Sabtu, 01 Oktober 2022
05 Rabi'ul Awwal 1444

Cegah Penyelewengan, Distribusi Pupuk akan Pakai Barcode

Selasa, 12 Apr 2022 - 00:03 WIB
Cegah Penyelewenangan, Distribusi Pupuk akan Pakai Barcode
Pupuk Urea

PT Pupuk Indonesia (Persero) akan melakukan tracking terhadap distribusi pupuk di pasaran. Hal ini untuk memastikan tidak ada lagi penyelewenangan distribusi pupuk bersubsidi oleh para pemain di lapangan.

SVP Corporate Communication Pupuk Indonesia Wijaya Laksana mengatakan, pihaknya akan menggunakan barcode atau kode batang yang dicantumkan pada setiap produk pupuk bersubsidi untuk mencatat pelacakan pendistribusian pupuk dari kios kepada petani guna menghindari penyelewengan.

“Nanti, akan ada barcode di tiap karung, nanti akan ketahuan nomor ini yang beli siapa,” kata Wijaya dalam keterangannya di Jakarta, Senin (11/4/2022)

Dia mengatakan penggunaan barcode tersebut sejalan dengan sistem pencatatan digital pendistribusian pupuk subsidi dari kios kepada petani yang bernama Retail Management System (RMS).

Baca juga
Cegah Penyelewengan Distribusi Pupuk Bersubsidi, Ini Langkah Polri

Sistem RMS ini, kata Wijaya, masih dikembangkan oleh Pupuk Indonesia dan baru dilakukan percobaan penerapan di beberapa daerah.

“RMS sudah kita lakukan pilot project di Bali, dan selanjutnya akan dilakukan pilot project di Aceh,” kata Wijaya.

Selama ini, Pupuk Indonesia telah memiliki sistem pencatatan digital pendistribusian pupuk mulai dari pabrik hingga gudang lini III atau gudang tingkat kabupaten.

Namun, untuk pemantauan pendistribusian pupuk di lini IV atau kios hingga ke petani belum bisa dipantau oleh Pupuk Indonesia.

Wijaya mengatakan potensi terjadinya penyelewengan pupuk subsidi di lapangan kerap terjadi di lini IV atau kios yang tak terpantau oleh Pupuk Indonesia.

Baca juga
Bermodal Produksi 6,47 Juta Ton, Pupuk Kaltim Siap Dominasi Pasar Asia Pasifik

Ia juga memastikan bahwa stok pupuk hingga Lebaran dan setelahnya aman dengan ketersediaan mencapai 828.393 ton.

“Per 10 April ada 828.393 ton, hampir tiga kali lipat dari ketentuan pemerintah. Untuk sebulan ke depan, sampai setelah Lebaran, insya Allah stok pupuk subsidi aman,” kata Wijaya. [ipe]

Tinggalkan Komentar