Selasa, 27 September 2022
01 Rabi'ul Awwal 1444

Cegah Kebingungan dan Hoaks, Wamendag Jerry Gagas Literasi Kripto

Jumat, 19 Agu 2022 - 21:36 WIB
Cegah Kebingungan dan Hoaks, Wamendag Jerry Gagas Literasi Kripto
Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga.

Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag), Jerry Sambuaga menyebut, pentingnya literasi uang kripto untuk menjawab kebingungan, serta meningkatkan pemahaman publik.

“Perlu adanya upaya untuk meluruskan hoaks yang beredar di masyarakat agar tidak ada kebingungan, mispersepsi mengenai kripto. Yang namanya kripto itu bukanlah alat bayar, kripto adalah komoditas,” kata Wamendag Jerry di sela peresmian T-Hub milik Tokocrypto di Solo, Jawa Tengah, Jumat (19/8/2022).

Dia pun mendukung pembangunan T-Hub milik Tokocrypto di Solo agar bisa memberikan literasi kepada publik terkait komoditas tersebut. “Jangan ada persepsi yang menyamakan kripto dengan robot trading, dengan Binomo. Kripto ini diatur regulasinya, pengaturannya, ekosistemnya oleh Bappepti (Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi) di bawah Kemendag,” katanya.

Sementara itu, dikatakannya, saat ini kepercayaan masyarakat terhadap kripto juga terus meningkat, terlihat dari angka transaksi yang mengalami kenaikan cukup pesat. Pihaknya mencatat jika pada tahun 2020 transaksi kripto di Indonesia sekitar Rp64,9 triliun, pada tahun 2021 mengalami kenaikan menjadi Rp859,4 triliun.

Baca juga
Mendag Zulhas Perjuangkan Produk Lokal Serbu Pasar Global

Sedangkan yang aktif bertransaksi kripto per hari ini lebih dari 15 juta orang. Menurut dia, ini menunjukkan angka yang luar biasa, artinya antusiasme dan kepercayaan dari masyarakat ada.
“Kami yakin ini akan terus meningkat pesat walaupun tren global akan sedikit mengalami dinamika fluktuasi. Investasi itu pasti ada risiko, sekarang bagaimana tugas kami memberikan literasi kepada publik, bagaimana masyarakat bisa berinvestasi dengan baik dengan pilihan yang rasional,” katanya.

Di sisi lain, pihaknya ingin mengatur secara baik terkait transaksi kripto. Dalam hal ini, dikatakannya, perlindungan kepada konsumen harus dijaga.

“Contohnya ada layanan call center, orang bisa datang, melihat, menyaksikan, menanyakan apapun investasi di bawah Bappepti agar masyarakat dapat info yang sesuai. Kami juga mengatur tidak semua token kripto bisa diperdagangkan, hanya ada 383 dari sebelumnya 229. Itu pun tidak semua lolos, walaupun kami evaluasi secara terus-menerus nilainya, karakternya, kinerjanya. Ini menunjukkan kami serius untuk memastikan aset kripto mana yang memang valid, bisa diakui,” katanya.

Baca juga
Siapkan US$15 Miliar, Air Product Kepincut Bikin Gasifikasi Batubara di Indonesia

Terkait dengan pembukaan T-Hub milik Tokocrypto tersebut, COO Tokocrypto Teguh Kurniawan Harmanda mengatakan Solo memiliki potensi yang luar biasa untuk pengembangan komoditas tersebut.

“Memang Solo masih di luar top 5 besar kota yang paling banyak diperdagangkan. Namun digitalisasi di Solo sangat progresif, perlu kehadiran tingkat edukasi yang lebih proper juga, yang lebih baik. Jadi hadirnya T-Hub bukan hanya melihat seberapa besar pengguna Tokocrypto tapi juga seberapa besar potensinya,” katanya.

Tinggalkan Komentar