inilah.comkanalDunia Arab (Sepertinya) Telah Meninggalkan Rakyat Palestina

Dunia Arab (Sepertinya) Telah Meninggalkan Rakyat Palestina

Senin, 15 Mei 2023 - 11:59 WIB
Share
Dunia Arab (Sepertinya) Telah Meninggalkan Rakyat Palestina

Palestina. [foto: Middle East Eye]

Ketika pasukan Zionis memulai pembersihan etnis Palestina untuk mendirikan negara Israel pada 1948, penderitaan rakyat Palestina membuat dunia Arab terusik. Negara-negara Arab pun marah. Namun kini dunia Arab sepertinya sudah meninggalkan Palestina.

Dunia Arab marah mengetahui penderitaan rakyat Palestina dan mengangkat pembebasan Palestina ke status tujuan pan-Arab. Tetapi ketika rezim Arab, baik republik maupun monarki, menjadi lebih mapan, daya tarik dan kegunaan perjuangan Palestina bagi para pemimpin Arab perlahan mulai memudar.

Direktur Riset dan Analisis di Arab Center Washington DC, Imad K Harb menilai, pengabaian terhadap nasib Palestina berhubungan langsung dengan sifat rezim Arab yang tidak demokratis dan ketergantungan politik mereka yang terus berlanjut pada Amerika Serikat, pendukung utama Israel.

“Palestina seperti ditinggalkan melihat banyak negara berdamai dan menormalisasi hubungan dengan Israel, satu-satunya negara kolonial yang tersisa di dunia Arab, sambil menyalahkan perpecahan politik Palestina atas keadaan yang menyedihkan ini,” kata Imad K Harb, mengutip dari Al Jazeera.

Masalah Palestina selalu menjadi isu sentral dalam imajinasi masyarakat Arab dan simbol pelaksanaan kebebasan berekspresi. Rezim biasanya merasa sulit untuk membatasi keinginan rakyatnya untuk menyuarakan solidaritas mereka terhadap warga Palestina yang hidup sebagai warga negara kelas dua di Israel, di bawah pendudukan di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Tetapi dengan pemerintah Arab menjadi lebih otoriter dan mengakar, ruang advokasi untuk perjuangan Palestina telah menyusut. Meningkatnya kontrol atas wacana publik, tumbuhnya sensor dan meningkatnya kekerasan politik telah membungkam perbedaan pendapat di seluruh dunia Arab.

Menurut Harb, tidak hanya seruan untuk perubahan demokratis dihalangi di negara-negara Arab, tetapi ekspresi solidaritas dengan Palestina juga ditanggapi dengan penindasan yang kejam, karena rezim berusaha untuk mengontrol narasi perjuangan Palestina.

Tujuan dari monopoli bagaimana perjuangan Palestina disampaikan di depan umum adalah untuk menutupi fakta bahwa rezim-rezim Arab telah semakin meninggalkan usaha politik yang signifikan untuk membantu rakyat Palestina. Sebaliknya, dukungan resmi terbatas pada retorika yang menipu dan isyarat simbolis untuk menghindari konfrontasi dengan Israel dan pendukungnya, Amerika Serikat.

“Meskipun hal ini merugikan perjuangan Palestina dan solidaritas populer Arab terhadapnya, hal ini memungkinkan pemerintah Arab mencurahkan energi mereka untuk kelangsungan hidup mereka sendiri di tengah segudang penyakit politik, ekonomi, dan sosial yang mereka hadapi,” katanya.

Menyerahkan Palestina ke AS

Pada 1977, beberapa bulan sebelum perjalanannya ke Israel untuk membuka jalan bagi kesepakatan damai yang ditengahi AS antara Mesir dan Israel, Presiden Mesir Anwar Sadat menyindir bahwa Washington memegang '99 persen kartu' di Timur Tengah. Runtuhnya Uni Soviet 14 tahun kemudian memantapkan kenyataan dan ketergantungan Arab pada AS yang tumbuh sejak saat itu.

Harb melanjutkan, untuk menjaga hubungan baik dengan negara adidaya, rezim Arab mengizinkan Washington –-pemasok utama senjata dan dukungan militer Israel-– untuk mengambil kendali upaya perdamaian di wilayah tersebut. Ini tidak menyisakan ruang bagi para pemimpin Arab untuk secara positif memengaruhi pengambilan keputusan terkait Palestina.

“Pelan tapi pasti, hak-hak rakyat Palestina turun dari daftar prioritas pemerintah Arab yang memandang AS sebagai penjamin utama kelangsungan hidup politik dan kepentingan ekonomi sempit mereka,” lanjutnya.

Proses normalisasi beberapa negara Arab dengan Israel yang digembalakan oleh pemerintahan Trump hanyalah iterasi lain dari pengabaian Arab secara bertahap atas perjuangan Palestina. Normalisasi Arab dengan Israel hanya membuat negara Zionis semakin berani dalam penindasannya terhadap warga Palestina dan membuka jalan bagi aneksasi de facto Tepi Barat yang diduduki.

Meningkatnya kekerasan pemukim terhadap rakyat Palestina, termasuk pogrom baru-baru ini terhadap Desa Huwara Palestina, dan seruan terbuka oleh pejabat Israel untuk pembersihan etnis adalah cerminan dari betapa berdaya dan percaya diri Israel merasa bahwa ia dapat melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan dengan impunitas penuh. “Paling-paling yang banyak dilakukan pemerintah Arab dalam menanggapi agresi Israel adalah mengeluarkan kecaman dan protes yang sia-sia,” tandasnya.

Alasan perpecahan Palestina

Sejak 2007, ketika Hamas mengambil alih pemerintahan di Jalur Gaza dari Otoritas Palestina (PA) yang dikuasai Fatah, Palestina belum memiliki kepemimpinan politik yang bersatu. Lebih buruk lagi, PA, yang merupakan badan dengan pengakuan secara internasional untuk mengatur wilayah pendudukan Palestina, telah kehilangan hampir semua legitimasinya di mata penduduk Palestina.

Perpecahan politik Palestina tidak hanya menguntungkan Israel tetapi juga menjadi alasan yang nyaman bagi rezim Arab untuk tidak memajukan perjuangan Palestina. Mereka dengan sinis beralasan bahwa jika orang Palestina –-yang selama bertahun-tahun menuntut untuk mandiri dalam memutuskan urusan mereka sendiri-– tidak memiliki sikap bersatu, bagaimana dunia Arab bisa bekerja atas nama mereka?

Pada saat yang sama, sebagian besar rezim Arab mendukung PA, yang telah menjadi perpanjangan dari tatanan politik Arab yang otoriter. Ia menolak untuk membuat dirinya bertanggung jawab kepada rakyat Palestina dan pada saat yang sama hampir tidak melakukan apa pun untuk mengadvokasi hak-hak nasional dan hak asasi manusia Palestina.

Masih menurut Harb, dengan menyalahkan perpecahan Palestina dan berpura-pura mendukung Palestina melalui PA, rezim Arab pada dasarnya telah melepaskan tanggung jawab mereka terhadap mereka.

Ditinggalkan para pemimpin Arab, orang-orang Palestina menemukan diri mereka tanpa sekutu nyata dalam perjuangan melawan pendudukan dan apartheid yang semakin brutal. 'Proses perdamaian' yang ditengahi AS jelas merupakan lelucon dan lembaga internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), tetap terlalu lemah –-atau lebih tepatnya sengaja dilemahkan oleh AS-– untuk mengambil tindakan yang berarti atas nama mereka.

Saat ini, tampaknya hanya orang Palestina yang dapat memimpin perjuangan mereka sendiri untuk pembebasan. Institusi nasional Palestina yang kaku harus diperbarui melalui proses demokrasi yang terbuka, termasuk pemilihan kepemimpinan baru yang dapat menggantikan elite lama dan gagal. Masyarakat sipil Palestina, lembaga pendidikan dan sosial, gerakan pemuda, dan organisasi lainnya juga harus dilibatkan dalam mengembangkan proyek nasional ini.

Tatanan politik Arab, telah menunjukkan bahwa mereka tidak dapat diandalkan, selama bersikap otoriter dan bergantung pada kekuatan yang menopang Israel dan mendukung kebijakannya. Suatu hari dunia Arab mungkin bisa memainkan peran positif dalam membantu warga Palestina; tetapi itu hanya mungkin terjadi setelah ia menjalani proses demokratisasi dan pembaruannya sendiri.

Topik
Share
Komentar

Tidak ada komentar

BERITA TERKAIT