Sabtu, 03 Desember 2022
09 Jumadil Awwal 1444

Dalam Satu Dekade, BUMN Sumbang Negara Rp3.395 Triliun

Jumat, 19 Agu 2022 - 15:06 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Dalam Satu Dekade, BUMN Sumbang Negara Rp3.395 Triliun - inilah.com
(Foto: Tangkap Layar/Humas BUMN Legal Summit 2022)

Badan Usaha Milik Negara (BUMN) berperan penting dalam kegiatan ekonomi negara di berbagai sektor. Dalam satu dekade alias sepuluh tahun terakhir, BUMN telah menyumbang negara sebesar Rp3.395 triliun.

Wahyu Setiawan, Asisten Deputi Bidang Perundang-undangan Kementerian BUMN mengatakan, dalam tiga tahun terakhir, kontribusi BUMN terhadap negara Republik Indonesia mencapai Rp1.200 triliun.

“Namun bila ditarik ke belakang lebih jauh lagi, dalam 10 tahun terakhir BUMN telah menyumbang sekitar Rp3.395 triliun kepada negara,” katanya dalam webinar khusus bagi kalangan mahasiswa Fakultas Hukum yang berasal dari Perguruan Tinggi Negeri (PTN) perwakilan seluruh provinsi di Indonesia baru-baru ini. Kegiatan tersebut dalam rangka Road to BUMN Legal Summit 2022.

Wahyu pun memberikan rinciannya, kontribusi ribuan triliun itu terdiri dari setoran pajak dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP) termasuk yang berasal dari dividen dan bagi hasil.

Edukasi Mahasiswa Indonesia itu merupakan buah dari kolaborasi BUMN Legal Summit 2022, Kementerian BUMN dan Forum Hukum BUMN.

Dalam Satu Dekade, BUMN Sumbang Negara Rp3.395 Triliun - inilah.com
(Foto: Tangkap Layar/Humas BUMN Legal Summit 2022)

Wahyu Setiawan merupakan salah satu pembicara yang membawakan materi terkait BUMN Regulation and Legal Issue’s Highlight. “BUMN antara lain digunakan sebagai alat implementasi kebijakan Pemerintah melalui penugasan,” ujarnya.

Dia menegaskan, sepanjang NKRI ada, maka BUMN akan tetap ada. “BUMN menjadi salah satu pelaku ekonomi untuk menangani sektor-sektor yang penting bagi negara, kewajiban pelayanan publik, dan yang secara ekonomis/politis cukup signfikan,” tuturnya.

Baca juga
Harga Emas Pegadaian Naik, Emas Antam Tak Bergerak

Adapun total aset seluruh BUMN tutur dia, terus berkembang menjadi Rp8.400 triliun pada akhir 2020.

Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bekerja sama dengan Forum Hukum BUMN siap menyelenggarakan BUMN Legal Summit 2022 pada akhir September 2022 di Bali, dengan tema “Building Stronger Foundation for Growth”.

Menurut Puji Haryadi, Ketua Umum Forum Hukum BUMN, dalam rangka Road to BUMN Legal Summit 2022, pihaknya kembali menyelenggarakan webinar baru-baru ini. Webinar yang dilaksanakan Selasa (16/8/2022) itu merupakan sesi kedua, melibatkan 510 mahasiswa dari 19 PTN yang mewakili provinsi-provinsi di Indonesia.

Adapun webinar sesi pertama telah berlangsung pada tanggal 10 Agustus 2022 dan melibatkan lebih dari 500 mahasiswa dari 18 PTN.

“Di BUMN terdapat beberapa forum yang aktivitasnya adalah koordinasi dan konsolidasi pengelolaan tugas sesuai komunitas fungsinya. Termasuk, Forum Hukum BUMN yang merupakan perkumpulan sebagai wujud sinergi antar fungsi hukum di lingkungan BUMN guna mendukung maksud dan tujuan pendirian BUMN serta mendukung peran BUMN dalam pembangunan nasional,” ujar Puji, dalam sambutannya saat membuka webinar melalui aplikasi Zoom.

Puji mengemukakan, melalui webinar ini, kalangan mahasiswa dapat menambah pengetahuan dan wawasan terkait sejarah BUMN, regulasi yang terkait, dan peluang-peluang dalam berkarir di BUMN.

Baca juga
Erick Thohir Temui Wali Kota Bogor Bima Arya, Bahas Apa Ya?

“Dari pengalaman kami, latar belakang pendidikan hukum tidak terbatas hanya mengelola fungsi hukum, namun dapat memberikan kontribusi di fungsi selain hukum di BUMN sebagaimana nanti akan digambarkan oleh narasumber dalam webinar ini,” imbuhnya.

Puji berjanji akan mengundang perwakilan mahasiswa untuk hadir pada acara puncak BUMN Legal Summit 2022 dengan biaya dari panitia.

Selain itu, webinar ini juga menghadirkan Rizal Ariansyah, Direktur Keuangan dan Umum Indonesia Financial Group (IFG) yang akan mengusung topik Working Experience & Career Path in BUMN.

Dalam kesempatan yang sama, Rizal Ariansyah, Direktur Keuangan dan Umum IFG, yang merupakan holding asuransi dan penjaminan, berbagi pandangan dan pengalamannya. Menurutnya, divisi legal memiliki peran penting pada perusahaan. Legal bukan bicara hanya mengenai profesi melainkan kemampuan yang berguna diberbagai lini fungsi pekerjaan.

“Sejumlah tantangan yang dihadapi oleh lulusan fakultas hukum yang ingin berprofesi menjadi Legal Officer, antara lain adalah digitalisasi di bidang hukum. Hal ini berkaitan erat dengan perkembangan teknologi di era revolusi industri 4.0,” ujarnya.

Ia mencontohkan digitalisasi dokumen terutama yang berkaitan dengan otentikasi, legalisasi dokumen serta pengelolaan arsip. “Penanganan perkara/perjanjian dilakukan secara online, tanpa pertemuan para pihak secara fisik, digital signature yaitu tidak menggunakan tanda tangan asli/basah serta paperless,” tukas Rizal.

Baca juga
Peringati Hari Pahlawan, KAI Gratiskan Tiket KA untuk Guru, Nakes dan Veteran

Di samping itu, lanjut dia, sistem informasi hukum dan komunikasi hukum yang terkonektivitas dengan internet kini menggunakan kecerdasan buatan (artificial intelligence).

“Bekerja di BUMN merupakan pilihan tepat sebagai tempat belajar, bertumbuh dan berkontribusi untuk Indonesia. Sebagai tempat belajar, setiap Insan BUMN berkesempatan untuk belajar atau meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya,” ucapnya.

Sedangkan untuk tempat bertumbuh, lanjut dia, setiap Insan BUMN berkesempatan untuk bertumbuh baik dari segi personal, karir maupun profesionalismenya.

Adapun sebagai wadah berkontribusi, Insan BUMN bersama-sama memberikan kontribusi dan berperan aktif dalam memajukan dan mensejahterakan Indonesia.

BUMN Legal Summit 2022 ini nantinya akan diikuti oleh insan hukum BUMN dan Anak Perusahaan BUMN sebagai momentum untuk membangun pondasi fungsi hukum BUMN yang semakin kuat dalam mendukung pertumbuhan dan transformasi BUMN.

Tinggalkan Komentar