Senin, 23 Mei 2022
22 Syawal 1443

Dokter Spesialis Paru: Ramadan Momentum Pas Berhenti Merokok

Ramadan momentum pas berhenti merokok (istock)- inilah.com
Ramadan momentum pas berhenti merokok (istock)

Bulan Ramadan adalah kesempatan besar untuk memulai kebiasaan yang sehat dan berhenti melakukan kebiasaan yang buruk, seperti merokok.

Dokter spesialis paru dr. Wisuda Moniqa Silviyana, Sp.P mengatakan bulan Ramadan merupakan momentum yang tepat bagi seorang perokok untuk belajar berhenti merokok.

“Momen puasa Ramadhan ini sangat efektif sebagai kesempatan untuk belajar berhenti merokok,” katanya mengutip Antara, Senin (04/04/2022).

Terkait hal tersebut, tambahnya, tekad yang kuat serta keinginan untuk menghentikan kebiasaan merokok.

“Karena jika di dalam diri seorang perokok belum ada keinginan berhenti tentu saja akan sulit tercapai kondisi berhenti merokok tersebut,” katanya.

Baca juga
City Sama Seperti PSG, Tak Punya DNA Eropa Layaknya Madrid

Dokter yang praktik di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto itu menjelaskan bahwa ketika seseorang berpuasa maka selain menahan haus dan lapar juga otomatis tidak merokok.

“Seorang perokok yang sedang puasa mau tidak mau akan stop merokok saat berpuasa. Ini menyebabkan berkurangnya kebiasaan merokok sehingga berdampak pula kepada kesehatan paru perokok,” katanya.

Jangka panjang

Berhenti merokok - inilah.com
istock

Kondisi tersebut, katanya, perlu menjaga bukan hanya saat bulan Ramadan namun juga sepanjang tahun dan secara jangka panjang.

“Dengan belajar tidak merokok saat berpuasa diharapkan akan jadi kebiasaan yang bisa dipertahankan untuk jangka panjang, hal ini sangat penting demi menjaga kesehatan paru-paru,” katanya.

Baca juga
Sheikh Mohammed bin Zayed jadi Presiden Baru UEA

Konsumsi makanan bergizi seimbang

Sementara itu, dokter Moniqa juga mengingatkan mengenai pentingnya meningkatkan imunitas dan mencegah terinfeksi COVID-19 selama bulan Ramadan.

“Salah satu caranya adalah dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbang saat sahur dan berbuka. Perhatikan komposisi karbohidrat, protein, dan serat dalam porsi makan saat sahur dan berbuka,” katanya.

Selain itu, dia menambahkan masyarakat juga perlu menghindari makanan yang banyak lemak dan terlalu manis karena bisa menyebabkan rasa cepat lapar dan kadar gula yang tidak stabil dalam darah.

“Jaga kecukupan cairan tubuh, jangan lewatkan waktu makan sahur dan tetap beraktivitas atau olah raga ringan agar metabolisme tubuh tetap terjaga baik, atur pola istirahat yang cukup,” katanya.

Baca juga
Tidak Perlu Dipaksa Sempurna, 3 Orang Ini Sukses Meski Penyandang Tunarungu

Yang juga tidak kalah penting, tambahnya, adalah tetap melakukan protokol kesehatan guna mencegah penularan infeksi dan sudah menjalani vaksin lengkap.

Tinggalkan Komentar