi.

“Pokok aturan dari Permendag Nomor 30 Tahun 2022 yang pertama yaitu pengajuan PE secara elektronik,” kata Mendag saat menggelar konferensi pers secara virtual, Minggu (5/6/2022).

Diketahui, Permendag tersebut mengatur tentang Ketentuan Ekspor Crude Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil, Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein, dan Used Cooking Oil. Pengaturan kembali ekspor CPO tetap berpegang pada prinsip bahwa kebutuhan CPO di dalam negeri.

Ekspor CPO melalui Sistem SINSW

Menurut aturan pokok pada permendag tersebut, permohonan pengajuan PE, eksportir sampaikan secara elektronik kepada Menteri Perdagangan melalui Sistem Indonesia National Single Window (SINSW).

Baca juga
Batasi Ekspor CPO, Sri Mulyani Bikin Mahal Bea Keluar

Permohonan dilengkapi dengan menyampaikan data elektronik hasil validasi pemenuhan Domestic Market Obligation (DMO) CPO dan atau pemenuhan DMO minyak goreng curah yang telah divalidasi oleh tim yang dikoordinasikan oleh Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan.

Selanjutnya, ketentuan ekspor berlaku untuk produk CPO dan turunannya, yakni 12 pos tarif dan lima komoditi yang mencakup Crude Palm Oil (CPO), Refined, Bleached, and Deodorized Palm Oil (RBD Palm Oil), Refined, Bleached and Deodorized Palm Olein (RBD Olein), dan Used Cooking Oil (UCO).

Selain itu, PE terbit secara otomatis melalui INATRADE dan diteruskan ke SINSW. Dengan demikian, PE akan terkirim secara otomatis di SINSW dengan mencantumkan QR Code. PE berlaku selama enam bulan dan dapat dilakukan perubahan data.

Baca juga
Tiga Saham Disuguhkan di Tengah Tren Aksi Beli Investor Asing

“Eksportir bertanggung jawab penuh terhadap kebenaran data dan informasi. Dan apabila terbukti tidak sesuai dengan data dan informasi yang disampaikan, akan dikenakan sanksi,” ujar Mendag.

Terakhir, Mendag menyampaikan bahwa pengawasan dan monitoring dilakukan oleh tim monitoring gabungan yang terdiri dari unsur gabungan Kemendag, Kejaksaan Agung, Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP), dan Kemenko Maritim dan Investasi.

Kemudian, Kemenko Perekonomian, Kementerian Perindustrian, Kementerian Keuangan, Sekretaris Kabinet, Kementerian Pertanian, Satgas Pangan, dan Kementerian Lembaga lainnya, dan dikoordinasikan oleh Direktur Jenderal Perlundungan Konsumen dan Tertib Niaga Kemendag Veri Anggrijono. [ikh]

Tinggalkan Komentar