DPRD DKI Coret Anggaran Sumur Resapan Sebagai Penanganan Banjir

DPRD DKI Jakarta mencoret anggaran program penanganan banjir Pemerintah Provinsi DKI untuk pembuatan sumur resapan vertikal pada 2022.

Dicoretnya anggoran tersebut karena DPRD DKI menilai pembuatan sumur resapan tersebut tidak efektif dalam menangani masalah banjir yang sering terjadi di Jakarta.

“Mungkin dari kawan-kawan ada beberapa masukan yang istilahnya di beberapa wilayah ada yang terlihat belum bisa menangani masalah banjir, terkait masalah resapan airnya gitu,” kata Wakil Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Nasdem Nova Paloh saat dihubungi, Rabu (1/12/2021).

Dia menjelaskan program sumur resapan ini diajukan oleh Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI dengan pengajuan anggaran sebesar Rp330 miliar kepada DPRD pada KUA-PPAS 2022. Namun alokasi tersebut dihapus saat pembahasan Rapat Badan Anggaran (Banggar) pada Rabu (24/11) lalu.

Baca juga  Hujan Deras, Dua Kecamatan Terendam Banjir di Bandung

“Di nol kan (anggaran sumur resapan) dari forum Banggar kemarin. Jadinya tidak ada kegiatan lagi untuk sumur resapan,” katanya.

Nova menjelaskan anggaran sumur resapan dipangkas lebih dari separuh sehingga tersisa Rp120 miliar sebelum dibawa ke Rapat Banggar saat pembahasan di Komisi D DPRD DKI.

“Kalau di komisi kan kita sudah kurangi jadi Rp120 miliar. kalau di Banggar besar, kesepakatan terakhir akhirnya dinol kan,” ucapnya.

Pencoretan anggaran sumur redapan tersebut, Nova menyebut bahwa program drainase vertikal tak akan lagi dilaksanakan pada 2022.

Diketahui, kritik soal tidak efektifnya sumur resapan beberapa kali dilontarkan anggota DPRD DKI Jakarta.

Baca juga  Pimpinan OKP Nasional Sepakat Hanya Hadiri Kongres KNPI XVI Haris Pratama

Sementara, Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengklaim program sumur resapan cukup efektif untuk menangani banjir di Ibu Kota. Menurutnya, sumur resapan dibuat pihaknya di tempat-tempat yang sering terjadi genangan ketika hujan melanda.

“Ya kan sudah dilihat, rasakan dua tahun ini, efektivitas sumur resapan kan cukup baik, kemudian juga dibuat kolam olakan, selain program gerebek lumpur, program pembuatan situ, embung, waduk, polder, kemudian tanggul program lainnya normalisasi, naturalisasi semua kan dibuat,” kata Riza beberapa waktu lalu.

Tinggalkan Komentar