Senin, 06 Februari 2023
15 Rajab 1444

DBS Group Proyeksikan IHSG Bertengger hingga 8.300 pada 2023

Selasa, 06 Des 2022 - 14:22 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
DBS Group Proyeksikan IHSG Bertengger hingga 8.300 pada 2023 - inilah.com
Dimulainya berbagai kampanye menjelang pemilu pada 2024 menjadi salah satu faktor yang membuat kinerja IHSG dan perekonomian nasional tetap positif. (Foto: iStockphoto.com)

Kinerja Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diproyeksikan bakal tetap positif di tahun politik 2023. Angkanya ditargetkan mencapai 7.700 dalam skenario dasar dan mencapai 8.200-8.300 dalam skenario yang lebih optimistis.

“Dari sisi makronya kita melihat bahwa kenaikan suku bunga akan melambat dan rupiah akan lebih baik performanya di 2023 dibanding di 2022,” kata Head of Research DBS Group Maynard Arif dalam Group Interview di Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Dalam skenario yang lebih optimis, IHSG diprediksi bisa mencapai 8.200 sampai 8.300, tapi untuk mencapai nilai ini, suku bunga acuan bank sentral perlu diturunkan dan harga komoditas perlu tetap tinggi.

Baca juga
Deretan Emiten Sabet Penghargaan SWA dalam Digital Marketing dan Customer Service

“Untuk base case, kita melihat sementara ini, dari kebijakan suku bunga, The Fed akan menahan dan tidak mengurangi suku bunga di 2023. Harga komoditas akan ada kecenderungan terkoreksi sedikit, tapi tetap lebih baik dari 2021,” imbuhnya.

Pelonggaran kegiatan masyarakat karena pengendalian COVID-19 yang lebih baik, serta dimulainya berbagai kampanye menjelang pemilu pada 2024 juga menjadi faktor yang membuat kinerja IHSG dan perekonomian nasional tetap positif.

“Ketika tahun pemilu, performa IHSG biasanya cukup bagus, meski di 2019 tidak terlalu bagus, tapi masih tetap positif. Ini diharap jadi faktor pendorong IHSG di semester II 2023,” ucapnya.

Baca juga
Rupiah Loyo walaupun Agresivitas Suku Bunga The Fed Berkurang

Ia memperkirakan pada 2023 kinerja perusahaan yang listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) akan tetap positif dengan laba per saham (Earning per Share/EPS) tumbuh rata-rata 4 persen atau lebih rendah dari pertumbuhan pada 2022 yang sekitar 36 persen.

Pertumbuhan EPS perusahaan Indonesia di 2023 juga lebih rendah dari rata-rata pertumbuhan EPS perusahaan di negara lain karena pada 2022 pertumbuhan EPS perusahaan Indonesia sudah cukup tinggi dibandingkan negara lain.

“harus diingat, ini efek performa yang cukup bagus di 2022. Kita naik cukup tinggi dari sisi kinerja perusahaan yang listing di bursa efek. Kenaikan kita paling bagus di antara negara Asean dan negara maju. Tapi pertumbuhan masih akan terjadi di 2023,” katanya.

Tinggalkan Komentar