Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Dari Alfa ke Omicron, Kenali Gejala Umum dari Varian COVID-19

Varian COVID-19
(ilustrasi)

Masyarakat tak boleh lengah dengan COVID-19 termasuk varian terbaru Omicron yang memiliki penyebaran lebih cepat meskipun dengan tingkat keparahan lebih rendah. Patut menjadi kewaspadaan, beberapa varian baru muncul dengan beragam gejala dan tingkat penyebaran serta keparahan yang berbeda-beda.

Virus terus berkembang dan berubah. Setiap kali virus bereplikasi atau membuat salinan dari dirinya sendiri, ada potensi untuk mengalami perubahan dalam strukturnya. Setiap perubahan ini adalah ‘mutasi’. Sebuah virus dengan satu atau lebih mutasi disebut varian dari virus asli.

Beberapa mutasi dapat menyebabkan perubahan karakteristik penting dari virus, termasuk karakteristik yang mempengaruhi kemampuannya untuk menyebar dan atau kemampuannya menyebabkan penyakit yang lebih parah dan kematian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) membagi dua varian COVID-19 ini, yakni variant of interest (varian yang menarik) dan variant of concern (varian kekhawatiran). Varian yang menarik memiliki mutasi yang diduga atau diketahui menyebabkan perubahan signifikan, dan beredar luas. Ada banyak varian yang menarik yang terus dipantau WHO dan bisa berubah menjadi varian yang mengkhawatirkan.

Variant of interest bisa berubah menjadi variant of concern jika diketahui menyebar lebih mudah, menyebabkan penyakit yang lebih parah, lolos dari respon imun tubuh, mengubah presentasi klinis, atau menurunkan efektivitas alat pencegahan. Seperti tindakan kesehatan masyarakat, diagnostik, perawatan, dan vaksin.

Sejauh ini, WHO telah mendaftarkan lima varian COVID-19 yang patut menjadi kekhawatiran. Kelimanya adalah Alpha, Beta, Gamma, Delta, dan Omicron. Varian Omicron adalah jenis virus yang dominan saat ini dan merupakan alasan utama di balik infeksi COVID-19 akhir-akhir ini.

Baca juga
Jadi Anak Polos di Bad and Crazy, Cha Hak Yeon Aslinya Anak Rumahan

Pada setiap varian memiliki gejala dan derajat infeksi bervariasi. Namun, ada gejala umum tertentu dari penyakit COVID-19 yang telah ditemukan di semua infeksi yang disebabkan oleh varian yang berbeda.

Gejala Umum COVID-19

Sesuai data yang dikeluarkan Kemenkes RI, gejala umum COVID-19 adalah demam, batuk, sesak napas atau sulit bernapas, kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, kehilangan rasa atau bau, sakit tenggorokan, pilek hidung tersumbat, mual atau muntah, dan diare.

Gejala parah yang terkait dengan penyakit ini adalah sesak napas, nyeri dada, kadar oksigen darah rendah dalam tubuh dan kesulitan bernapas. Gejala yang ditunjukkan tubuh manusia setelah terkena virus tergantung pada kekebalan tubuh setiap individu bereaksi terhadap patogen. Sebagian besar gejala COVID-19 tumpang tindih dengan gejala pilek dan flu biasa dan ini terlihat pada infeksi yang disebabkan oleh semua varian virus.

Akankah varian baru membawa gejala baru? Belum ada klarifikasi medis mengenai hal ini. Tetapi mengikuti apa yang telah ditemukan oleh para peneliti dan ahli, varian baru sebenarnya tidak membawa gejala baru. Biasanya gejalanya bersifat umum dan hanya ada gejala yang menonjol pada setiap varian. Selain itu, seringkali gejala pasca-COVID terkadang menjadi parah tergantung pada kekebalan dan komorbiditas pasien.

Apa saja perbedaan dari gejala masing-masing varian selama infeksi:

Varian Alfa

Varian Alfa adalah varian pertama dari virus corona yang terdaftar di bawah varian yang menjadi perhatian. Juga dikenal sebagai varian B.1.1.7, pertama kali ditemukan di Inggris pada September 2020. Karena itu juga dikenal sebagai varian Inggris.

Baca juga
Minta Keringanan, Jaksa Tetap Tuntut Herry Si Predator Dihukum Mati

Menurut sebuah laporan oleh Imperial College London, gejala umum yang diamati selama infeksi varian Alfa adalah kedinginan, kehilangan nafsu makan, sakit kepala, dan nyeri otot. Varian ini dikaitkan dengan rawat inap yang lebih tinggi di Inggris.

Varian Beta

Varian ini juga dikenal sebagai B.1.351, ditemukan di Afrika Selatan pada Mei 2020. Laporan Telegraph Juli 2021 mengatakan, tidak ada indikasi bahwa gejala varian beta berbeda dengan varian COVID-19 lainnya. Varian ini diyakini lebih menular daripada virus asli Wuhan tetapi tidak dianggap menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Varian ini bertanggung jawab atas gelombang kedua COVID-19 di Afrika Selatan. Namun para ahli mengatakan, penyebaran varian ini berhasil dilampaui oleh yang paling parah, yakni varian Delta.

Varian Delta

Varian ini bisa disebut paling parah dari semua varian. Varian Delta, mendatangkan malapetaka di seluruh dunia, termasuk India selama gelombang kedua. Varian B.1.617.2 ditemukan di India pada Oktober 2020. Komplikasi paling parah yang diamati dengan varian ini adalah penurunan kadar oksigen.

Kehilangan penciuman dan rasa juga sangat terlihat pada orang yang terinfeksi selama gelombang Delta infeksi COVID-19 ini. Sistem perawatan kesehatan di banyak negara mengalami kesulitan selama infeksi Delta.

Baca juga
Pasca Transfer Embrio Ini yang Perlu Dilakukan

Varian Omicron

Varian B.1.1.529 atau Omicron adalah strain yang dominan saat ini. Ditemukan pada November 2021 di berbagai negara. Gejalanya lebih ringan dan lebih sedikit kasus rawat inap yang terlihat sejak kemunculannya. Sementara banyak yang mengatakan virus itu agak agresif, banyak ahli mengaitkan vaksinasi dengan pengurangan risiko infeksi. Gejala umum adalah pilek, sakit tenggorokan, sakit kepala, nyeri tubuh, dan demam.

Satu-satunya cara efektif untuk menghentikan virus corona agar tidak menginfeksi kita adalah dengan menutup area hidung dan mulut dengan masker bersih. Seseorang harus menghindari menyentuh mata, mulut dan hidung dengan tangan yang tidak dicuci.

Masker mengurangi risiko terinfeksi COVID-19 dengan persentase yang besar. Tingkat penawaran masker perlindungan berkisar dari 20 hingga 95 persen, sesuai laporan, tergantung pada pembuatannya.

Vaksinasi Cegah Mutasi Meluas

Semua vaksin yang telah dikembangkan dan disetujui oleh WHO untuk penggunaan memberikan perlindungan terhadap penyakit. Bahkan ketika ada keraguan untuk infeksi Omicron, WHO telah mengklarifikasi bahwa vaksin melindungi orang dari keparahan infeksi.

Juga, selama gelombang Omicron, lebih sedikit kasus rawat inap dan kasus parah terlihat pada orang yang terinfeksi COVID-19. Vaksinasi bersama dengan dosis booster sangat penting untuk perlindungan terhadap COVID-19.

Semakin banyak orang yang tidak divaksinasi dan terinfeksi, semakin besar kemungkinan terjadinya mutasi. Membatasi penyebaran virus dengan menjaga perlindungan COVID-19 (memakai masker, menjaga jarak fisik, mempraktikkan kebersihan tangan, dan mendapatkan vaksinasi) memberi virus lebih sedikit peluang untuk berubah.

Tinggalkan Komentar