Rabu, 30 November 2022
06 Jumadil Awwal 1444

Dirut PT LIB Buka Suara Usai Ditetapkan sebagai Tersangka Tragedi Kanjuruhan

Jumat, 07 Okt 2022 - 11:18 WIB
Akhmad Hadian Lukita (Foto Bolalob)- inilah.com
Akhmad Hadian Lukita.

Direktur Utama (Dirut) PT Liga Indonesia Baru (LIB), Akhmad Hadian Lukita akhirnya angkat bicara setelah Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menetapkan dirinya sebagai salah satu tersangka dalam Tragedi Kanjuruhan.

Melalui keterangan resminya, Hadian menegaskan akan menghormati proses hukum yang berjalan. Termasuk penetapan tersangka dirinya yang dinilai tidak melakukan verifikasi terhadap Stadion Kanjuruhan.

“Kami akan menghormati proses hukum yang berlaku dan akan mengikuti tahap-tahap proses yang akan dilalui berikutnya. Kami juga berharap peristiwa kemarin menjadi pelajaran berharga bagi semuanya,” ucap Hadian dalam keterangan resminya dikutip, Jumat (7/10/2022).

Adapun saat ini, Dirut PT LIB mengakui dirinya masih berada di berada kota tempat kejadian. “(Saya) masih di Malang,” tulis pesan singkat Hadian kepada Inilah.com.

Direktur Operasional LIB, Sudjarno menginformasikan bahwa sebelumnya Akhmad Hadian Lukita juga sudah memenuhi permintaan pemeriksaan dari pihak kepolisian Polresta Malang.

Baca juga
Inilah Saham-saham Pilihan Senin, 28 Maret 2022

“Bapak Akhmad Hadian Lukita juga sudah berada di Malang sejak Minggu pagi (2/10/2022). Beliau juga sudah bertemu dengan panitia pelaksana (panpel) Arema FC, mengunjungi Stadion Kanjuruhan dan juga bersilaturahmi dengan beberapa keluarga korban tragedi Kanjuruhan,” kata Sudjarno.

Adapun saat ini, Dirut PT LIB mengakui dirinya masih berada di berada kota tempat kejadian. “(Saya) masih di Malang,” tulis pesan singkat Hadian kepada Inilah.com.

Sebelumnya, pihak kepolisian telah mengumumkan enam tersangka di tragedi Kanjuruhan, Malang, Kamis (6/10/2022) malam. Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo menyebutkan ada 6 orang yang ditetapkan bersalah dalam tragedi yang menewaskan 127 jiwa itu.

Baca juga
Pemerintah Harus Prioritaskan Perusahaan Pribumi untuk Kelola Nikel

“Ada enam tersangka,” ujar Jenderal Listyo saat gelar konferensi pers di Mapolres Malang Kota, Kamis.

Dia mengatakan penetapan tersangka ini sudah berdasarkan hasil gelar perkara yang sudah Polri gelar. Dalam proses penyelidikan Polri sudah melakukan pemeriksaan terhadap beberapa saksi.

Tinggalkan Komentar