Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Dwi Soetjipto Dinilai Gagal Pimpin SKK Migas, Menteri ESDM Belum Tunjuk Penggantinya

Rabu, 30 Nov 2022 - 14:23 WIB
Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto memasuki masa pensiun, Jakarta, Rabu (30/11/2022). (Foto: VOI).

Hari ini (30/11/2022), masa jabatan Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto berakhir. Anehnya, Menteri ESDM Arifin Tasrif belum juga menyiapkan penggantinya.

Demikian diungkapkan Direktur Eksekutif Center of Energy and Resources Indonesia (CERI), Yusri Usman, Jakarta, Rabu (30/11/2022).

“Jika merujuk Keputusan Presiden Nomor 57/M Tahun 2018 tertanggal 30 November 2018, maka setelah empat tahun, jabatan Kepala SKK Migas yang dijabat Dwi Soetjipto berakhir hari ini, 30 November 2022. Tapi anehnya, Menteri ESDM tidak memproses calon pengganti sebelum berakhir jabatannya,” ungkap Yusri.

Lazimnya, kata Yusri, tiga bulan sebelum berakhirnya jabatan Kepala SKK Migas, Menteri ESDM mencari sosok pengganti dengan menggelar fit and propert test.

Menurut Yusri, sesuai Perpres Nomor 36 Tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Sektor Hulu Minyak dan Gas Bumi, yang mengatur perubahan Pasal 4 Perpres Nomor 9 Tahun 2013, menyatakan bahwa Komisi Pengawas SKK Migas bertugas memberikan pertimbangan terhadap usulan pengangkatan dan pemberhentian Kepala SKK Migas.

Baca juga
Tjahjo Kesal CPNS Mundur karena Gaji Kecil, Padahal Ada Tunjangan hingga Pensiun

Ketentuan ini, menurut Yusri, tentunya membutuhkan waktu untuk pelaksanaan prosesnya. “Sehingga timbul pertanyaan menggelitik, apakah ada upaya memperpanjang jabatan atas perintah istana? Jika ada upaya memperpanjang jabatan lagi, akan menimbulkan tanda tanya besar. Siapa pembisik yang menyesatkan Presiden,” ungkap Yusri.

Sebab, lanjut Yusri, selama menjabat Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto ‘berhasil’ menurunkan lifting migas dari 2,03 juta barel setara minyak, terdiri dari minyak 775.000 barel per hari dan gas 1,25 juta barel setara minyak pada akhir 2018, menjadi hanya 1,57 juta barel setara minyak. Terdiri dari minyak 613.000 barel per hari pada saat ini. Jadi, bukan menaikan lifting.

Baca juga
Batu bara Penopang Ekonomi Nasional Selalu Diganggu Isu Lingkungan

“Apalagi pengangkatan Dwi Soetjipto sebagai Kepala SKK Migas pada 2018 dianggap kontroversial oleh banyak orang, lantaran umurnya saat itu sudah 63 tahun. Sehingga agar tidak melanggar aturan, terpaksa dirubah pasal 12 Ayat 1 yang membatasi umur 60 tahun dari Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2013, menjadi Perpres Nomor 36 tahun 2018 tentang Penyelenggaraan Pengelolaan Sektor Hulu Minyak dan Gas Bumi,” ungkap Yusri.

Terbukti, kata Yusri, keistimewaan yang diberikan untuk kepentingan Dwi Soetjipto saat itu dengan merubah Perpres, malah berbanding terbalik dengan kinerja sektor hulu migas yang kian hari kian anjlok..

“Oleh sebab itu, sebelum terlambat untuk menyelamatkan sektor hulu migas nasional dan kian terpuruk lebih dalam, Presiden Jokowi harus segara menunjuk Pelaksana Tugas Kepala SKK Migas yang memang sangat memahami tata kelola sektor hulu migas,” tukas Yusri.

Tinggalkan Komentar