Minggu, 26 Juni 2022
26 Dzul Qa'dah 1443

Demokrat: Menteri Biang Gaduh Harus Dicopot

Jumat, 10 Jun 2022 - 13:37 WIB
Kabinet - inilah.com
Partai Demokrat mendorong Presiden Jokowi untuk berani mencopot menteri yang berkinerja buruk dan sumber gaduh pada sisa masa jabatan periode kedua. Foto: Antara

Partai Demokrat meminta Presiden Jokowi tidak ragu merombak kabinet (reshuffle), khususnya mencopot menteri yang menjadi sumber kegaduhan. Apalagi, sejumlah menteri ditengarai berkinerja buruk namun sejauh ini tak kunjung dicopot.

Deputi Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Demokrat, Kamhar Lakumani menilai, ketidaktegasan Jokowi mencopot menteri berkinerja buruk justru merugikan rakyat. Sementara sekarang ini telah memasuki akhir jabatan periode kedua Jokowi, maka sudah sepatutnya kepala negara mengambil tindakan.

“Untuk mengoptimalkan kerja-kerja pemerintah dalam melayani kepentingan rakyat, dipandang perlu untuk melakukan penyegaran. Utamanya di berbagai pos yang menyebabkan kegaduhan dan persoalan,” kata Kamhar, kepada Inilah.com, Jumat (10/6/2022).

Baca juga
Jokowi: Pembangunan IKN Kita Awali dengan Merehabilitasi Hutan

Demokrat ikut menyoroti kementerian yang berkinerja buruk. Salah satunya, Kementerian Sosial (Kemensos) yang menterinya tersandung korupsi bansos COVID-19, sedangkan sosok penggantinya belum mampu memberikan kinerja optimal dalam menanggulangi permasalahan sosial di tengah masyarakat.

“Yang menjadi catatan adalah pos Kementerian Sosial dimana terjadi penyimpangan bansos mencapai Rp6,8 triliun,” bebernya.

Untuk itu, Kamhar meminta Jokowi menggunakan hak prerogatifnya danĀ  bersikap tegas kepada para menterinya dengan melakukan reshuffle demi kepentingan masyarakat. Bukan membingungkan masyarakat dengan wacana reshuffle yang tak kunjung dilakukan.

“Pak Presiden harus membuktikan ketegasannya terkait reshufle kabinet, kami menghargai sepenuhnya ini menjadi hak prerogatif Pak Jokowi,” pungkasnya. [WIN]

Tinggalkan Komentar