Senin, 04 Juli 2022
05 Dzul Hijjah 1443

Distribusikan Migor Murah di 10.000 Titik, Menteri Erick Kerahkan BUMN dan Swasta

Rabu, 18 Mei 2022 - 19:42 WIB
Distribusikan Migor di 10.000 Titik, Menteri Erick Kerahkan BUMN
Menteri BUMN Erick Thohir

Untuk merealisasikan minyak goreng (migor) harga Rp14.000 per liter, BUMN dikerahkan. Perlu dukungan swasta untuk mendistribusikan ke 10.000 titik.

“Bicara minyak goreng, kita sekarang mendapatkan penugasan BUMN dengan swasta bersama-sama. Tidak mungkin BUMN ketika ada penugasan baru berdiri sendiri, tidak mungkin karena BUMN tidak memiliki minyak gorengnya,” ujar Menteri BUMN Erick Thohir di Jakarta, Rabu (18/5/2022).

Dia menambahkan, BUMN memiliki distribusinya tetapi tidak juga di seluruh titik yang diperlukan. “Makanya kita bersepakat, bersama swasta produksi minyak goreng BUMN yang 18 persen dari total minyak goreng curah lalu sisanya swasta, kita jadikan satu. Kemudian kita bersama-sama mendistribusikan ke 10.000 titik,” katanya.

Pendistribusian tersebut dilakukan secara bertahap, di mana pada pekan ini di 1.200 titik, kemudian pekan depan ke 2.500 titik, nanti jadi 5.000 titik secara bertahap. “Supaya harga minyak goreng bisa turun. Sekarang Rp21.000, target awalnya Rp19.000 untuk minyak goreng curah, kemudian dari Rp19.000 turun menjadi Rp17.000, kita lakukan. Supaya apa? Ekspornya bisa mulai juga ditinjau,” kata Menteri Erick.

Baca juga
Bulog Sediakan Kedelai Murah untuk Perajin Tahu Tempe

Dia menekankan pentingnya sumber daya manusia yang kapabel dan kompeten terkait penugasan tersebut. “Ini yang kita kenapa pembentukan karakter penting, bahwa kita harus disiplin melakukan tugas dan sesuai dengan tupoksinya serta target yang kita lakukan. Model bisnis dan manusianya yang mendorong implementasi tersebut,” ucap Menteri Erick.

Sebelumnya Kementerian BUMN menargetkan pendistribusian komoditas minyak goreng curah dengan harga Rp14.000 per liter ke 5.000 lokasi di seluruh Indonesia. Wakil Menteri BUMN 1 Pahala N Mansury mengatakan, pada Mei 2022 ini, pihaknya menargetkan 5.000 titik lokasi secara nasional, yang merupakan sinergi antara Kementerian BUMN, Kementerian Perdagangan dan kementerian terkait lainnya serta para pemasok industri minyak goreng di Indonesia.

Baca juga
TASPEN akan Terus Tingkatkan Kualitas Komunikasi Lewat TJSL

Pahala juga menyampaikan harapannya agar ID Food Grup terus melakukan penyesuaian atas aplikasi Warung Pangan PPI untuk memastikan pendistribusian minyak goreng serta memonitor keterjangkauan harga minyak goreng Rp14.000 per liter sampai ke tingkat konsumen atau masyarakat yang dapat diakses secara online.

Saat ini, Mitra Warung Pangan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia atau PPI sebanyak 69.000 unit yang tersebar di lebih dari 27 kota di Indonesia. Jaringan distribusi warung pangan ini yang akan terus dikembangkan oleh PPI sebagai Langkah strategis lainnya dalam menjalankan program pemerintah, khususnya minyak goreng dan secara umum ketersediaan dan keterjangkauan pangan di masyarakat. [ikh]

Baca juga
Eks Pilot Merpati Curhat Minta Pesangon Rp312 Miliar, DPR Desak Pemerintah Bayar

 

 

Tinggalkan Komentar