Senin, 08 Agustus 2022
10 Muharram 1444

Dakwaan Munarman, Gerakkan Orang Berbuat Teror Sampai Dukung ISIS

Rabu, 08 Des 2021 - 21:31 WIB
Penulis : Ivan Setyadhi
Munarman - inilah.com
Munarman

Mantan Sekretaris Umum (Sekum) Front Pembela Islam (FPI) Munarman didakwa menggerakkan orang lain untuk melakukan teror.

Dakwaan tersebut disampaikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Timur, Rabu (8/12/2021).

“Munarman dan kawan-kawan merencanakan atau menggerakkan orang lain untuk ancaman kekerasan untuk melakukan tindak pidana teroris,” kata jaksa saat membacakan surat dakwaan.

Munarman juga disebut menyebar rasa takut hingga potensi menimbulkan korban secara luas. Selain itu, perbuatannya juga mengarah pada perusakan fasilitas publik.

“Dengan cara merampas atau hilangnya nyawa atau harta benda orang lain, atau untuk menimbulkan kerusakan, atau kehancuran terhadap objek-objek vital yang strategis atau lingkungan hidup, atau fasilitas publik atau fasilitas internasional,” beber jaksa.

Dalam dakwaan, perbuatan Munarman dilakukan pada antara Januari-April 2015. Munarman menggerakkan aksi terorisme di Sekretariat FPI Kota Makassar serta Markas Daerah Laskar Pembela Islam (LPI) Sulawesi Selatan, Pondok Pesantren Tahfizhul Qur’an Sudiang Makassar, dan di aula Pusat Pengembangan Bahasa (Pusbinsa) Universitas Islam Negeri (UIN) Sumatra Utara.

Baca juga
KPK Yakin Saksi yang Dihadirkan Buktikan Azis Korupsi

Jaksa juga membeberkan awal mula kemunculan kelompok ISIS di Suriah pada 2014. Kemunculan kelompok tersebut diikuti dengan dukungan oleh sejumlah masyarakat dunia, termasuk di Indonesia.

“Bahwa propaganda ISIS tersebut berhasil mendapatkan dukungan dari beberapa kelompok di negara Indonesia,” ujar jaksa.

Salah satu kegiatan yang diduga sebagai bentuk berbaiat atau sumpah setia dilakukan di UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan. Forum yang mengatasnamakan aksi solidaristas Islam mengadakan kegiatan dukungan kepada ISIS.

“Serta sumpah setia kepada syekh pimpinan ISIS Abu Bakar al-Baghdadi baiat dengan tema menyambut negara khilafah dengan sumpah setia. Acara di UIN tersebut dihadiri dan diikuti terdakwa, dengan ratusan orang lainnya,” ujar jaksa.

Baca juga
Didakwa Korupsi Rp121 Miliar, Kuasa Hukum Eks Dirut Perindo Sebut Dakwaan Salah Sasaran

Rangkaian perbuatan Munarman dibacakan secara detail oleh jaksa. Termasuk, rangkaian kegiatan dan pidatonya di sejumlah tempat.

Munarman didakwa melanggar Pasal 14 atau Pasal 15 juncto Pasal 7 Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme yang telah ditetapkan menjadi UU Nomor 15 Tahun 2003 tentang penetapan Perppu Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme menjadi UU juncto UU Nomor 5 Tahun 2018 tentang perubahan atas UU 15 Tahun 2003 tentang penetapan Perppu Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

Kemudian, didakwa melanggar Pasal 13 huruf c Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme yang telah ditetapkan menjadi UU Nomor 15 Tahun 2003 tentang Perppu Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme menjadi UU juncto UU Nomor 5 Tahun 2018 tentang perubahan atas UU 15 Tahun 2003 tentang penetapan Perppu Nomor 1 Tahun 2002 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme.

Tinggalkan Komentar