Cerita Nenek Mirha Hidup Mandiri di Bilik Reyot yang Mau Ambruk

Cerita Nenek Mirha Hidup Mandiri di Bilik Reyot yang Mau Ambruk - inilah.com
Seorang nenek bernama Mirha (75) warga Kampung Jati, RT/RW 01/04, Desa Selapajang, Kecamatan Cisoka, Kabupaten Tangerang, Banten

Nenek Mirha sudah berusia 75 tahun. Beliau kini tinggal sendiri, dan menempati bilik rumahnya yang sudah reyot selama 25 tahun. Kondisi rumahnya sungguh memprihatinkan. Dinding tembok yang terbuat dari anyaman bambu sudah sangat usang dan atap bilik yang rapuh, bisa rubuh kapanpun.

Mirha adalah warga Kampung Jati, RT/RW 01/04, Desa Selapajang, Kecamatan Cisoka, Kabupaten Tangerang, Banten. Dalam penuturannya Kondisi rumah dengan dinding yang terbuat dari bambu dan genting hampir bocor tersebut, terpaksa ditempati lantaran rumah itu satu-satunya peninggalan dari suaminya yang telah meninggal dunia.

“Kalau hujan, seluruh rumah pasti bocor. Emak sudah lama tinggal di sini sendirian. Tapi mau emak ingin tinggal di sini saja (gubuk),” tutur Mirha dikutip dari Antara, Rabu (16/09).

Baca juga  Yuk Bantu Ega, Masa Depannya Masih Panjang

Ia mengaku, bahwa sejak 25 tahun lalu dirinya sudah tinggal sendirian karena suami dan anaknya telah meninggal dunia karena sakit yang dideritanya.

“Suami sudah meninggal dunia. Sekarang hanya ada keponakan. Emak punya satu anak, tapi saat usia masih kecil meninggal dunia karena sakit,” ungkapnya.

Ia mengungkapkan, untuk memenuhi kebutuhan makan sehari-harinya, nenek Mirha hanya mengandalkan pemberian dari tetangga dan keponakannya.

Selain itu, ia mengungkapkan selama ini dirinya merasakan khawatir jika suatu saat nanti rumah yang dihuninya ambruk lantaran rapuh termakan usia.

“Di rumah tidak ada WC, kalau mau buang air besar paling ke kebun,” jelasnya.

Baca juga  Di GIIAS 2021, KIA Luncurkan Logo Baru dan Mobil MPV 11 Penumpang

Sementara itu, Kepala Desa Selapajang, Enoh mengatakan bahwa rumah yang ditempati oleh nenek Mirah tersebut dibangun oleh warga sekitar dan hingga kini belum ada perbaikan.

Ia menyebutkan, masyarakat setempat juga sudah memberikan kontribusi dan donasi sejak lama membantu untuk memenuhi keperluan sehari-harinya.

“Mudah-mudahan ada kebaikan ke depannya berlanjut. Nenek Mirha sudah sendiri sejak 25 tahunan, sejak suaminya meninggal dan sampai dengan hari ini. Warga setempat lah yang membantunya dalam memenuhi makan dan minumnya,” kata dia.

Tinggalkan Komentar