Minggu, 03 Juli 2022
04 Dzul Hijjah 1443

Dua Perusahaan di Sumut Siap Jadi Pendatang Baru melalui IPO di Bursa Saham

Senin, 06 Jun 2022 - 10:22 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Dua Perusahaan di Sumut Siap Jadi Pendatang Baru di Bursa Saham - inilah.com
Ilustrasi IPO. Foto: iStockphoto.com

Dua perusahaan asal Sumatera Utara bersiap mencatatkan diri alias menjadi pendatang baru melalui initial public offering atau IPO di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2022. Ini menyusul dua korporasi yang sudah listing sebelumnya.

“Yang mau listing Bank Sumut dan satu lagi yang belum bisa namanya kita sebutkan,” ujar Kepala Kantor Perwakilan BEI Sumut  Muhammad Pintor Nasution di Medan, Minggu (5/6/2022).

Bank Sumut dijadwalkan sudah bisa listing di pasar modal pada September dan satu lagi diharapkan paling lama akhir tahun.

“Kalau IPO (initial public offering) Bank Sumut dan satu perusahaan lain. Maka nantinya ada empat perusahaan dari Sumut yang listing tahun 2022,” katanya. IPO adalah penawaran saham perdana.

Baca juga
Saham Grup Djarum Naiknya Mencurigakan, Kena Semprit BEI

Adapun dua perusahaan yang sudah melantai di BEI sebelumnya yakni PT Sumber Tani Agung Tbk (STAA) dan PT Murni Sadar Tbk (MTMH).

Dengan demikian jumlah perusahaan asal Sumut yang sudah IPO sebanyak 10.

Pintor mengatakan BEI terus melakukan edukasi untuk mendorong perusahaan-perusahaan di Sumut untuk IPO. Edukasi dan pendampingan ke para calon emiten terus otoritas bursa lakukan.

“Potensi perusahaan di Sumut untuk IPO cukup besar karena sebagian besar usahanya juga sudah berorientasi ekspor dan melibatkan  banyak UMKM,” katanya.

Perusahaan, ujar dia, bisa memanfaatkan pasar modal untuk tambahan modal dari saham yang dibeli masyarakat.

Baca juga
Cegah Upaya Penggiringan Pasar, BEI Resmi Tutup Kode Domisili Investor

Selain penambahan modal usaha, go public juga meningkatkan kinerja dan citra perusahaan.

Kemudian juga menuntut peningkatan profesionalisme dan loyalitas karyawan.

Serta, katanya, meningkatkan kemandirian perusahaan, mendapat mitra usaha strategis, dan peningkatan nilai perusahaan.

“Jadi jangan tunggu perusahaan besar baru IPO. Perusahaan bisa bertumbuh baik dengan listing di bursa,” katanya.

Tinggalkan Komentar