Jumat, 01 Juli 2022
02 Dzul Hijjah 1443

Diserbu Isu PMK, Pedagang Daging di Palembang Sepi Pembeli

Sabtu, 21 Mei 2022 - 18:27 WIB
Akibat Isu PMK, Pedagang Daging di Palembang Sepi Pembeli
Pedagang Daging sapi/ Foto: Antara

Sejumlah pedagang daging sapi di Pasar Tradisional Palembang, Sumatera Selatan mengeluhkan isu wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak. Alhasil, pembeli pun sepi.

“Sepertinya masih simpang siur informasi terkait wabah penyakit PMK ini telah menyebabkan pelanggan kami berkurang,” kata Pedagang daging sapi di Pasar KM5 Palembang, Acong di lokasi, Sabtu (21/5/2022).

Ia mengaku, kondisi sepinya pembeli itu telah berlangsung sejak dua pekan terakhir ini sehingga sebanyak 250 kilogram daging sapi miliknya terancam rusak karena tidak laku terjual.

Hal ini karena para pelangganya banyak yang beralih membeli daging beku atas alasan higienis dan harganya tergolong lebih murah Rp68 ribu per kilogram dibandingkan daging segar miliknya senilai Rp150 ribu per kilogram.

“Pembeli kami saat ini hanya langganan itupun pedagang bakso/rumah makan kalau masyarakat tidak ada lagi,” kata dia.

Baca juga
Waduh! 115 Ekor Ternak Terjangkit Penyakit Mulut dan Kuku di Solok Selatan

Menurut dia, kondisi ketidakstabilan harga jual antara daging sapi segar dengan daging sapi beku beriringan dengan menurunnya jumlah pembeli yang berlangsung saat ini sudah tidak normal lagi sekaligus pertama dialaminya selama 13 tahun berdagang.

“Ini sudah tidak normal lagi, apapun permasalahannya dari situ mohon pada pemerintah mengintervensinya selesaikan masalah ini secara konkret,” imbuhnya, harga daging tidak turun-turun sejak sepekan sebelum Lebaran kemarin sampai saat ini.

Sementara itu pedagang daging lainnya Marisa menambahkan, sekalipun benar kondisi ini terjadi akibat adanya penyakit menular pada sapi maka pemerintah diharapkan segera turun kelapangan mensosialisasikannya kepada masyarakat.

“Karena belum ada sosialisasi itu bahaya atau tidak dan bagaimana cara mengatasinya, jadi bisa saja masyarakat ragu membeli ke pasar,” kata dia.

Baca juga
Usai Lebaran Harga Daging Sapi di Medan Turun Jadi Rp130.000 per Kilogram

Di sisi lain, lanjutnya, lonjakan harga jual daging sapi itu juga dipengaruhi masih tingginya harga beli dari rumah pemenggalan di Palembang yakni sekitar 30 persen dari harga sebelumnya.

“Kata mereka (pemenggalan) stok sapi potong dari Lampung berkurang beberapa pekan ini, itu mungkin saja akibat adanya isu wabah PMK ini yang sudah banyak ditemukan di sana,” imbuhnya.

Sementara itu, Kepala Laboratorium Veteriner Lampung untuk wilayah kerja Sumatera Bagian Selatan Hasan Sanyata mengatakan, berdasarkan kajian medis kedokteran wabah PMK pada ternak itu tidak menulari manusia secara langsung sehingga masyarakat diimbau tidak perlu khawatir.

Sedangkan bila untuk dikonsumsi ia menyarankan, masyarakat lebih menjaga higienitas dengan mencuci bersih, merebusnya hingga matang terlebih dahulu semua bagian dari sapi itu, dan akan lebih baik hindari bagian tubuh seperti lidah, mulut, bibir, kaki bagian bawah yang pusat paparan pada sapi.

Baca juga
Cegah PMK, 70 Persen Sapi di Indonesia Ditargetkan Tervaksinasi

“Pemerintah daerah setampat pasti sudah menjamin sapi yang dijual dipasaran sebelum dikonsumsi itu sehat, prinsipnya secara umum sebelum dikonsumsi masaklah hingga benar-benar matang,” tandasnya. [ipe]

Tinggalkan Komentar